JUDUL SKRIPSI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (TARBIYAH)-2

JUDUL SKRIPSI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (TARBIYAH)-2


judul skripsi pendidikan agama islam (tarbiyah)-2


  • (KODE : PEND-AIS-0216) : SKRIPSI EFEKTIFITAS METODE AMTSILATI DALAM PEMBELAJARAN MEMBACA KITAB KUNING
  • (KODE : PEND-AIS-0217) : SKRIPSI ETIKA PESERTA DIDIK DALAM PENDIDIKAN ISLAM MODERN (TELAAH ATAS PEMIKIRAN IBNU JAMA’AH)
  • (KODE : PEND-AIS-0218) : SKRIPSI IMPLEMENTASI PENDIDIKAN BERBASIS NILAI KARAKTER DALAM PEMBELAJARAN PAI
  • (KODE : PEND-AIS-0219) : SKRIPSI IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KARAKTER DAN PENGARUHNYA TERHADAP PERILAKU AKADEMIK SISWA KELAS VI
  • (KODE : PEND-AIS-0220) : SKRIPSI IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KESEHATAN REPRODUKSI DI PONDOK PESANTREN (STUDI KASUS UPAYA MENCEGAH PENYIMPANGAN)
  • (KODE : PEND-AIS-0221) : SKRIPSI KONSEP PENDIDIKAN KARAKTER ISLAMI (TELAAH KRITIS ATAS PEMIKIRAN NAJIB SULHAN)
  • (KODE : PEND-AIS-0222) : SKRIPSI KORELASI PEMBELAJARAN PKB (PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR) TERHADAP PEMAHAMAN SISWA PADA MATERI PAI
  • (KODE : PEND-AIS-0223) : SKRIPSI MODEL PENDIDIKAN BERBASIS KARAKTER DI SD
  • (KODE : PEND-AIS-0224) : SKRIPSI MOTIVASI ORANG TUA MENYEKOLAHKAN ANAKNYA DI TK SEBAGAI ALTERNATIF PENDIDIKAN ANAK USIA DINI
  • (KODE : PEND-AIS-0225) : SKRIPSI PELAKSANAAN MATA PELAJARAN PAI DALAM PEMBELAJARAN TEMATIK DI KELAS II SD
  • (KODE : PEND-AIS-0226) : SKRIPSI PENDIDIKAN SEKS ISLAMI DALAM MENANGGULANGI PENYIMPANGAN PERILAKU SEKSUAL REMAJA
  • (KODE : PEND-AIS-0227) : SKRIPSI PENERAPAN MANAJEMEN KESISWAAN DI MTS
  • (KODE : PEND-AIS-0228) : SKRIPSI PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH TERHADAP MOTIVASI KERJA GURU DI MAN
  • (KODE : PEND-AIS-0229) : SKRIPSI PENGARUH LATAR BELAKANG PENDIDIKAN ORANG TUA TERHADAP PRESTASI BELAJAR ANAK
  • (KODE : PEND-AIS-0230) : SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN STRATEGI DAP (DEVELOPMENTALLY APPROPRIATE PRACTICE) DALAM PEMBELAJARAN AL-ISLAM DENGAN TEMA AKHLAQ TERHADAP PEMBENTUKAN AKHLAQUL KARIMAH SISWA (KLS VII)
  • (KODE : PEND-AIS-0231) : SKRIPSI PENGEMBANGAN FITRAH MANUSIA DALAM PANDANGAN PENDIDIKAN ISLAM
  • (KODE : PEND-AIS-0232) : SKRIPSI PERAN PANTI ASUHAN DALAM UPAYA PEMBENTUKAN KEPRIBADIAN MUSLIM ANAK ASUH
  • (KODE : PEND-AIS-0233) : SKRIPSI PERAN YAYASAN YATIM DALAM UPAYA PEMBINAAN AKHLAK ANAK ASUH DI PANTI ASUHAN YATIM PIATU
  • (KODE : PEND-AIS-0234) : SKRIPSI PERANAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM MENGEMBANGKAN FITRAH BERAGAMA
  • (KODE : PEND-AIS-0235) : SKRIPSI PERSEPSI DAN UPAYA GURU PAI DALAM IMPLEMENTASI PENDEKATAN SAINTIFIK PADA KURIKULUM 2013 DI SMA
  • (KODE : PEND-AIS-0236) : SKRIPSI PERSEPSI ORANGTUA TENTANG IMPLEMENTASI KURIKULUM DAN METODE PEMBELAJARAN PAUD SERTA IMPLIKASINYA TERHADAP MINAT ORANGTUA DALAM MENYEKOLAHKAN ANAK
  • (KODE : PEND-AIS-0237) : SKRIPSI STRATEGI GURU PAI DALAM MEMBINA AKHLAK SISWA DI SMP
  • (KODE : PEND-AIS-0238) : SKRIPSI STRATEGI KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN KINERJA GURU SMP
  • (KODE : PEND-AIS-0239) : SKRIPSI STRATEGI KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN MUTU PEMBELAJARAN DI SMAN
  • (KODE : PEND-AIS-0240) : SKRIPSI STRATEGI PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN DALAM PERSPEKTIF MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH DI MTS
  • (KODE : PEND-AIS-0241) : SKRIPSI STUDI KOMPARASI ANTARA AKHLAK SISWA YANG MENGIKUTI PROGRAM MENTORING DENGAN YANG TIDAK MENGIKUTI PROGRAM MENTORING DI SMA
  • (KODE : PEND-AIS-0242) : SKRIPSI STUDI KOMPARASI ANTARA GURU YANG TELAH MENGIKUTI SERTIFIKASI DAN YANG BELUM TERHADAP KOMPETENSI PROFESIONAL
  • (KODE : PEND-AIS-0243) : SKRIPSI UPAYA KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN KOMPETENSI PROFESIONALISME GURU PAI DI SMP
  • (KODE : PEND-AIS-0244) : SKRIPSI APLIKASI PEMBELAJARAN INDIVIDUAL PADA MAPEL PAI DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI, KEAKTIFAN DAN PRESTASI BELAJAR SISWA
  • (KODE : PEND-AIS-0245) : SKRIPSI IMPLEMENTASI KEBIJAKAN KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN KOMPETENSI GURU PAI DI MTS
  • (KODE : PEND-AIS-0246) : SKRIPSI IMPLEMENTASI METODE AT-TARTIL DALAM MENINGKATKAN PEMBELAJARAN BACA TULIS AL-QURAN DI TPQ
  • (KODE : PEND-AIS-0247) : SKRIPSI IMPLEMENTASI METODE QIROATI DALAM MENINGKATKAN KEMAMPUAN BACA TULIS AL-QURAN DI TPQ
  • (KODE : PEND-AIS-0248) : SKRIPSI IMPLEMENTASI TOTAL QUALITY MANAGEMENT (TQM) DI SEKOLAH STUDI KASUS DI SMK X
  • (KODE : PEND-AIS-0249) : SKRIPSI INOVASI SISTEM PENDIDIKAN MADRASAH DALAM MEWUJUDKAN MADRASAH YANG BERKUALITAS DI MTSN
  • (KODE : PEND-AIS-0250) : SKRIPSI KONSEP PENDIDIKAN ISLAM DALAM PERSPEKTIF SYEKH AL ZARNUJI (STUDI KITAB TALIM AL MUTAALLIM)
  • (KODE : PEND-AIS-0251) : SKRIPSI KONSEP PENDIDIKAN ISLAM MENURUT IBNU KHALDUN DALAM PROLEGOMENA (ANALISIS EPISTEMOLOGI DAN METODE PEMBELAJARAN)
  • (KODE : PEND-AIS-0252) : SKRIPSI KONSEP PENDIDIKAN KARAKTER MENURUT RATNA MEGAWANGI DAN RELEVANSINYA DALAM PEMBENTUKAN AKHLAK ANAK PRASEKOLAH
  • (KODE : PEND-AIS-0253) : SKRIPSI METODE GURU PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM PEMBINAAN AKHLAK SISWA DI MTS
  • (KODE : PEND-AIS-0254) : SKRIPSI PANDANGAN HAMKA DAN QURAISH SHIHAB TENTANG AYAT-AYAT ZAKAT (STUDI KOMPARATIF TAFSIR AL-AZHAR DAN TAFSIR AL-MISHBAH)
  • (KODE : PEND-AIS-0255) : SKRIPSI PEMANFAATAN INTERNET SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN DI SMPN
  • (KODE : PEND-AIS-0256) : SKRIPSI PENGARUH METODE DEMONSTRASI TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA DALAM BIDANG STUDI FIQIH KELAS XI
  • (KODE : PEND-AIS-0257) : SKRIPSI PENGARUH PERHATIAN ORANG TUA TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA
  • (KODE : PEND-AIS-0258) : SKRIPSI PENGARUH PERHATIAN ORANGTUA DAN KEDISIPLINAN BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR ANAK
  • (KODE : PEND-AIS-0259) : SKRIPSI PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN ORANG TUA TERHADAP MOTIVASI BELAJAR SISWA SMP
  • (KODE : PEND-AIS-0260) : SKRIPSI PENGARUH TINGKAT PENGHASILAN KELUARGA TERHADAP PRESTASI BELAJAR PAI
  • (KODE : PEND-AIS-0261) : SKRIPSI PERAN DAN FUNGSI KEPALA SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN KOMPETENSI GURU DI SMA X
  • (KODE : PEND-AIS-0262) : SKRIPSI PERAN SERTIFIKASI DALAM MENINGKATKAN PROFESIONALITAS GURU
  • (KODE : PEND-AIS-0263) : SKRIPSI PROBLEMA PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SD X
  • (KODE : PEND-AIS-0264) : SKRIPSI STRATEGI PEMBELAJARAN BCM (BERMAIN CERITA MENYANYI) DALAM MEMBINA AKHLAK ANAK USIA DINI DI RA PESANTREN X
  • (KODE : PEND-AIS-0265) : SKRIPSI STRATEGI PEMBINAAN AKIDAH-AKHLAK SISWA DI MTS X
  • (KODE : PEND-AIS-0266) : SKRIPSI STRATEGI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DALAM PEMBINAAN AKHLAK SISWA DI MTS
  • (KODE : PEND-AIS-0267) : SKRIPSI UPAYA GURU SMP DALAM MENDIDIK SISWA BERPERILAKU ANTI KORUPSI
  • (KODE : PEND-AIS-0268) : SKRIPSI PENGARUH TADARUS AL-QURAN TERHADAP MINAT MENGIKUTI MATA PELAJARAN AL QUR'AN HADITS BAGI SISWA KELAS X
  • (KODE : PEND-AIS-0269) : SKRIPSI IMPLEMENTASI MANAJEMEN BERBASIS SEKOLAH DALAM MENINGKATKAN SARANA DAN PRASARANA PENDIDIKAN DI MAN X

JUDUL SKRIPSI EKONOMI AKUNTANSI (2)

JUDUL SKRIPSI EKONOMI AKUNTANSI (2) :

judul skripsi ekonomi akuntansi (2)

  • (KODE : EKONAKUN-0115) : SKRIPSI EVALUASI SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PRODUKSI
  • (KODE : EKONAKUN-0116) : SKRIPSI PENGARUH FAKTOR-FAKTOR INDIVIDUAL DALAM PENGGUNAAN SISTEM INFORMASI BERBASIS KOMPUTER TERHADAP KINERJA KARYAWAN PT X
  • (KODE : EKONAKUN-0117) : SKRIPSI EVALUASI SISTEM PENJUALAN KREDIT PT. X
  • (KODE : EKONAKUN-0118) : SKRIPSI EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PENJUALAN KREDIT (STUDY KASUS PADA PT. X)
  • (KODE : EKONAKUN-0119) : SKRIPSI PENGARUH PROFITABILITAS, UMUR PERUSAHAAN, UKURAN PERUSAHAAN, DAN KEPEMILIKAN PUBLIK TERHADAP KETEPATAN WAKTU PELAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN
  • (KODE : EKONAKUN-0120) : SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR YG MEMPENGARUHI KINERJA SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PADA PERUSAHAAN JASA PERHOTELAN
  • (KODE : EKONAKUN-0121) : SKRIPSI INTELLECTUAL CAPITAL DISCLOSURE-STUDI EMPIRIS PADA PERUSAHAAN-PERUSAHAAN YG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA
  • (KODE : EKONAKUN-0122) : SKRIPSI PERSEPSI AKUNTAN PUBLIK DAN MAHASISWA AKUNTANSI TERHADAP KODE ETIK AKUNTAN INDONESIA-ATURAN ETIKA
  • (KODE : EKONAKUN-0123) : SKRIPSI PENGARUH PERSEPSI WAJIB PAJAK PRIBADI TERHADAP PEMAHAMAN PENERAPAN SISTEM DROP BOX DLM PELAPORAN SPT
  • (KODE : EKONAKUN-0124) : SKRIPSI ANALISIS ANTARA LAPORAN KEUANGAN KOMERSIAL DG AKUNTANSI PERPAJAKAN DLM PENENTUAN PENGHASILAN KENA PAJAK
  • (KODE : EKONAKUN-0125) : SKRIPSI ANALISA PENGARUH PEMERIKSAAN PAJAK TERHADAP PENERIMAAN PAJAK DI KPP X
  • (KODE : EKONAKUN-0126) : SKRIPSI PELAKSANAAN PRINSIP BAGI HASIL DLM PROSEDUR PENYALURAN DANA UNTUK PEMBIAYAAN MUDHARABAH
  • (KODE : EKONAKUN-0127) : SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR YG MEMPENGARUHI KEPATUHAN WAJIB PAJAK DLM MEMBAYAR PAJAK BUMI DAN BANGUNAN
  • (KODE : EKONAKUN-0128) : SKRIPSI AKUNTANSI PERTANGGUNGJAWABAN SEBAGAI ALAT BANTU MANAJEMEN DALAM PENGENDALIAN BIAYA (STUDI KASUS PERUM PEGADAIAN)
  • (KODE : EKONAKUN-0129) : SKRIPSI PENGARUH STRUKTUR MODAL TERHADAP PROFITABILITAS PEGADAIAN SYARIAH
  • (KODE : EKONAKUN-0130) : SKRIPSI ANALISIS BIAYA OPERASIONAL DAN ARUS KAS TERHADAP PROFITABILITAS PT PINDAD
  • (KODE : EKONAKUN-0131) : SKRIPSI PENGELOLAAN ZAKAT BERDASARKAN UU NO 38 TH 1999 DAN PENGARUHNYA TERHADAP PAJAK PENGHASILAN WAJIB PAJAK BADAN
  • (KODE : EKONAKUN-0132) : SKRIPSI PENERAPAN PSAK NOMOR 23 DALAM PENGAKUAN DAN PENGUKURAN PENDAPATAN PADA PT X
  • (KODE : EKONAKUN-0133) : SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN GOOD CORPORATE GOVERNANCE TERHADAP PROFITABILITAS PADA PERUSAHAAN GO PUBLIC
  • (KODE : EKONAKUN-0134) : SKRIPSI ANALISIS PENERAPAN DAN PERLAKUAN AKUNTANSI MURABAHAH UNTUK PEMBIAYAAN KONSUMTIF STUDI KASUS PADA PT. BANK MUAMALAT
  • (KODE : EKONAKUN-0135) : SKRIPSI AUDIT MANAJEMEN TERHADAP FUNGSI PRODUKSI PADA PT. CHAROEN
  • (KODE : EKONAKUN-0136) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (CSR) TERHADAP CITRA PERUSAHAAN
  • (KODE : EKONAKUN-0137) : SKRIPSI EVALUASI DAN DESAIN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG (STUDY DEALER YAMAHA)
  • (KODE : EKONAKUN-0138) : SKRIPSI PENERAPAN TAX PLANNING ATAS PAJAK PENGHASILAN BADAN PADA PT X
  • (KODE : EKONAKUN-0139) : SKRIPSI AUDIT OPERASIONAL ATAS FUNGSI PENGELOLAAN PERSEDIAAN
  • (KODE : EKONAKUN-0140) : SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR YG MEMPENGARUHI AUDITOR DLM MEMBERIKAN OPINI AUDIT ATAS LAPORAN KEUANGAN (STUDI BPK)
  • (KODE : EKONAKUN-0141) : SKRIPSI PENGARUH PROFESIONALISME AUDITOR TERHADAP PERTIMBANGAN TINGKAT MATERIALITAS AUDIT LAPORAN KEUANGAN
  • (KODE : EKONAKUN-0142) : SKRIPSI PENGAKUAN PENDAPATAN DAN BEBAN KLAIM SESUAI PSAK NO. 28 PADA ASURANSI KERUGIAN PT. ADIRA
  • (KODE : EKONAKUN-0143) : SKRIPSI MEKANISME PERHITUNGAN DAN PELAPORAN PAJAK PENGHASILAN (PPH) PASAL 21 KARYAWAN
  • (KODE : EKONAKUN-0144) : SKRIPSI ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YG MEMPENGARUHI KUALITAS AUDIT (STUDI KANTOR AKUNTAN PUBLIK)
  • (KODE : EKONAKUN-0145) : SKRIPSI PENGARUH GOOD CORPORATE GOVERNANCE TERHADAP HUBUNGAN ANTARA KINERJA KEUANGAN DAN NILAI PERUSAHAAN
  • (KODE : EKONAKUN-0146) : SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN PRINSIP GOOD CORPORATE GOVERNANCE TERHADAP KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN
  • (KODE : EKONAKUN-0147) : SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN GOOD CORPORATE GOVERNANCE TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN DENGAN PENDEKATAN BALANCED SCORECARD (BSC) PADA PT X
  • (KODE : EKONAKUN-0148) : SKRIPSI PERANAN INSPEKTORAT TERHADAP PENERAPAN GOOD GOVERNMENT GOVERNANCE PADA INSTANSI PEMERINTAHAN
  • (KODE : EKONAKUN-0149) : SKRIPSI PENERAPAN ACTIVITY BASED COSTING DALAM MENENTUKAN BIAYA PRODUKSI
  • (KODE : EKONAKUN-0150) : SKRIPSI ANALISIS PENERAPAN ACTIVITY BASED COSTING DALAM PEMBEBANAN BIAYA OVERHEAD PABRIK
  • (KODE : EKONAKUN-0151) : SKRIPSI DESIGN PENERAPAN ACTIVITY BASED COSTING SYSTEM UNTUK MENENTUKAN HARGA POKOK PRODUKSI
  • (KODE : EKONAKUN-0152) : SKRIPSI PERSEPSI MASYARAKAT TERHADAP REALISASI ANGGARAN PENDIDIKAN SEBAGAI LANDASAN PENILAIAN KINERJA DINAS PENDIDIKAN
  • (KODE : EKONAKUN-0153) : SKRIPSI PENGARUH PARTISIPASI PENYUSUNAN ANGGARAN TERHADAP KINERJA MANAJERIAL PEMDA
  • (KODE : EKONAKUN-0154) : SKRIPSI PENERAPAN ELECTRONIC DATA PROCESSING DALAM PROSES TRANSAKSI ATM BANK MANDIRI
  • (KODE : EKONAKUN-0155) : SKRIPSI ANALISIS CR, DER, TATO, GPM, DAN ROE TERHADAP PERUBAHAN LABA PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR DI BEI
  • (KODE : EKONAKUN-0156) : SKRIPSI PENERAPAN ANALISIS BREAK EVEN POINT TERHADAP PERENCANAAN BIAYA, VOLUME, DAN LABA PADA PT X
  • (KODE : EKONAKUN-0157) : SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR YG MENJADI KENDALA DLM PENERAPAN STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PADA PEMKOT X
  • (KODE : EKONAKUN-0158) : SKRIPSI PEMAHAMAN AKUNTANSI DALAM MENINGKATKAN KEPATUHAN FORMAL WAJIB PAJAK UKM PADA KECAMATAN X
  • (KODE : EKONAKUN-0159) : SKRIPSI PENGARUH PARTISIPASI PENYUSUNAN ANGGARAN TERHADAP KINERJA PEMERINTAH DAERAH DENGAN KOMITMEN ORGANISASI SEBAGAI VARIABEL MODERATING
  • (KODE : EKONAKUN-0160) : SKRIPSI PENGARUH KAPASITAS SUMBER DAYA MANUSIA, PEMANFAATAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN SISTEM PENGENDALIAN INTERN PEMERINTAH TERHADAP KUALITAS LAPORAN KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH
  • (KODE : EKONAKUN-0161) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH PENERIMAAN PAJAK DAERAH DAN RETRIBUSI DAERAH TERHADAP PENINGKATAN PENDAPATAN ASLI DAERAH
  • (KODE : EKONAKUN-0162) : SKRIPSI ANALISIS AKUNTANSI PERSEDIAAN DAN PENGARUHNYA TERHADAP LABA PERUSAHAAN SESUAI DENGAN PSAK NO. 14
  • (KODE : EKONAKUN-0163) : SKRIPSI PERANAN AUDIT INTERNAL DLM MENUNJANG EFEKTIVITAS PENGENDALIAN INTERNAL PERSEDIAAN BARANG JADI
  • (KODE : EKONAKUN-0164) : SKRIPSI PENGARUH HUTANG DAN BIAYA PRODUKSI TERHADAP LABA USAHA PT INDOFOOD DI BEI
  • (KODE : EKONAKUN-0165) : SKRIPSI PENGARUH EFEKTIVITAS PENGENDALIAN INTERN KAS DAN PERPUTARAN PIUTANG TERHADAP LIKUIDITAS PADA KPRI
  • (KODE : EKONAKUN-0166) : SKRIPSI PENGARUH INFLASI DAN KURS RUPIAH TERHADAP HARGA SAHAM DI BEI
  • (KODE : EKONAKUN-0167) : SKRIPSI PENGARUH TINGKAT SUKU BUNGA DEPOSITO, KURS VALAS, DAN INFLASI TERHADAP INDEKS HARGA SAHAM GABUNGAN
  • (KODE : EKONAKUN-0168) : SKRIPSI PENGUKURAN KINERJA PEMERINTAH DAERAH BERDASARKAN LAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA INSTANSI PEMERINTAH (LAKIP)
  • (KODE : EKONAKUN-0169) : SKRIPSI PENGARUH PERANGKAT LUNAK AKUNTANSI DAN E-COMMERCE TERHADAP KINERJA PERUSAHAAN PADA UMKM
  • (KODE : EKONAKUN-0170) : SKRIPSI PERKEMBANGAN AKUNTANSI SUMBER DAYA MANUSIA DI DUNIA INTERNASIONAL

JUDUL SKRIPSI MANAJEMEN (3)


JUDUL SKRIPSI MANAJEMEN (3) :

judul skripsi ekonomi manajemen (3)

  • (KODE : KONMANJ-0129) : SKRIPSI PENGARUH MOTIVASI KERJA DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI KANTOR KECAMATAN X
  • (KODE : KONMANJ-0130) : SKRIPSI PENERAPAN ANALISIS SWOT SEBAGAI DASAR PENENTUAN STRATEGI BERSAING GENERIK PADA PERUSAHAAN JASA PENERBANGAN PT. X
  • (KODE : KONMANJ-0131) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH AKSESBILITAS, BIAYA KE OBYEK WISATA, SERTA KUALITAS OBYEK WISATA TERHADAP KEPUASAN PENGUNJUNG
  • (KODE : KONMANJ-0132) : SKRIPSI PERANAN INSENTIF DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI KERJA KARYAWAN PADA PT. X
  • (KODE : KONMANJ-0133) : SKRIPSI PENGARUH PENDIDIKAN DAN PELATIHAN DAN PENGAWASAN TERHADAP PRODUKTIVITAS KERJA KARYAWAN PADA PT. X
  • (KODE : KONMANJ-0134) : SKRIPSI ANALISIS PENGGUNAAN MODAL KERJA DAN PENGARUHNYA TERHADAP TINGKAT PROFITABILITAS PADA PT X
  • (KODE : KONMANJ-0135) : SKRIPSI PELAKSANAAN PEMBAGIAN KERJA DALAM MENINGKATKAN KINERJA KARYAWAN BAGIAN TATA USAHA KANTOR DISPERINDAG KAB X
  • (KODE : KONMANJ-0136) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH NORMA SUBYEKTIF DAN KARAKTERISTIK ENDORSER TERHADAP MINAT MEMILIH DALAM PILPRES 2009 (STUDI PADA PARA PEMILIH PEMULA)
  • (KODE : KONMANJ-0137) : SKRIPSI ANALISIS STRATEGI PENETAPAN HARGA DAN PROMOSI DALAM MENINGKATKAN VOLUME PENJUALAN PADA PT. X
  • (KODE : KONMANJ-0138) : SKRIPSI ANALISIS HUBUNGAN RASIO MODAL KERJA TERHADAP PROFITABILITAS PADA DEPARTEMEN STORE
  • (KODE : KONMANJ-0139) : SKRIPSI ANALISA DAMPAK KINERJA PELAYANAN TERHADAP LOYALITAS DENGAN KEPUASAN NASABAH SEBAGAI MODERATING VARIABLE
  • (KODE : KONMANJ-0140) : SKRIPSI STRATEGI PEMASARAN JASA UNTUK MENINGKATKAN KEPUASAN NASABAH PADA PT. ASURANSI X
  • (KODE : KONMANJ-0141) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN DEVIDEN DAN FREE CASH FLOW TERHADAP TINGKAT LEVERAGE PERUSAHAAN DG MODERASI SET KESEMPATAN INVESTASI (IOS) DAN STRUKTUR KEPEMILIKAN PERUSAHAAN
  • (KODE : KONMANJ-0142) : SKRIPSI PENGARUH PROMOSI DAN CITA RASA TERHADAP JUMLAH PEMBELIAN AYAM BAKAR DI RUMAH MAKAN
  • (KODE : KONMANJ-0143) : SKRIPSI FAKTOR-FAKTOR EKSTERNAL YANG MEMEPENGARUHI PERILAKU KONSUMEN DALAM KEPUTUSAN PEMBELIAN HANDPHONE
  • (KODE : KONMANJ-0144) : SKRIPSI HUBUNGAN ORGANISASI TERHADAP STRES KERJA KARYAWAN PADA PT BNI
  • (KODE : KONMANJ-0145) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH JANUARY EFFECT TERHADAP RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN MANUFAKTUR YANG GO PUBLIC DAN LISTED DI BEI (STUDI EMPIRIS)
  • (KODE : KONMANJ-0146) : SKRIPSI ANALISIS ANGGARAN BIAYA SEBAGAI ALAT UKUR KINERJA PADA PDAM X
  • (KODE : KONMANJ-0147) : SKRIPSI PENGENDALIAN BIAYA OPERASIONAL GUNA MENINGKATKAN LABA USAHA PADA KOPERASI X
  • (KODE : KONMANJ-0148) : SKRIPSI MODEL PENENTUAN TINGKAT SUKU BUNGA TABUNGAN PADA UNIT SIMPAN PINJAM KOPERASI X
  • (KODE : KONMANJ-0149) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN TERHADAP KEPUASAN PELANGGAN PADA PT. FIF
  • (KODE : KONMANJ-0150) : SKRIPSI ANALISIS PERBANDINGAN PROSEDUR PEMBERIAN KREDIT PADA BANK KONVENSIONAL DAN PEMBIAYAAN MURABAHAH PADA PT. BANK BNI
  • (KODE : KONMANJ-0151) : SKRIPSI PENGARUH KOMPETENSI KARYAWAN FRONTLINER TERHADAP EFEKTIVITAS LAYANAN PADA PT. BANK X
  • (KODE : KONMANJ-0152) : SKRIPSI PENGARUH CHARACTER, CAPITAL, CAPACITY, COLLATERAL DAN CONDITION OF ECONOMY TERHADAP TINGKAT KREDIT BERMASALAH
  • (KODE : KONMANJ-0153) : SKRIPSI PENGARUH LOKASI DAN PROMOSI TERHADAP MINAT PEMBELIAN ULANG PADA SUPERMARKET X
  • (KODE : KONMANJ-0154) : SKRIPSI PENGARUH SISTEM REKRUTMEN TERHADAP KINERJA KARYAWAN OUTSOURCING PADA PT X
  • (KODE : KONMANJ-0155) : SKRIPSI IMPLEMENTASI CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (CSR) DAN PENGARUHNYA TERHADAP LABA PERUSAHAAN PADA UKM
  • (KODE : KONMANJ-0156) : SKRIPSI ANALISIS PENGARUH PERPUTARAN MODAL KERJA TERHADAP PROFITABILITAS PADA KPRI
  • (KODE : KONMANJ-0157) : SKRIPSI PERAN BAITUL MAAL WAT TAMWIL (BMT) DALAM UPAYA PEMBERDAYAAN USAHA MIKRO
  • (KODE : KONMANJ-0158) : SKRIPSI MANAJEMEN PENGELOLAAN DANA SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN KESEHATAN PADA KOPERASI BMT X
  • (KODE : KONMANJ-0159) : SKRIPSI PENGARUH STRUKTUR MODAL TERHADAP SISA HASIL USAHA (SHU) PADA KOPERASI PEGAWAI REPUBLIK INDONESIA (KPRI)
  • (KODE : KONMANJ-0160) : SKRIPSI APLIKASI MANAJEMEN RISIKO KREDIT PADA BPR X
  • (KODE : KONMANJ-0161) : SKRIPSI ANALISIS PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI BATIK BERDASARKAN SISTEM ACTIVITY BASED COSTING
  • (KODE : KONMANJ-0162) : SKRIPSI PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN TERHADAP MOTIVASI KERJA PEGAWAI PLN
  • (KODE : KONMANJ-0163) : SKRIPSI ANALISIS MODAL INTELEKTUAL DAMPAKNYA TERHADAP KINERJA KARYAWAN
  • (KODE : KONMANJ-0164) : SKRIPSI PENGARUH DIMENSI KUALITAS LAYANAN TERHADAP KEPUASAN KONSUMEN DALAM MENGGUNAKAN JASA ASURANSI JAMKESMAS PADA PT. ASKES
  • (KODE : KONMANJ-0165) : SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN SISTEM INFORMASI PERPUSTAKAAN TERHADAP KUALITAS LAYANAN DI PERPUSTAKAAN
  • (KODE : KONMANJ-0166) : SKRIPSI ANALISIS SISTEM FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB TERJADINYA RISIKO GAGAL BAYAR (DEFAULT RISK) DEBITUR PADA PT. BPR X
  • (KODE : KONMANJ-0167) : SKRIPSI PENGARUH PERILAKU PEMIMPIN DAN KOMITMEN KARYAWAN TERHADAP PRESTASI KERJA KARYAWAN PT. ASURANSI X
  • (KODE : KONMANJ-0168) : SKRIPSI EFISIENSI PENGGUNAAN MODAL KERJA DALAM MENINGKATKAN PROFITABILITAS PADA KOPERASI X
  • (KODE : KONMANJ-0169) : SKRIPSI ANALISIS STRATEGI PEMASARAN MLM TERHADAP PENDAPATAN ANGGOTA
  • (KODE : KONMANJ-0170) : SKRIPSI PENGARUH KEPUASAN KERJA DAN KOMITMEN KERJA TERHADAP KINERJA PEGAWAI P4TK
  • (KODE : KONMANJ-0171) : SKRIPSI PENGARUH BUDAYA KERJA TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA PABRIK X
  • (KODE : KONMANJ-0172) : SKRIPSI PENGARUH PENGAWASAN, MOTIVASI, DAN KEPEMIMPINAN TERHADAP KINERJA PEGAWAI DINAS KESEHATAN
  • (KODE : KONMANJ-0173) : SKRIPSI ANALISIS EFEKTIVITAS IKLAN MEDIA ONLINE PADA PT SURVEYOR INDONESIA
  • (KODE : KONMANJ-0174) : SKRIPSI ANALISIS PERBANDINGAN KINERJA REKSADANA SYARIAH DENGAN REKSADANA KONVENSIONAL
  • (KODE : KONMANJ-0175) : SKRIPSI PENGARUH PERENCANAAN STRATEGIS SUMBER DAYA MANUSIA DALAM MENINGKATKAN PRESTASI KERJA KARYAWAN PADA PT. BNI
  • (KODE : KONMANJ-0176) : SKRIPSI PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN TERHADAP KINERJA KARYAWAN PADA PT X
  • (KODE : KONMANJ-0177) : SKRIPSI PENGARUH STRES KERJA TERHADAP PRESTASI KERJA KARYAWAN BAGIAN PRODUKSI PADA PT X
  • (KODE : KONMANJ-0178) : SKRIPSI PENGARUH STRUKTUR ORGANISASI TERHADAP PENINGKATAN EFEKTIVITAS KERJA PADA PT X
  • (KODE : KONMANJ-0179) : SKRIPSI ANALISIS GAYA KEPEMIMPINAN UNTUK MENUMBUHKAN MOTIVASI KERJA DALAM MENINGKATKAN PRODUKTIFITAS KARYAWAN PT X
  • (KODE : KONMANJ-0180) : SKRIPSI ANALISIS PELAKSANAAN REKRUTMEN, SELEKSI DAN PENEMPATAN TENAGA KERJA PADA BMT
  • (KODE : KONMANJ-0181) : SKRIPSI ANALISIS MANAJEMEN KREDIT UNTUK MENURUNKAN TERJADINYA KREDIT BERMASALAH DI BPR X
  • (KODE : KONMANJ-0182) : SKRIPSI PENGARUH GAYA KEPEMIMPINAN, MOTIVASI, DISIPLIN KERJA, KOMPETENSI DAN BUDAYA ORGANISASI TERHADAP KINERJA PEGAWAI
  • (KODE : KONMANJ-0183) : SKRIPSI PENGARUH SIKAP KONSUMEN DALAM PENERAPAN PROGRAM CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (CSR) TERHADAP BRAND LOYALTY AIR MINERAL MEREK AQUA
  • (KODE : KONMANJ-0184) : SKRIPSI ANALISIS KINERJA KEUANGAN PADA PERUM PEGADAIAN KANTOR WILAYAH X
  • (KODE : KONMANJ-0185) : SKRIPSI PENGARUH PEMBERIAN MOTIVASI KERJA TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI KINERJA KARYAWAN
  • (KODE : KONMANJ-0186) : SKRIPSI ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEBERHASILAN USAHA (STUDI RUMAH MAKAN)
  • (KODE : KONMANJ-0187) : SKRIPSI PENGARUH PENERAPAN CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (CSR) PADA PT. X TERHADAP KESEJAHTERAAN MASYARAKAT
  • (KODE : KONMANJ-0188) : SKRIPSI IMPLEMENTASI KETENTUAN PEMBAYARAN ZAKAT SEBAGAI PENGHASILAN KENA PAJAK BAGI WAJIB PAJAK ORANG PRIBADI
  • (KODE : KONMANJ-0189) : SKRIPSI ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN MODAL KERJA UNTUK MENGUKUR KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN PADA PT X
  • (KODE : KONMANJ-0190) : SKRIPSI PENGARUH KEPEMIMPINAN DAN MOTIVASI TERHADAP KEPUASAN KERJA KARYAWAN PADA PT X

TESIS PENGARUH KINERJA KEPALA SEKOLAH DAN KINERJA GURU TERHADAP PENINGKATAN MUTU PRESTASI BELAJAR (STUDI DI MTS)

(KODE : PASCSARJ-0319) : TESIS PENGARUH KINERJA KEPALA SEKOLAH DAN KINERJA GURU TERHADAP PENINGKATAN MUTU PRESTASI BELAJAR (STUDI DI MTS) (PROGRAM STUDI : MANAJEMEN PENDIDIKAN)


BAB II
LANDASAN TEORI

A. Mutu
1. Konsep Mutu (Kualitas)
Permasalahan mutu pendidikan tidak berdiri sendiri, tetapi terkait dengan suatu sistem yang saling berpengaruh. Mutu keluaran dipengaruhi oleh mutu masukan dan mutu proses. Mutu masukan pendidikan dapat dilihat dari kesiapan murid dalam mendapatkan kesempatan pendidikan. Dalam renstra Depdiknas (2005 : 27) disebutkan bahwa :
Secara eksternal, komponen masukan pendidikan yang secara signifikan berpengaruh terhadap mutu pendidikan meliputi (1) kesediaan pendidik dan tenaga kependidikan yang belum memadai baik secara kuantitas, kualitas, maupun kesejahteraannya; (2) prasarana dan sarana belajar yang belum tersedia dan belum didayagunakan secara optimal; (3) pendanaan pendidikan yang belum memadai untuk menunjang mutu pembelajaran; dan (4) proses pembelajaran yang belum efisien dan efektif.
Salah satu rendahnya mutu lulusan adalah belum efektifnya proses pembelajaran. Proses pembelajaran selama ini terlalu berorientasi terhadap penguasaan teori dan hafalan dalam semua bidang studi yang menyebabkan kemampuan belajar peserta didik menjadi terhambat. Metode pembelajaran yang terlalu berorientasi pada guru (teacher oriented) cenderung mengabaikan hak-hak dan kebutuhan, serta pertumbuhan dan perkembangan anak sehingga proses pembelajaran yang menyenangkan, mengasyikkan, dan mencerdaskan menjadi kurang optimal.
Muatan belajar yang terlalu terstruktur dan sarat beban juga mengakibatkan proses pembelajaran di sekolah menjadi steril dengan keadaan dan perubahan lingkungan fisik dan sosial di lingkungan. Keadaan ini menjadi proses belajar menjadi rutin, tidak menarik, dan tidak mampu memupuk kreativitas murid, guru dan kepala sekolah untuk mengembangkan pendekatan pembelajaran yang inovatif.
Istilah konsep kualitas atau mutu perlu memperoleh pengkajian yang cermat dan hati-hati, sebab menurut Anna Coote dalam Edward Salis (1993 : 21) "Quality is a slippery concept. It implies different things to different people". Kualitas adalah sebuah konsep yang dapat membingungkan, pengertiannya menjadi sesuatu yang berbeda bagi setiap orang. Bahkan para ahli pun menyimpulkan tidak ada yang sama. Definisi kualitas berbeda-beda.
Edward Salis (1993 : 24). Kualitas dapat didefinisikan sebagai sesuatu yang melebihi kepuasan dan keinginan konsumen. Menurut Juran (1995 : 9), kualitas adalah produk yang memiliki keistimewaan, membebaskan konsumen dari rasa kecewa akibat kegagalan. Produk adalah kesesuaian dengan tujuan atau manfaatnya. Menurut Crosby (1979). 'kualitas adalah kesesuaian dengan kebutuhan pelanggan'. Menurut Deming (1991). 'kualitas harus dapat memenuhi kebutuhan pelanggan sekarang dan di masa datang' perbedaan pengertian seperti dikemukakan, menyebabkan kita perlu memahaminya dengan sungguh-sungguh supaya mendapat gambaran yang jelas. Demikian juga menurut Joseph M. Juran yang diakui sebagai seorang "Bapak Mutu" berpandangan tentang mutu adalah :
- Meraih mutu merupakan proses yang tidak mengenal akhir.
- Perbaikan mutu merupakan proses berkesinambungan, bukan program sekali jalan.
- Mutu memerlukan kepemimpinan dari anggota dewan sekolah dan administrator.
- Pelatihan massal merupakan prasyarat mutu.
- Setiap orang di sekolah mesti mendapatkan pelatihan.
(Arcaro, 2005 : 9)
Kualitas bukan sesuatu yang dapat dicapai dengan mudah, melainkan sebuah tanggung jawab yang harus dilakukan secara simultan oleh semua orang dalam semua tingkatan organisasi, pada setiap waktu. Keterkaitannya pada kualitas menjadi sikap setiap pribadi, yang diperlihatkan dalam setiap aspek pekerjaan, yang bermuara pada kepuasan konsumen.
Konsep kualitas tak dapat dilepaskan dari manajemen mutu, sebab kualitas bukan barang tambang yang sudah jadi, melainkan sebuah proses dinamis yang baru dapat dicapai setelah diusahakan dari waktu ke waktu. Di program dengan baik, melibatkan semua orang dengan komitmen yang tinggi. Baru dapat dicapai dalam kurun waktu yang relatif lama, dengan mengerahkan segenap kemampuan yang dimilikinya.
TESIS MANAJEMEN PENDIDIKAN
Ada tiga konsep dasar dalam memahami konsep kualitas, yaitu Quality Assurance, Contact Conformance dan Customer Driven. (Stephen Murgatroyd and Colin Morgan 1994 : 45).
- Quality assurance merujuk kepada ketentuan berdasarkan standar; persyaratan kualitas dan ketetapan metode seperti yang telah ditetapkan oleh badan ahli, kualitas harus melalui uji penilaian memastikan bahwa proses pengerjaan sesuai dengan norma standar produk teknologi; keselamatan, kekuatan, daya tahan dan keandalannya, diuji berdasarkan standar sebelum barang atau jasa tersebut di lempar ke pasar.
- Contract Conformance. Definisi ketiga, kualitas harus sesuai kontrak, atau memenuhi kesepakatan bersama, dimana standar kualitas spesifikasinya ditetapkan berdasarkan negosiasi ketika kontrak disepakati. Misalnya pada kontrak pendirian bangunan; harga, waktu pengerjaan, spesifikasi bahan, puas, komitmen untuk memenuhi spesifikasi sesuai perjanjian dalam kontrak kesepakatan. Persyaratan mutu ditetapkan oleh mereka yang terlibat dalam pekerjaan, bukan oleh para ahli. Mutu ditetapkan oleh orang yang memberi pelayanan, bukan oleh pihak yang mendapat pelayanan.
- Customer Driven. Definisi yang ketiga, pengertian kualitas harus memenuhi kebutuhan pelanggan. Kualitas dalam pengertian dimana kebutuhan, harapan dan keinginan pelanggan, bahkan melebihinya. Misalnya keselamatan penerbangan, jasa angkutan, hotel, perumahan, transportasi.
Pengertian kualitas dalam arti sehari-hari digunakan sebagai suatu pengertian yang absolut. Pengertiannya digunakan untuk mendefinisikan sesuatu yang ideal, seperti keindahan, kebaikan atau kebenaran. (E. Salis 1993). Kualitas suatu produk diupayakan untuk memenuhi harapan ideal tersebut, sehingga harus mendekati kesempurnaan seperti yang dikehendaki oleh konsumen. Dengan demikian pengertian kualitas diterjemahkan sebagai suatu produk atau jasa yang paling sempurna seperti diharapkan konsumennya. Produk berkualitas yang dimiliki konsumen akan menempati posisi kelas/prestise tersendiri dalam kehidupan seseorang, sehingga membedakannya dengan yang tidak memilikinya. Kualitas dalam konteks absolut pengertiannya sama dengan ideal, kelas tinggi atau puncak.

Pengertian kualitas secara garis besar berorientasi kepada memberi kepuasan kepada pelanggan yang menjadi tujuan organisasi, pelanggan ditempatkan sebagai raja. Raja adalah subjek yang harus menjadi pusat segala pelayanan ideal, supaya memuaskannya. Pelanggan jangan dikecewakan sebab memiliki kekuatan daya beli yang independen, pelanggan harus mendapat keistimewaan seperti raja karena memiliki keinginan yang harus dipenuhi. Selain dalam pengertian yang absolut kualitas juga dapat diartikan sebagai suatu yang relatif, yaitu suatu pemahaman tentang kualitas ditinjau dari sudut pandang ketepatan dengan tujuan asal. Yaitu memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan. Jadi bukan sesuatu yang eksklusif, ideal, mewah, atau mahal, melainkan memenuhi keinginan dari setiap orang yang memilikinya. Kualitas dalam arti yang relatif pengertiannya cenderung akrab dengan setiap orang yang ingin memiliki barang atau jasa. Misalnya sepatu, baju atau barang apa saja yang berkualitas adalah barang yang memenuhi standar berdasarkan spesifikasi yang ditetapkan. Begitu juga pada layanan jasa, misalnya cafetaria berkualitas adalah jasa layanan yang sesuai dengan tujuan asalnya.
Russel (1996) dalam Wahyu Ariani (2003 : 13), "kualitas memiliki dua perspektif yaitu perspektif produsen dan perspektif konsumen, dimana bila kedua hal tersebut disatukan akan dapat tercapai kesesuaian untuk digunakan oleh konsumen (customer satisfaction)".
Pengertian kualitas dalam arti relatif memberi makna pada memenuhi standar yang dapat diukur dari spesifikasinya, dan kemudian barang atau jasa yang telah memenuhi standar tersebut dapat memenuhi kebutuhan, keinginan atau bahkan melebihi harapan konsumen pemiliknya.

2. Dimensi Kualitas
Bagi setiap institusi, mutu adalah agenda utama dan meningkatkan mutu merupakan tugas yang paling penting. Walau demikian, ada sebagian orang menganggap mutu sebagai sebuah konsep yang penuh dengan teka-teki. Mutu dianggap sebagai suatu hal yang membingungkan dan sulit untuk diukur.

TESIS PENGARUH KEPEMIMPINAN TRANSFORMASIONAL KEPALA SEKOLAH DAN IKLIM ORGANISASI SEKOLAH TERHADAP PRODUKTIVITAS SEKOLAH (STUDI PADA MA)

(KODE : PASCSARJ-0318) : TESIS PENGARUH KEPEMIMPINAN TRANSFORMASIONAL KEPALA SEKOLAH DAN IKLIM ORGANISASI SEKOLAH TERHADAP PRODUKTIVITAS SEKOLAH (STUDI PADA MA) (PROGRAM STUDI : MANAJEMEN PENDIDIKAN)


BAB II
LANDASAN TEORI

A. Mengenal Produktivitas Sekolah dalam konteks Administrasi Pendidikan
1. Pengertian administrasi pendidikan

Secara teoritis pengertian administrasi melayani secara intensif sedangkan secara etimologis administrasi dalam bahasa Inggris "administer" yaitu kombinasi dari kata latin yang terdiri dari AD dan MINISTRARE yang berarti "to serve" melayani membantu, dan memenuhi. Dengan kata lain administrasi secara etimologis adalah melayani secara intensif. (Sagala, 2009 : 40).
Dari segi proses administrasi dapat dimaknai sebagai suatu keseluruhan tingkat yang harus dilaksanakan yang dimulai dari proses pengambilan keputusan, penentuan tujuan, pembagian tugas dan juga pelaksanaan tugas yang harus dikerjakan sampai pada tujuan yang telah dirumuskan. Sementara dari sudut fungsi administrasi dapat dimaknai sebagai tugas atau pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh individu atau kelompok orang, yang dimulai dari pengambilan keputusan, penentuan tujuan, pelaksanaan, pembagian tugas sampai pada realisasi perwujudan tujuan yang telah disepakati. Administrasi adalah kegiatan kerja sama yang dilakukan manusia atau sekelompok orang sehingga tercapai tujuan yang diinginkan.
Namun untuk memberikan pengertian administrasi secara luas dan komprehensif dapat diterangkan dengan meninjau pendapat para ahli diantaranya : Herbert A. Simon (1970) (Moh. Ali dkk. 2007 : 148) mendefinisikan administrasi sebagai aktivitas kelompok (orang) yang bekerja sama untuk mencapai tujuan. The Lian Gie (1980) (Silalahi 2003;9). Menyebutkan bahwa Administrasi merupakan segenap rangkaian kegiatan penataan pekerjaan pokok yang dilakukan sekelompok orang yang bekerja sama, personal maupun material dalam usaha mencapai tujuan tertentu Sedangkan menurut Rifai (1972 : 51) administrasi adalah keseluruhan proses yang mempergunakan dan mengikut sertakan semua sumber potensi yang tersedia dan yang sesuai, baik personal maupun material dalam usaha mencapai tujuan bersama seefektif dan seefisien mungkin.
Merujuk dari beberapa pendapat di atas administrasi sebagai proses merupakan bentuk kerjasama yang dilakukan oleh sekelompok orang dengan mengikut sertakan semua potensi yang ada dan yang sesuai baik personal maupun materiel dalam usaha untuk mencapai tujuan yang telah di tentukan bersama dan untuk mencapai efisiensi dan efektivitas dalam administrasi perlu tindakan dan kegiatan yang dilaksanakan dengan pertimbangan yang rasional. sebab administrasi merupakan proses yang kontinu dan berkesinambungan.
TESIS MANAJEMEN PENDIDIKAN
Sebagai proses yang kontinu dan berkesinambungan Henry Fayol (M. Rifai. 1987) Industrialis Perancis mengelompokkan beberapa jenis kegiatan dalam proses administrasi yang dikenal dengan "Unsur-Unsur Fayol" terdiri dari lima tahapan :
1. Merencanakan : mempelajari keadaan yang akan datang dan menyusun rencana operasional
2. Mengorganisasikan : menentukan kebutuhan personil dan materiel dan menyusun hubungan fungsi dan kegunaannya diantara komponen-komponen itu ;
3. Memerintah mengarahkan : membuat anggota-anggota staf mengetahui/menyadari dan melaksanakan tugasnya masing-masing ;
4. Mengkoordinasikan : mengkorelasikan dan menyatukan arah kegiatan-kegiatan
5. Memeriksa/mengontrol ; melihat dan mengatur semua yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang digariskan.
Proses di atas menggambarkan bahwa administrasi perlu rencana-rencana dan langkah-langkah yang memuat, mengarahkan mental (pikiran, kemauan dan perasaan) dan tenaga jasmani untuk mewujudkan sesuatu sebagai sasaran-sasaran yang telah ditentukan sebelumnya. (Moh. Ali dkk. 2007;) Dengan demikian administrasi adalah sesuatu kegiatan yang menuju pada tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya dengan perencanaan, pengorganisasian, pengkoordinasian dan pemeriksaan/control.

Sedangkan fungsi administrasi menunjukkan bahwa dalam setiap administrasi perlu adanya pengorganisasian yang baik dan teratur dalam menjalankan tugas-tugas operasional. (Ngalim Purwanto. 2008 : 9)
Dalam konteks pendidikan, administrasi dapat dipandang sebagai seluruh kegiatan, aktivitas kelompok dalam menata dan memberdayakan sumberdaya untuk mencapai tujuan pendidikan secara efektif dan efisien. Beberapa pandangan ahli yang terkait dengan administrasi pendidikan antara lain adalah :
1. Ngalim Purwanto (2008 : 8). Administrasi pendidikan adalah suatu proses keseluruhan, kegiatan bersama dalam bidang pendidikan yang meliputi ; perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pelaporan, pengkoordinasian, pengawasan dan pembiayaan, dengan menggunakan atau memanfaatkan fasilitas yang tersedia, baik personil, materiel, maupun spiritual, untuk mencapai tujuan pendidikan secara efektif dan efisien.
1. Robert E. Wilson (1966) (Sagala 2008 : 39) administrasi pendidikan adalah koordinasi kekuatan penting untuk pengajaran yang lebih baik bagi seluruh anak-anak di dalam organisasi sekolah untuk mencapai tujuan dan menjamin pencapaian tujuan.
2. Engkoswara (2001 : 2) : administrasi pendidikan adalah ilmu yang mempelajari bagaimana menata sumber daya untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara produktif dan bagaimana menciptakan tujuan yang disepakati bersama
3. Hadari Nawawi (2005 : 38) ; administrasi pendidikan sebagai kegiatan atau keseluruhan proses pengendalian usaha kerjasama sejumlah orang untuk mencapai tujuan pendidikan secara terencana dan sistematis yang diselenggarakan dalam lingkungan tertentu, terutama lembaga pendidikan formal.
Dari beberapa pendapat di atas administrasi pendidikan dapat dimaknai sebagai segala aktivitas pendidikan yang dilakukan oleh sekelompok orang atau lebih dalam bekerjasama menciptakan suasana yang baik dalam menata sumberdaya dalam mencapai tujuan pendidikan yang telah ditetapkan secara efektif.

2. Kedudukan variabel Penelitian dalam Administrasi Pendidikan
Pelaksanaan administrasi pendidikan pada Madrasah Aliyah Kota dan Kabupaten sorong diarahkan pada peningkatan produktivitas madrasah secara efektif dan efisien melalui pemberdayaan Sumber daya yang potensial yang ada serta membantu mengembangkan kepribadian individu untuk tumbuh dan berkembang serta bermanfaat bagi kehidupan. Namun demikian untuk mendapatkan pengertian yang lebih komprehensif, diperlukan pemahaman tentang pengertian, proses dan substansi pendidikan.
Pada Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional Nomor 20 tahun 2003 dinyatakan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk menciptakan suasana belajar agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, sikap sosial, dan keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara. Dengan demikian pendidikan merupakan suatu sistem terencana untuk menciptakan manusia seutuhnya yang disebut juga sebagai manusia pembangunan.

TESIS PENGARUH KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DAN IMPLEMENTASI SISTEM MANAJEMEN MUTU TERHADAP PENINGKATAN MOTIVASI KERJA GURU SMA

(KODE : PASCSARJ-0317) : TESIS PENGARUH KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DAN IMPLEMENTASI SISTEM MANAJEMEN MUTU TERHADAP PENINGKATAN MOTIVASI KERJA GURU SMA (PROGRAM STUDI : MANAJEMEN PENDIDIKAN)


BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Kepemimpinan Kepala Sekolah
1. Pengertian

Banyak definisi kepemimpinan yang menggambarkan asumsi bahwa kepemimpinan dihubungkan dengan proses mempengaruhi orang baik individu maupun masyarakat. Kajian-kajian awal tentang kepemimpinan didasarkan pada asumsi bahwa kemampuan pemimpin dibentuk secara alami berdasarkan karakteristik fisik, watak personal dan kemampuan intelektual yang dimiliki oleh pemimpin tersebut. Kepemimpinan dapat dipahami dalam dua pengertian, yaitu sebagai kekuatan untuk menggerakkan orang dan mempengaruhi orang. Dalam tulisannya yang terakhir, Razik dan Swanson (2010 : 356) menyatakan bahwa leadership is a process whereby leaders and followers intend mutually agreed-on changes. Kepemimpinan adalah proses dimana pemimpin dan pengikut/yang dipimpin saling bekerja sama untuk mencapai suatu perubahan yang telah disepakati bersama. Definisi ini merupakan kesimpulan dari beberapa kutipannya tentang pengertian kepemimpinan dari berbagai sumber (2010 : 61), diantaranya :
- Leadership is an influence relationship among leaders and followers who intend real changes that reflect their mutual purposes (Rost, 1991 : 98).
- Leadership is defined in terms which relate a vision of the future to strategies for achieving it, which are capable of co-opting support, compliance, and teamwork in its achievement and serve to motivate and sustain commitment to is purpose (Davids and Davidson, 1991 : 201).
Stephen P. Robbins (1991 : 354) yang dikutip dalam Abdul Azis Wahab (2008 : 82) menyatakan bahwa kepemimpinan adalah kemampuan mempengaruhi suatu kelompok ke arah pencapaian tujuan. Pendapat ini memandang semua anggota kelompok organisasi agar bersedia melakukan kegiatan/bekerja untuk mencapai tujuan organisasi. Kepemimpinan merupakan proses dinamis yang dilaksanakan melalui hubungan timbal balik antara pemimpin dan pengikut. Hubungan tersebut berlangsung dan berkembang melalui transaksi antar pribadi yang saling mendorong dalam mencapai tujuan bersama. Senada dengan hal tersebut, Robbins (1995 : 132) mengemukakan batasan tentang kepemimpinan yang menyatakan bahwa kepemimpinan merupakan suatu interaksi antar suatu pihak yang memimpin dengan pihak yang dipimpin. Pengertian ini juga menekankan pada kemampuan pemimpin yang tidak memaksa dalam menggerakkan anggota organisasi agar melakukan kegiatan yang terarah pada tujuan organisasi. Hal ini sesuai pula dengan pendapat Gibson, Ivancevich dan Donelly (1997 : 334) yang mengatakan bahwa kepemimpinan adalah upaya menggunakan berbagai jenis pengaruh yang bukan paksaan untuk memotivasi anggota organisasi agar mencapai tujuan tertentu.
TESIS MANAJEMEN PENDIDIKAN
Kepemimpinan merupakan inti dari manajemen yakni sebagai motor penggerak bagi sumber-sumber dan alat-alat dalam organisasi (Siagian, 2004 : 36). Sukses tidaknya suatu organisasi mencapai tujuan yang telah ditetapkan tergantung atas cara-cara memimpin yang dipraktekkan oleh pemimpin organisasi tersebut. Sejalan dengan hal ini, Nurkolis (2006 : 153) mendefinisikan bahwa kepemimpinan adalah proses mengarahkan dan mempengaruhi aktivitas-aktivitas yang ada hubungannya dengan pekerjaan terhadap para anggota kelompok. Definisi kepemimpinan lainnya adalah diartikan sebagai suatu hubungan pengaruh antara pemimpin dan pengikut yang bermaksud melakukan perubahan nyata yang dicerminkan oleh maksud bersama mereka. Definisi ini mengandung tiga implikasi pokok, yaitu kepemimpinan melibatkan orang lain baik bawahan maupun pengikut, kepemimpinan melibatkan pendistribusian kekuasaan antara pemimpin dan anggota kelompok secara seimbang, serta adanya kemampuan untuk menggunakan berbagai bentuk kekuasaan yang berbeda-beda untuk mempengaruhi tingkah laku pengikutnya dengan berbagai cara.
Pemimpin pada hakikatnya adalah seorang yang mempunyai kemampuan untuk mempengaruhi perilaku orang lain di dalam kerjanya dengan menggunakan kekuasaan. Bush dan Glover (2003 : 10) dalam Brent Davies (2009 : 15) menyatakan bahwa :
Leadership as a process of influence leading to the achievement of desired purposes. There are five key activities of strategic leaders : direction setting, translating strategy into actions, aligning the people and the organization to the strategy, determining effective intervention points and developing strategic capabilities.
Perilaku kepemimpinan ini sangat berpengaruh terhadap perubahan budaya dalam suatu organisasi. Budaya organisasi ini dibentuk oleh pemimpin (top management) sesuai dengan tujuan organisasi yang ditetapkan. Budaya mengikat seluruh warga organisasi menjadi satu kesatuan pandangan yang menciptakan keseragaman berperilaku atau bertindak. Seiring dengan bergulirnya waktu, budaya pasti terbentuk dalam organisasi dan dapat pula dirasakan manfaatnya dalam memberi kontribusi bagi efektivitas organisasi secara keseluruhan. Budaya inilah yang akhirnya akan menentukan berhasil tidaknya suatu sistem dalam organisasi.
Dalam kegiatan sehari-hari, seorang pemimpin memiliki kekuasaan untuk mengerahkan dan mempengaruhi bawahannya sehubungan dengan tugas-tugas yang harus dilaksanakan. Pada tahap pemberian tugas pemimpin harus memberikan suara arahan dan bimbingan yang jelas, agar bawahan dalam melaksanakan tugasnya dapat dengan mudah dan hasil yang dicapai sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Selain itu pula, seorang pemimpin harus mengembangkan kapabilitasnya secara terus menerus sehingga dapat mengarahkan organisasi sesuai dengan perkembangan jaman.
Tugas pemimpinan mencakup distribusi kekuasaan yang tidak sama di antara pemimpin dan anggotanya. Pemimpin mempunyai wewenang untuk mengarahkan anggota dan juga dapat memberikan pengaruh, dengan kata lain para pemimpin tidak hanya dapat memerintah bawahan apa yang harus dilakukan, tetapi juga dapat mempengaruhi bagaimana bawahan melaksanakan perintahnya sehingga terjalin suatu hubungan sosial yang saling berinteraksi antara pemimpin dengan bawahan, yang akhirnya terjadi suatu hubungan timbal balik. Oleh sebab itu pemimpin diharapkan memiliki kemampuan dalam menjalankan kepemimpinannya karena apabila tidak memiliki kemampuan tersebut, maka visi-misi organisasi tidak akan dapat tercapai secara maksimal.

Dari uraian-uraian tentang pengertian kepemimpinan di atas, dapat diidentifikasi unsur-unsur utama sebagai esensi kepemimpinan itu sendiri (Wahab, 2008 : 83), yaitu :
a. Unsur pemimpin atau orang yang mempengaruhi
b. Unsur orang yang dipimpin (pengikut) sebagai pihak yang dipengaruhi
c. Unsur interaksi atau kegiatan/usaha dan proses mempengaruhi
d. Unsur tujuan yang hendak dicapai dalam proses mempengaruhi
e. Unsur perilaku/kegiatan yang dilakukan sebagai hasil mempengaruhi
Secara lebih ringkas, dapat dijabarkan bahwa unsur-unsur kepemimpinan dalam sebuah organisasi secara garis besar dapat dibagi atas dua, yaitu orang-orang sebagai motor atau daya penggerak di satu pihak dan orang-orang sebagai sumber di lain pihak.

TESIS KONTRIBUSI PERILAKU KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DAN KOMPETENSI PEDAGOGIK GURU TERHADAP EFEKTIVITAS PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PADA SMP

(KODE : PASCSARJ-0316) : TESIS KONTRIBUSI PERILAKU KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DAN KOMPETENSI PEDAGOGIK GURU TERHADAP EFEKTIVITAS PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PADA SMP (PROGRAM STUDI : MANAJEMEN PENDIDIKAN)


BAB II
LANDASAN TEORI


A. Konsep Efektivitas Pelaksanaan Pembelajaran
1. Posisi Pelaksanaan Pembelajaran Dalam Administrasi Pendidikan
Administrasi pendidikan adalah segenap proses pengerahan dan pengintegrasian segala sesuatu yang bersifat substansi maupun teknis, baik pengelolaan personal, spiritual dan material sebagai suatu rangkaian kegiatan untuk mencapai tujuan pendidikan (Syaiful Sagala, 2008 : 20).Sedangkan Banghart dan Trull (Syaiful Sagala, 2008 : 22) menyatakan bahwa : "Sistem kegiatan administrasi pendidikan mencangkup perencanaan dan penyediaan lingkungan fisik, perencanaan kurikulum, perencanaan sumber, program dan strategi pengajaran, kerjasama sekolah dan masyarakat, pelatihan guru dalam jabatan dan evaluasi ". Berdasarkan kutipan diatas menunjukkan bahwa administrasi pendidikan merupakan proses kerjasama orang dalam penataan dan pengelolaan sumber daya dengan menerapkan fungsi-fungsi administrasi sebagai upaya mencapai tujuan pendidikan.
Engkoswara (1999 : 26) membagi ruang lingkup atau wilayah kerja atau bidang garapan administrasi pendidikan menjadi tiga yaitu :
a. Sumber Daya Manusia (SDM), terdiri atas : peserta didik; tenaga kependidikan dan masyarakat pemakai jasa pendidikan.
b. Sumber Belajar (SB), ialah alat atau rencana kegiatan yang akan dipergunakan sebagai media diantaranya kurikulum.
c. Sumber Fasilitas dan Dana (SFD), adalah faktor pendukung yang memungkinkan pendidikan berjalan sesuai dengan yang diharapkan.
Pengelolaan terhadap berbagai bidang tersebut bertujuan agar tujuan pendidikan secara produktif tercapai. Salah satu bidang garapan yang bersangkutan dengan permasalahan dalam penelitian ini adalah pengelolaan SDM dalam hal ini adalah guru. Menurut Syaiful Sagala (2007 : 99) :
Dalam proses pendidikan guru memiliki peranan yang sangat penting dan strategis dalam membimbing peserta didik ke arah kedewasaan, kematangan dan kemandirian, sehingga guru sering dikatakan ujung tombak pendidikan. Dalam melaksanakan tugasnya seorang guru tidak hanya menguasai bahan ajar dan memiliki kemampuan edukatif, tetapi harus memiliki juga kepribadian dan integritas pribadi yang dapat diandalkan sehingga menjadi sosok panutan bagi peserta didik, keluarga maupun masyarakat.
TESIS MANAJEMEN PENDIDIKAN
Guru merupakan salah satu faktor yang penting dalam upaya pencapaian produktivitas pendidikan. Oleh karena itu yang berkaitan dengan perkembangan karier guru, kesejahteraan dan peningkatan kualitas mengajar guru merupakan tanggung jawab kepala sekolah sebagai administrator sekolah. Menurut Syaiful Sagala (2007 : 88) : "Kepala sekolah orang yang diberi tugas dan tanggung jawab mengelola sekolah, menghimpun, memanfaatkan, dan menggerakkan seluruh potensi sekolah secara optimal untuk mencapai tujuan". Lipham dan Hoeh (1974 : 10) mengelompokkan tugas-tugas kepala sekolah berdasarkan lima katagori, yaitu :
a. Instructional program
b. Staff personnel
c. Student personel
d. Financial and physical resources
e. School-community relationships
Kepala sekolah sebagai seorang manajemen instruksional (pembelajaran), memiliki tanggung jawab dalam mengatur kelancaran pembelajaran sehingga tercapai situasi belajar mengajar yang baik, membantu guru dalam merumuskan perbaikan pengajaran, membangkitkan kepercayaan dan mendorong guru-guru agar penuh kesadaran dan tanggung jawab berpartisipasi aktif dalam upaya meningkatkan kualitas sekolah.
Perubahan yang dilakukan kepala sekolah akan berdampak positif pada guru, terutama dalam meningkatkan proses pembelajaran secara maksimal. Fullan (1991 : 145) menjelaskan bahwa : ".. Principals key to change....". Sedangkan Lipham dan Hoeh (1974 : 11) menyatakan bahwa :
Activities of the principal relating to the instructional program include assessing the community context for education, determination educational needs, stating educational objectives, planning and implementing instructional change, and evaluating program outcomes.
Sedangkan Bosser dan Williams (Moedjiarto, 2002 : 86) menyatakan :
Manajemen instruksional (pembelajaran) mengembangkan misi sekolah secara jelas, secara sistematis memantau kemajuan siswa. Secara aktif mengkoordinasi kurikulum, melindungi jam pelajaran dari gangguan dan menetapkan standar yang tinggi untuk guru dan siswa.
Tim peneliti dari Seattle Public School, Washington (Moerdjiarto, 2002 : 88) menguraikan :
Kepala sekolah sebagai manajemen pembelajaran, merupakan pemimpin pengajaran yang bertanggung jawab untuk mencapai tujuan dan mampu menggerakkan dan mengupayakan berbagai sumber untuk mencapai tujuan tersebut, sumber-sumber sarana dan prasarana serta sumber daya manusia digerakkan untuk mencapai tujuan pembelajaran sekolah.
Moerdjiarto (2002 : 81) menyatakan bahwa : "Kemampuan manajemen pembelajaran diinterpretasikan sebagai tindakan-tindakan yang dilakukan oleh kepala sekolah untuk meningkatkan perkembangan belajar siswa. Kelancaran proses belajar mengajar menjadi titik perhatian terpenting".
Berdasarkan beberapa kutipan di atas dapat disimpulkan bahwa kepala sekolah sangat berperan dalam mengatur terlaksananya proses pembelajaran yang lancar dan efektif, sehingga mutu pendidikan dapat meningkat.

Selain itu peran kepala sekolah adalah melakukan supervisi sehingga kemampuan guru-guru meningkat dalam membimbing perkembangan siswa. Supervisi merupakan cara kepala sekolah dalam melakukan penilaian kinerja. Penilaian kinerja merupakan sistem formal yang mengukur atau menilai hal-hal yang berhubungan dengan pekerjaan, perilaku dan hasil, apakah sesuai dengan standar yang telah ditetapkan dan apa kendalanya. Penilaian terhadap efektivitas pelaksanaan pembelajaran merupakan kegiatan penting dalam organisasi sekolah. Hal ini berguna dalam memperoleh informasi sejauh mana tingkat efektivitas pelaksanaan pembelajaran bila dibandingkan dengan standar yang diharapkan. Dan sekaligus sebagai dasar untuk mengadakan pembinaan dan perbaikan kinerja guru, terutama dalam efektivitas pelaksanaan pembelajaran di masa yang akan datang.

2. Pengertian Pembelajaran
Kata pembelajaran adalah terjemahan dari kata instruction. Hal ini seperti yang diungkapkan Gagne (Wina Sanjaya, 2008 : 213), yang menyatakan bahwa : Instruction is a set of event that effect learners in such a way that learning is facilitated'. Oleh karena itu menurut Gagne, mengajar atau teaching merupakan bagian dari pembelajaran (instruction) di mana peran guru lebih ditekankan kepada bagaimana merancang atau mengaransemen berbagai sumber dan fasilitas yang tersedia untuk digunakan atau dimanfaatkan siswa dalam mempelajari sesuatu. Menurut Wina Sanjaya (2008 : 216) : "Pembelajaran itu menunjukkan pada usaha siswa mempelajari bahan pelajaran sebagai akibat perlakuan guru".
Syaiful Sagala (2008 : 61-64) mengemukakan beberapa definisi tentang pembelajaran, yaitu :
a) Pembelajaran menurut Corey (1986 : 195) adalah suatu proses dimana lingkungan seseorang secara sengaja dikelola untuk memungkinkan ia turut serta dalam tingkah laku tertentu dalam kondisi-kondisi khusus atau menghasilkan respon terhadap situasi tertentu.
b) Pembelajaran mengandung arti setiap kegiatan yang dirancang untuk membantu seseorang mempelajari suatu kemampuan dan atau nilai yang baru.
c) Pembelajaran menurut Dimyati dan Mudjiono (1999 : 297) adalah kegiatan guru secara terprogram dalam desain instruksional, untuk membuat siswa belajar secara aktif, yang menekankan pada penyediaan sumber belajar.
d) Knirk dan Gustafon (1986 : 18) mengemukakan bahwa pembelajaran adalah setiap kegiatan yang dirancang oleh guru untuk membantu seseorang mempelajari suatu kemampuan dan atau nilai yang baru dalam suatu proses sistematis melalui tahap rancangan, pelaksanaan, dan evaluasi.
Sedangkan Hamzah B. Uno (2008 : 5) mengatakan bahwa : "Pembelajaran memiliki hakikat perencanaan atau rancangan (desain) sebagai upaya untuk membelajarkan siswa". Dalam Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 tahun 2003 menyatakan bahwa : "Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar".
Sutikno (2005 : 27-28) mengemukakan beberapa definisi tentang pembelajaran, yaitu :
a) Pembelajaran adalah usaha-usaha yang terencana dalam memanipulasi sumber-sumber belajar agar terjadi proses belajar dalam diri peserta didik (Arief S. Sadirman et al., 1990).
b) Iskandar et al. (1995) mengartikan pembelajaran sebagai upaya-upaya untuk membelajarkan siswa.
c) Pembelajaran adalah segala upaya yang dilakukan oleh pendidik agar terjadi proses belajar pada diri peserta didik.
Sedangkan Gagne & Brig (Suryosubroto, 2002 : 18) mengemukakan bahwa :
Pengajaran bukanlah sesuatu yang terjadi secara kebetulan, melainkan adanya kemampuan guru yang dimiliki tentang dasar-dasar mengajar yang baik. Instruction is the means employed by teacher, designer of materials, curriculum specialist, and promote whose purpose is to develop and organized plan top promote learning.
Dari definisi-definisi pembelajaran yang dikemukakan oleh para ahli yang disebut sebelumnya dapat ditarik kesimpulan bahwa pembelajaran adalah aktivitas dalam mengatur kegiatan belajar siswa dengan memanfaatkan lingkungan yang ada di kelas maupun di luar kelas dan memberikan stimulus, bimbingan, pengarahan yang serta dorongan kepada siswa yang dilakukan guru dalam menyampaikan pengetahuan kepada siswa, sehingga terjadi proses belajar.

TESIS KONTRIBUSI MANAJEMEN BOS DAN KINERJA MENGAJAR GURU TERHADAP EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN DI SEKOLAH DASAR

(KODE : PASCSARJ-0315) : TESIS KONTRIBUSI MANAJEMEN BOS DAN KINERJA MENGAJAR GURU TERHADAP EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN DI SEKOLAH DASAR (PROGRAM STUDI : MANAJEMEN PENDIDIKAN)


BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Efektivitas Pembelajaran dalam Konteks Administrasi Pendidikan
Administrasi pendidikan menduduki peranan sentral dalam kegiatan pembinaan dan pengembangan kegiatan dari sekelompok orang dalam usaha untuk mencapai tujuan. Pengelompokan yang dilakukan secara sadar memerlukan usaha-usaha pembinaan dan pengendalian secara sistematis.
Secara umum administrasi pendidikan berfungsi untuk menjalankan roda sesuai usaha atau kegiatan agar usaha atau kegiatan yang dirumuskan sebelumnya dapat berjalan secara efektif, efisien, produktif dan rasional. Secara luas administrasi dapat diartikan sebagai " keseluruhan proses kerjasama antara dua orang manusia atau lebih yang didasarkan atas rasional tertentu untuk mencapai tujuan yang direncanakan sebelumnya." (Siagian, 1998 : 13).
TESIS MANAJEMEN PENDIDIKAN
Sedangkan menurut Rifa'i (1982 : 57) dijelaskan bahwa administrasi merupakan : "keseluruhan proses yang mempergunakan dan mengikutsertakan semua sumber potensi yang tersedia dan yang sesuai, baik potensi personal maupun material, dalam usaha untuk mencapai bersama suatu tujuan seefektif dan seefisien mungkin.
Fungsi administrasi sebagai suatu karakteristik dari pendidikan muncul dari kebutuhan untuk memberikan arah kepada perkembangan dan operasi sekolah. Sejauhmana peranan sekolah sebagai suatu lembaga pendidikan dan pengajaran sangat ditentukan oleh pengadministrasian dan penataan pendidikan di sekolah itu sendiri.
Pengelolaan administrasi dilaksanakan pada setiap kelompok atau sejumlah orang dalam berbagai bidang kehidupan termasuk di dalam ruang pendidikan, sehingga dapat diartikan bahwa administrasi pendidikan pada dasarnya adalah penerapan kegiatan-kegiatan administrasi dalam berbagai usaha pengendalian dalam rangkaian kegiatan kependidikan yang terarah pada pencapaian tujuan pendidikan.
Dengan demikian administrasi pendidikan adalah 1) suatu peristiwa mengkoordinasikan kegiatan yang saling ketergantungan dari orang-orang serta kelompok-kelompok dalam mencapai tujuan bersama pendidikan anak; 2) administrasi pendidikan adalah suatu peristiwa yang membuat kegiatan-kegiatan terselenggara dengan efisien bersama dengan dan melalui orang atau oran lain."

Dalam ilmu administrasi pendidikan terdapat delapan dimensi administrasi yaitu :
1. konteks sosiologis dan budaya dalam manajemen pendidikan,
2. proses belajar mengajar,
3. ekonomi dan pembiayaan pendidikan,
4. studi dan teori organisasi
5. kepemimpinan dan manajemen
6. pengembangan SDM pendidikan
7. kebijakan dan politik dalam manajemen pendidikan
8. legal dan etik dalam manajemen pendidikan
Efektivitas pembelajaran merupakan bagian yang sangat penting dalam administrasi pendidikan. Efektivitas pembelajaran berarti tingkat keberhasilan. Menurut Popham (2003 : 7) menjelaskan "Efektivitas pengajaran seharusnya ditinjau dari hubungan guru tertentu yang mengajar kelompok siswa tertentu, di dalam situasi tertentu dalam usahanya mencapai tujuan-tujuan instruksional tertentu."
Efektivitas adalah suatu keadaan yang menunjukkan sejauh mana apa yang telah direncanakan dapat tercapai. Semakin banyak rencana yang dapat dicapai, semakin efektif pula kegiatan tersebut, sehingga kata efektivitas dapat pula diartikan sebagai tingkat keberhasilan.
Pembelajaran (instruction) merupakan upaya/kegiatan terencana untuk mengkondisikan seseorang atau sekelompok orang terangsang untuk belajar atau membelajarkan seseorang atau sekelompok orang melalui berbagai upaya dan strategi, metode dan pendekatan ke arah pencapaian tujuan yang direncanakan.
Dunne (1996 : 12) berpendapat bahwa Efektivitas pembelajaran memiliki dua karakteristik. karakteristik pertama ialah "memudahkan murid belajar" sesuatu yang "bermanfaat", seperti fakta keterampilan, nilai, konsep dan bagaimana hidup serasi dengan sama, atau sesuatu hasil belajar yang diinginkan. Karakteristik kedua, bahwa keterampilan diakui oleh mereka yang berkompeten menilai, seperti guru-guru, pelatih guru-guru, pengawas, tutor dan pemandu mata pelajaran atau murid-murid sendiri.
Lebih jauh, Efektivitas berarti berusaha untuk dapat mencapai sasaran yang telah ditetapkan sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan, sesuai pula dengan rencana, baik dalam penggunaan data, sarana, maupun waktunya atau berusaha melalui aktivitas tertentu baik secara fisik maupun non fisik untuk memperoleh hasil yang maksimal baik secara kuantitatif maupun kualitatif.
Sedangkan menurut Purwadarminta (1982 : 32) "di dalam pengajaran efektivitas berkenaan dengan pencapaian tujuan, dengan demikian analisis tujuan merupakan kegiatan pertama dalam perencanaan pengajaran".

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) definisi efektivitas adalah sesuatu yang memiliki pengaruh atau akibat yang ditimbulkan, manjur, membawa hasil dan merupakan keberhasilan dari suatu usaha atau tindakan, dalam hal ini efektivitas dapat dilihat dari tercapai tidaknya tujuan instruksional khusus yang telah dicanangkan. Metode pembelajaran dikatakan efektif jika tujuan instruksional khusus yang dicanangkan lebih banyak tercapai.
Selanjutnya konsep keefektifan pengajaran dikaitkan dengan peranan guru sebagai pengelola proses belajar-mengajar, bertindak selaku fasilitator yang berusaha menciptakan kondisi belajar-mengajar yang efektif sehingga memungkinkan proses belajar-mengajar, mengembangkan bahan pelajaran dengan baik, dan meningkatkan kemampuan siswa untuk menyimak pelajaran dan menguasai tujuan-tujuan pendidikan yang harus mereka capai (Usman, 2000 : 21).
Proses pembelajaran dapat dikatakan efektif menurut Wotruba dan Wright dapat menggunakan 7 indikator berikut :
1. Pengorganisasian materi yang baik
2. Komunikasi yang efektif
3. Penguasaan dan antusiasme terhadap materi pelajaran
4. Sikap positif terhadap siswa
5. Pemberian nilai yang adil
6. Keluwesan dalam pendekatan pembelajaran

Efektivitas pembelajaran menurut (Baumert, Artelt, Klieme, Neubrand, Prenzel, Schiefele, Schneider, Tillmann, & Weiss, 2003) dalam Hermann Astleitner terdiri dari 13 indikator. Indikator-indikator itu adalah sebagai berikut :
1. Pembelajaran didesain untuk menciptakan pelajaran yang refleksif.
2. Memberikan dukungan, motivasi karakteristik-karakteristik secara emosional.
3. Mempertimbangkan kekuatan/kemampuan para siswa.
4. Pengetahuan yang memperoleh dapat diterapkan di dalam bermacam-macam konteks-konteks.
5. Mendukung dan mengevaluasi langkah-langkah keterampilan-keterampilan secara berurutan.
6. Merangsang menampilkan ketrampilan-ketrampilan berargumentasi.
7. Mengatur dan memandu siswa belajar mandiri.
8. Meningkatkan efisiensi dalam belajar.
9. Membangkitkan dan mendukung perkembangan minat.
10. Meningkatkan perasaan positif.
11. Menghindari perasaan negatif.
12. Menerapkan rasa hormat dan tanggung jawab.
13. Menggunakan bahan-bahan pelajaran pembelajaran di lingkungan diri sendiri.
Dengan demikian maka keefektifan program pembelajaran ditandai dengan ciri-ciri sebagai berikut :
a. Berhasil menghantarkan siswa mencapai tujuan-tujuan instruksional yang telah ditetapkan.
b. Memberikan pengalaman belajar yang atraktif, melibatkan siswa secara aktif sehingga menunjang pencapaian tujuan instruksional.
c. Memiliki sarana-sarana yang menunjang proses belajar mengajar.

Berdasarkan ciri program pembelajaran efektif seperti yang digambarkan diatas, keefektifan program pembelajaran tidak hanya ditinjau dari segi tingkat prestasi belajar saja, melainkan harus pula ditinjau dari segi proses dan sarana penunjang. Aspek hasil meliputi tinjauan terhadap hasil belajar siswa setelah mengikuti program pembelajaran yang mencakup kemampuan kognitif, afektif dan psikomotorik. Aspek proses meliputi pengamatan terhadap keterampilan siswa, motivasi, respon, kerjasama, partisipasi aktif, tingkat kesulitan pada penggunaan media, waktu serta teknik pemecahan masalah yang ditempuh siswa dalam menghadapi kesulitan pada saat kegiatan belajar mengajar berlangsung. Aspek sarana penunjang meliputi tinjauan-tinjauan terhadap fasilitas fisik dan bahan serta sumber yang diperlukan siswa dalam proses belajar mengajar seperti ruang kelas, laboratorium, media pembelajaran dan buku-buku teks.
Kriteria efektivitas pembelajaran merupakan suatu ukuran yang berhubungan dengan tingkat keberhasilan dari suatu proses pembelajaran. Kriteria keefektifan pembelajaran dapat dilihat dari hal-hal sebagai berikut :
a. Ketuntasan belajar, pembelajaran dapat dikatakan tuntas apabila sekurang-kurangnya 75% dari jumlah siswa telah memperoleh nilai = 60 dalam peningkatan hasil belajar.
b. Model pembelajaran dikatakan efektif meningkatkan hasil belajar siswa apabila secara statistik hasil belajar siswa menunjukkan perbedaan yang signifikan antara pemahaman awal dengan pemahaman setelah pembelajaran.
c. Model pembelajaran dikatakan efektif jika dapat meningkatkan minat dan motivasi apabila setelah pembelajaran siswa menjadi lebih termotivasi untuk belajar lebih giat dan memperoleh hasil belajar yang lebih baik. Serta siswa belajar dalam keadaan yang menyenangkan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi Efektivitas Belajar Siswa antara lain :
1. Efektivitas pembelajaran ditinjau dari faktor siswa terdiri atas 2 bagian yaitu :
a. Faktor internal siswa
b. Faktor pendekatan belajar
2. Selain faktor internal yang mempengaruhi belajar efektif adalah keadaan fisik, tingkat kecerdasan, sikap, dan bakat.
3. Faktor pendekatan belajar merupakan kemampuan siswa dalam menerima dan mengelola belajarnya dan meminimalkan munculnya hambatan belajar seperti lupa dan kejenuhan.
4. Siswa perlu didorong untuk mampu mengorganisasikan belajarnya, karena pada dasarnya siswa :
a. memperbaiki kemampuan belajarnya sendiri melalui refleksi dan monitoring belajarnya
b. siswa mampu untuk dapat memilih, menyusun dan bahkan menciptakan lingkungan belajar yang menyenangkan
c. mampu secara aktif memilih bentuk dan materi pembelajaran yang sesuai.
5. Pengorganisasian belajar yang salah merupakan penyebab munculnya hambatan dalam belajar seperti lupa dan kejenuhan.
6. Usaha menciptakan pembelajaran yang efektif memerlukan kondisi yang mengedepankan keterlibatan dan keaktifan siswa dalam pembelajaran.
Guru yang profesional perlu melakukan pembelajaran secara efektif. Efektivitas seorang guru dapat diamati dari bagaimana cara ia membelajarkan siswanya melalui kemampuan dalam
1. menciptakan iklim belajar di kelas;
2. strategi pengelolaan pembelajaran;
3. memberikan umpan balik dan penguatan;
4. meningkatkan kemampuan dirinya.
Guru dapat dikatakan mengajar efektif jika ia tidak hanya menyampaikan materi pelajaran kepada para siswanya, tetapi juga dapat menjalankan perannya sebagai pengolah pesan, organisator, motivator, mediator, moderator, fasilitator, administrator dan evaluator.

TESIS HUBUNGAN PERILAKU KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DAN KOMPETENSI GURU DENGAN PRESTASI BELAJAR SISWA

(KODE : PASCSARJ-0314) : TESIS HUBUNGAN PERILAKU KEPEMIMPINAN KEPALA SEKOLAH DAN KOMPETENSI GURU DENGAN PRESTASI BELAJAR SISWA (PROGRAM STUDI : MANAJEMEN PENDIDIKAN)


BAB II
TINJAUAN KEPUSTAKAAN

A. Kedudukan Guru dan Kepala Sekolah dalam Administrasi Pendidikan
Pendidikan yang sangat luas yaitu bimbingan menuju kedewasaan sampai pengertian pendidikan yang menyempit hanya pada proses belajar mengajar di sekolah memiliki implikasi luas yang mencengkeram dalam pemikiran-pemikiran pendidikan, sehingga kedewasaan dapat diartikan sebagai pengembangan pengetahuan, keterampilan dan sikap seorang individu (Satori, dkk. 2007 : 145).
Guru dan kepala sekolah merupakan unsur dalam mengantarkan pencapaian anak bangsa ke arah yang berkualitas sesuai dengan tujuan dan pengertian dari pendidikan itu sendiri. Sejarah pendidik dalam mengelola institusi pendidikan menunjukkan bahwa tidak adanya peran guru dan kepala akan menghancurkan sistem administrasi. Kepala sekolah yang membuat kebijakan, menata, mengkoordinasikan dan menilai segala aktifitas pendidikan serta guru dalam mengelola proses pembelajaran untuk menunjang peningkatan kualitas pendidikan.
Berkaitan dengan hal tersebut, administrasi pendidikan menurut Jam'an Satori (2007 : 145) menyatakan,
“Administrasi pendidikan yang berkembang dewasa ini menganut filsafat pengakuan terhadap manusia sebagai makhluk sosial dan makhluk etis. Sebagai makhluk individu, pengakuan mendalam terhadap perbedaan dan prestasi, serta ciri yang bervariasi sangat ditekankan. Berangkat dari perbedaan tersebut, manusia menyatu dalam antar hubungan di samping cara kerjanya dilandasi oleh nilai-nilai dan norma-norma tertentu yang bersifat etis.”
Pemerintah, pengawas, kepala sekolah, gum, dan konselor adalah pelaku administrasi dan manajemen pendidikan sesuai dengan kewenangan dan tanggung jawabnya. Dan kegiatan administrasi pendidikan merupakan kegiatan makhluk sosial modern dalam mengelola pendidikan ke arah yang lebih baik. Sebagaimana yang dinyatakan oleh Syaiful Sagala (2009 : 42) bahwa, "...dalam menganalisa peran dan fungsi yang terkait dengan administrasi dan manajemen pendidikan perlu mendapat perhatian. Karena sebagai obyek studi ilmu administrasi dan manajemen, merupakan fenomena masyarakat modern, karena sebagian besar kegiatan-kegiatan para warganya dilangsungkan dalam organisasi-organisasi modern.
Administrasi pendidikan dapat dilihat dari sudut pandang (1) proses, (2) fungsi, dan (3) kelembagaan. Dari sudut proses, pengertian administrasi dapat dikatakan sebagai suatu keseluruhan tingkatan yang harus dilaksanakan yang dimulai dari proses pengambilan keputusan, penentuan tujuan, pembagian tugas dan juga pelaksanaan tugas yang harus dikerjakan sampai kepada pencapaian tujuan yang telah dirumuskan tahap penentuan tujuan dapat direalisasikan. Sementara dari sudut fungsi pengertian administrasi dapat dikatakan sebagai suatu tugas atau pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh individu atau pun kelompok, sedangkan pengertian administrasi yang dilihat dari sudut pandang kelembagaan, administrasi dapat dikatakan sebagai individu atau kelompok yang menjalankan fungsi-fungsi administrasi.
Fungsi adalah kegiatan atau tugas-tugas yang harus dikerjakan dalam usaha mencapai tujuan. Fungsi-fungsi administrasi adalah fungsi perencanaan, penggerakan (Actuating), pengkoordinasian, pengarahan, dan pengawasan dan pemantauan (Sagala, 2009 : 54).
Gum dan kepala sekolah adalah tenaga kependidikan yang telah diberi tugas dan wewenangnya dalam satuan pendidikan. Tenaga kependidikan menurut UU no 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional adalah "anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan". Menurut PP No 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan berbunyi, "standar pendidik dan tenaga kependidikan adalah kriteria pendidikan prajabatan dan kelayakan fisik maupun mental, serta pendidikan dalam jabatan".
Secara rinci dapat dijelaskan bahwa yang termasuk pendidik dan tenaga kependidikan adalah : tenaga pendidik (pembimbing, pengajar, pelatih, guru), pengelola satuan pendidikan (kepala sekolah, direktur, ketua, rektor, dan pimpinan satuan pendidikan luar sekolah), penilik pengawas, peneliti dan pengembang di bidang pendidikan, pustakawan, laboran, teknisi sumber belajar dan penguji.
Berdasarkan pernyataan di atas, kepala sekolah, guru, siswa dalam kerangka administrasi pendidikan dapat diartikan sebagai keseluruhan proses pengadaan dan pemberdayaan atas orang-orang yang bekerja untuk kepentingan kependidikan secara efektif dan efisien bagi kepentingan pencapaian tujuan pendidikan.
tesis manajemen pendidikan-2
Kepala sekolah dan guru adalah sumber daya manusia yang termasuk sumber daya manusia dalam administrasi pendidikan atau istilah sederhana dengan sebutan sebagai "administrasi tenaga kependidikan". Tenaga kependidikan yang dimaksud, menurut UU No 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional adalah "anggota masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan". Secara lebih rinci yang termasuk tenaga kependidikan adalah tenaga pendidik (pembimbing, pengajar, dan pelatih), pengelola satuan pendidikan (kepala sekolah, direktur, ketua, rektor dan pimpinan satuan pendidikan), pustakawan, laboran, teknisi sumber belajar, dan penguji.
Administrasi tenaga kependidikan dalam kerangka administrasi pendidikan dapat diartikan sebagai keseluruhan proses pengadaan dan pemberdayaan atas orang-orang yang bekerja untuk kepentingan kependidikan secara efektif dan efisien bagi kepentingan pencapaian tujuan pendidikan.

B. Perilaku Kepemimpinan Kepala Sekolah
1. Pengertian Perilaku
Modul Bappenas (2007 : 6) perilaku merupakan seperangkat perbuatan/ tindakan seseorang dalam melakukan respon terhadap sesuatu dan kemudian dijadikan kebiasaan karena adanya nilai yang diyakini. Menurut Nurhasanah (2007 : 545) pengertian perilaku adalah "tanggapan atau reaksi individu terhadap rangsangan atau lingkungan". Pendapat lain mengenai perilaku dikemukakan oleh Furqon (2005 : 150) menyatakan, "perilaku dalam arti luas sebagai manifestasi hayati (hidup) yakni mencakup perilaku motoris, kognitif, dan efektif.
Perilaku mengisyaratkan bahwa perilaku dapat terjadi karena adanya rangsangan manusia yang bersumber dari kekuatan-kekuatan atau nilai-nilai yang dimiliki oleh individu. Permadi (1998 : 34) menyatakan bahwa perilaku semua aktivitas yang mendorong individu untuk mencapai tujuan tertentu. Semua aktivitas tersebut adalah segala apa yang dipikirkan, dirasakan, dan yang ditanggapi. Pendapat tersebut menyatakan perilaku adalah interaksi situasi dengan faktor-faktor kognisi, sikap, dan respon individu, perilaku dapat terjadi pula apabila ada sesuatu yang dirasakan perlu apabila mendesak.

TESIS HUBUNGAN MOTIVASI BERPRESTASI DAN PENGALAMAN KERJA INDUSTRI PESERTA DIDIK TERHADAP EFEKTIFITAS PEMBELAJARAN PRODUKTIF DI SMK

(KODE : PASCSARJ-0313) : TESIS HUBUNGAN MOTIVASI BERPRESTASI DAN PENGALAMAN KERJA INDUSTRI PESERTA DIDIK TERHADAP EFEKTIFITAS PEMBELAJARAN PRODUKTIF DI SMK (PROGRAM STUDI : MANAJEMEN PENDIDIKAN)



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Administrasi Pendidikan
Pengertian administrasi pendidikan dapat dilakukan dari dua pendekatan; sebagai suatu ilmu dan sebagai suatu proses atau kegiatan. Administrasi pendidikan sebagai ilmu mempelajari bentuk kerjasama antara dua orang atau lebih untuk memberdayakan sumber-sumber yang ada bagi pencapaian tujuan pendidikan secara efektif dan efisien.
Menurut pendapat Engkoswara (2001 : 2-3), administrasi pendidikan adalah ilmu yang mempelajari penataan sumber daya yaitu manusia, kurikulum, atau sumber belajar dan fasilitas untuk mencapai tujuan pendidikan secara optimal dan penciptaan suasana yang baik bagi manusia yang disepakati.
Administrasi pendidikan sebagai proses atau kegiatan adalah keseluruhan kegiatan menyediakan dan memberdayakan sumber-sumber untuk pencapaian tujuan pendidikan secara efektif dan efisien.
Administrasi pendidikan dapat diartikan sebagai proses kerjasama sumber daya manusia dalam mengelola pendidikan, baik dalam proses pembuatan kebijakan, perencanaan, pelaksanaan, koordinasi, maupun pengawasan terhadap semua sumber daya lain yang menjadi bidang garapannya untuk mencapai tujuan pendidikan secara produktif.
Administrasi pendidikan dilakukan dalam organisasi dan lembaga-lembaga pendidikan dengan bidang garapan dan fungsi-fungsinya. Secara umum, bidang garapan administrasi pendidikan meliputi : man (manusia), material (fasilitas), metode (kurikulum), money (dana) dan market ( pemasaran lulusan). Sedangkan fungsinya meliputi kegiatan perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan.
Pengguna jasa pendidikan dalam hal ini adalah dunia kerja juga memberikan kontribusi yang berarti dalam mewujudkan terciptanya efektifitas pembelajaran produktif sehingga peran sertanya dalam mewujudkan pembelajaran produktif yang efektif dapat terus ditingkatkan.

B. Sumber Daya Manusia dalam Administrasi Pendidikan
Sumber daya manusia merupakan salah satu unsur dan menjadi bidang garapan penting dalam administrasi pendidikan. Manajemen sumber daya manusia (human resource management) sering pula disebut sebagai manajemen personalia (personnel management), "administrasi kepegawaian (personel administration) atau manajemen tenaga kerja (labour management).
Robbins (1999 : 8) mengemukakan dua cara dalam memahami manajemen sumber daya manusia. Pertama, manajemen sumber daya manusia adalah suatu staf atau penunjang yang mempunyai fungsi di dalam organisasi. Fungsinya adalah memberikan bantuan dalam permasalahan manajemen sumber daya manusia kepada para pekerja atau secara langsung termasuk di dalam produksi barang dan layanan organisasi. Kedua, manajemen sumber daya manusia adalah sebuah fungsi pada setiap jabatan manager, ada atau tidak ada perbedaan pada bagian manajemen sumber daya manusia, fakta membuktikan bahwa untuk mengelola pekerjaan secara efektif memerlukan seluruh manajer yang dapat menangani kegiatan dengan baik.
tesis manajemen pendidikan-1
Berdasarkan kedua pendekatan itu dapat diambil suatu pemahaman bahwa manajemen sumber daya manusia merupakan salah satu bidang garapan manajemen dalam sebuah organisasi yang mempunyai fungsi antara lain untuk menangani masalah-masalah ketenagakerjaan dan akan membantu manager bersama-sama dengan pekerja mencapai tujuan organisasi secara aktif. Untuk itu, seluruh manager dalam organisasi harus memahami tentang prinsip-prinsip manajemen sumber daya manusia tersebut.
Manajemen sumber daya manusia dapat didefinisikan juga sebagai suatu pengelolaan dan pendayagunaan sumber daya yang ada pada individu (pegawai). Pengelolaan dan pendayagunaan tersebut dikembangkan secara maksimal di dalam dunia kerja untuk mencapai tujuan organisasi dan pengembangan individu pegawai.
Pengertian tentang manajemen personalia yang mencakup fungsi manajerial dan fungsi operatif ini menjelaskan bahwa manajemen personalia dilakukan melalui serangkaian proses yang terencana, terarah dan terkendali secara sistematis dalam sebuah kerangka manajemen di dalam sebuah organisasi.