TESIS EFEKTIVITAS METODE PEMBELAJARAN STAD TEKNIK PETA KONSEP TERHADAP HASIL BELAJAR IPS GEOGRAFI SISWA KELAS VII SMPN X ~ gudang makalah, skripsi dan tesis
HARAP DIBACA DULU !

Kami tidak bisa membuatkan skripsi/tesis/makalah, kami hanya sekedar menyediakan contoh-contoh file skripsi/tesis jadi sebagai bahan referensi dari skripsi/tesis yang sedang anda susun.

Cara pemesanan file-file referensi :
  • Tuliskan jenisnya (skripsi/tesis), jurusan, fokus penelitian dan alamat email anda, lalu kirimkan SMS ke : 0878-5103-3593 (bukan voice line, SMS only). Contoh : skripsi, akuntansi, penerapan activity based costing, xxxxxx@gmail.com.
  • Setelah pesan anda kami terima, kami akan mengirimkan lewat SMS judul-judul yang sesuai dengan request untuk anda pilih, sekaligus menginstruksikan untuk membayar ganti biaya pengetikan ke rekening kami di Bank MANDIRI No. Rek: 141-00-0649103-9 a/n: Santi Rahayu (bisa lewat transfer antar ATM, Internet Banking, SMS Banking atau Setor langsung dari Bank).
  • Jika anda telah selesai mentransfer, lakukan konfirmasi dengan mengirim SMS ke nomor 0878-5103-3593(bukan voice line, SMS only).
  • Apabila langkah-langkah diatas telah anda lakukan, kami akan segera mengirim TUGAS AKHIR, SKRIPSI atau TESIS sesuai dengan request anda (lengkap dari cover s/d daftar pustaka, bisa dalam format WORD atau PDF) melalui attachment (lampiran) ke alamat email yang anda berikan (maksimal 1 jam dari saat pengecekan transfer), sehingga anda tinggal mengeditnya.
Mohon maaf, dengan segala hormat kami tidak melayani :
• Komplain setelah lewat 2 hari dari tanggal pengiriman
• Pertanyaan-pertanyaan semacam : "Kalau saya telah mentransfer dananya, apa jaminan filenya akan dikirim?" (Dalam transaksi di dunia maya, kepercayaan adalah mutlak diperlukan). Jaminan kami adalah reputasi blog ini. Disamping itu, mungkin yang juga perlu ditanyakan adalah : "Kalau filenya telah dikirim, apa jaminan dana akan ditransfer?"
Sebagai catatan : kami tidak akan membocorkan identitas pemesan (nomor telepon, alamat email, dll.) karena itu staff kami tidak akan pernah menanyakan data pribadi anda seperti : nama, alamat, kampus tempat anda menuntut ilmu, dll. Kerahasiaan klien adalah yang terpenting bagi kami.

Terima kasih atas perhatiannya.

TESIS EFEKTIVITAS METODE PEMBELAJARAN STAD TEKNIK PETA KONSEP TERHADAP HASIL BELAJAR IPS GEOGRAFI SISWA KELAS VII SMPN X

(KODE : PASCSARJ-0017) : TESIS EFEKTIVITAS METODE PEMBELAJARAN STAD TEKNIK PETA KONSEP TERHADAP HASIL BELAJAR IPS GEOGRAFI SISWA KELAS VII SMPN X (PRODI : MAGISTER PENDIDIKAN)

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pembelajaran bukanlah sesuatu yang terjadi secara kebetulan, melainkan adanya kemampuan dari guru yang memiliki dasar-dasar mengajar yang baik. Mengajar pada hakekatnya merupakan suatu kegiatan belajar, sehingga proses belajar mengajar dapat berlangsung secara efektif dan efisien. Adanya perubahan paradigma pembelajaran yang semula berpusat pada guru menjadi pembelajaran berpusat pada siswa, menuntut adanya perubahan unsur-unsur lain yang menunjang dalam pembelajaran tersebut, seperti adanya perubahan kurikulum.
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan sebagai kurikulum yang ditawarkan diharapkan mampu memberikan kompetensi sesuai dengan tingkat satuan pendidikan yang akan dicapai. Menurut Permendiknas No 22 tahun 2006, prinsip pelaksanaan kurikulum di setiap satuan pendidikan menegakkan lima pilar belajar, yaitu : (1) belajar untuk beriman dan bertagwa kepada Tuhan yang Maha Esa; (2) belajar untuk memahami dan menghayati; (3) belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif; (4) belajar untuk hidup bersama dan berguna bagi orang lain; dan (5) belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan. Sejalan dengan prinsip-prinsip tersebut, maka dalam pembelajaran Geografi siswa diharapkan mampu untuk memahami aspek dan proses fisik yang membentuk pola muka bumi, karakteristik dan persebaran spasial ekologis di muka bumi, serta diberikan motivasi secara aktif dan kreatif untuk menelaah bahwa kebudayaan dan pengalaman mempengaruhi persepsi manusia tentang tempat dan wilayah (Sumaatmadja, 1997 : 12).
Pembelajaran akan berhasil dengan baik apabila ada keberanian untuk mencari metode serta membangun paradigma baru. Hal ini diperlukan penerapan cara dan metode yang lain yang telah digunakan pada masa lampau. Suatu metode yang telah terbukti mampu mendatangkan hasil baik pada masa lampau belum tentu akan membawa hasil yang sama jika diterapkan di masa kini dan mendatang.
Untuk itulah seorang guru harus melakukan pembaharuan agar dapat memotivasi dan memberikan kesempatan yang seluas-luasnya kepada siswa agar dapat belajar dan mencapai kompetensi yang diharapkan. Kemampuan guru dalam memilih dan menerapkan metode pembelajaran, keadaan siswa, sarana prasarana serta lingkungan belajar akan sangat menentukan keberhasilan dalam kegiatan pembelajaran.
Pembelajaran IPS Geografi di SMP Negeri X selama ini masih menggunakan metode mengajar yang bersifat konvensional yaitu metode ceramah. Metode pembelajaran yang digunakan oleh guru-guru di SMP Negeri X cenderung banyak menekankan kepada hafalan terhadap fakta-fakta, konsep-konsep dan mendasarkan pada kegiatan dalam kelompok. Namun guru jarang melihat apakah semua siswa didalam kelompok tersebut paham terhadap materi yang diajarkan dan mampu mengingat materi pelajaran yang telah di ajarkan tersebut dalam jangka waktu yang lama.
Hal ini mengakibatkan penguasan siswa terhadap mata pelajaran IPS Geografi hanya sampai pada tingkatan verbal dan sebagian siswa memiliki anggapan bahwa mata pelajaran IPS Geografi sebagai mata pelajaran yang membosankan yang pada akhirnya membuat motivasi belajar siswa mempelajari mata pelajaran IPS Geografi menjadi sangat rendah dibandingkan semangat siswa untuk mempelajari mata pelajaran yang lain seperti matematika, bahasa inggris, dan fisika.
Selain penggunaan metode pembelajaran yang kurang inovatif dalam proses penyampaian materi pelajaran yang mengakibatkan kebosanan dan motivasi belajar siswa menjadi sangat rendah, juga mengakibatkan prestasi belajar siswa turun. Hal ini dapat terlihat dari perolehan hasil nilai akhir (raport) pada akhir semester untuk rata-rata nilai prestasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS Geografi yang selalu menempati urutan bawah pada setiap tahun ajaran dari mata pelajaran yang lain. Rata-rata nilai raport siswa kelas VII pada semester ganjil tahun ajaran XXXX hingga XXXX dapat dilihat pada tabel 1 dibawah ini :

** TABEL SENGAJA TIDAK DITAMPILKAN **

Kemampuan dari dalam diri seorang pengajar untuk mengembangkan penggunaan ketrampilan-ketrampilan dan metode-metode kooperatif yang dikembangkan dengan metode mengajar lain, penggunaan alat bantu pembelajaran (media pembelajaran), menganti suasana atau memindahakan tempat proses belajar mengajar serta inovasi-inovasi yang lain sangatlah dituntut sehingga mempermudah siswa menerima serta memahami terhadap materi yang kita sampaikan yang pada akhirnya nanti akan membawa dampak yang positif terhadap perkembangan prestasi belajar siswa.
Manfaat lain bagi siswa antara lain akan meningkatkan motivasi belajar, melatih sikap saling bekerjasama dalam tim, mempunyai rasa tanggung jawab, serta mampu berkompetisi secara sehat baik dalam teman satu kelompok maupun dengan kelompok yang lain. Sifat serta sikap yang demikian ini yang akan mampu membawa pribadi yang berhasil dalam menghadapi tantangan pendidikan yang lebih tinggi yang berorientasi pada kelompok. Dalam pembelajaran kooperatif, peserta didik akan lebih mudah menemukan serta memahami konsep-konsep yang sulit apabila mereka dapat saling mendiskusikan masalah-masalah yang dihadapi dengan teman-temannya.
Dalam penelitian ini, peneliti mencoba menggunakan metode yang pertama pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) dengan menggunakan teknik Peta konsep dan kedua pembelajaran dengan metode Student Teams Achievement Divisions (STAD) dengan teknik ceramah. Pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) dengan menggunakan teknik Peta konsep adalah suatu bentuk metode pembelajaran kooperatif, dimana siswa dalam satu kelas dipecah menjadi kelompok dengan anggota 4-5 orang secara heterogen lalu guru mepresentasikan materi pelajaran didepan kelas dengan berangkat dari gagasan utama yang diletakkan ditengah (atas) yang kemudian diturunkan ke beberapa cabang serta anak cabang, sehingga akan terjalin suatu rangkaian atau hubungan sebab akibat maupun pola interaksi. Lalu tiap-tiap kelompok dengan dibantu tim ahli menggunakan lembar tugas kelompok menuntaskan materi pelajaran. Selanjutnya bila sudah selesai dilanjutkan dengan pengambilan nilai melalui kuis secara individual.
Sedangkan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) dengan teknik ceramah adalah suatu metode pembelajaran kooperatif, dimana siswa dalam satu kelas dipecah menjadi beberapa kelompok dengan anggota antara 4 -5 orang secara heterogen, lalu guru mepresentasikan materi pelajaran didepan kelas dengan cara bertanya jawab (interaktif) dengan siswa mengenai materi pelajaran yang sedang disampaikan oleh guru didepan kelas. Selanjutnya tiap-tiap kelompok dengan dibantu tim ahli menggerjakan lembar tugas kelompok untuk menuntaskan materi pelajaran. Apabila sudah selesai dilanjutkan dengan pengambilan nilai melalui kuis secara individual.
Dengan penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Peta konsep dan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik ceramah diharapkan selain mampu meningkatkan kemampuan akademik siswa dalam hal hasil belajar, juga ada hal lain yang muncul karena penggunaan metode ini salah satunya adalah motivasi belajar siswa yang meningkat. Apabila siswa diajar secara kooperatif dan terjadi kerjasama di dalam kelompok, maka siswa akan merasa lebih senang tehadap materi yang di berikan. Hal inilah yang mampu menumbuhkan motivasi belajar dari dalam diri siswa.
Terdapat dua jenis motivasi belajar siswa yaitu, motivasi belajar tinggi dan motivasi belajar rendah. Siswa yang memiliki motivasi belajar tinggi merupakan siswa yang mempunyai keinginan atau suatu pencapaian yang besar terhadap penguasaan suatu materi pelajaran yang sedang dipelajari. Motivasi ini bisa timbul karemna adanya suatu tujuan.
Sedangkan siswa yang memiliki motivasi belajar rendah adalah siswa yang memiliki keinginan atau suatu pencapaian yang kurang bersemangat dan cenderung apa adanya didalam mempelajari materi pelajaran yang sedang dipelajari. Siswa yang memiliki motivasi belajar rendah pada umunya memerlukan adanya suatu dorongan atau stimulan dari luar.
Untuk mengetahui efektifitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Peta konsep dan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik ceramah pada pembelajaran IPS Geografi dengan memperhatikan motivasi belajar siswa, maka perlu diadakan penelitiaan yang mengambil judul : “Efektivitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Peta konsep terhadap hasil belajar IPS Geografi siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX”.

B. Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah adalah pengenalan berbagai masalah yang timbul sehubungan dengan hal-hal yang akan diteliti. Proses untuk mencapai prestasi belajar yang tinggi sangat dipengaruhi adanya dua faktor yaitu faktor dari dalam diri siswa (intern) dan faktor yang berasal dari luar diri siswa (ekstern). Dengan melihat latar belakang yang telah dikemukakan diatas maka peneliti dapat mengidentifikasi masalah sebagai berikut :
1. Mengapa siswa selalu merasa jenuh dan cenderung pasif ketika diajar mata pelajaran IPS Geografi ?
2. Mengapa motivasi belajar siswa didalam mempelajari mata pelajaran IPS Geografi begitu rendah dibandingkan ketika siswa mempelajari mata pelajaran yang lain seperti matematika, bahasa inggris, dan fisika yang begitu tinggi ?
3. Bagaimanakah efektivitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Peta konsep terhadap hasil belajar siswa ?
4. Bagaimanakah efektivitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Peta konsep terhadap hasil belajar siswa ?

C. Pembatasan Masalah
Masalah didalam dunia pendidikan sangatlah luas antara lain mencakup permasalahan guru, permasalahan siswa, permasalahan didalam proses kegiatan belajar-mengajar, adaptasi dengan lingkungan sekitar, kurikulum yang digunakan, dan lain sebagainya.
Agar cakupan masalah yang diteliti didalam penelitian ini tidak terlalu luas sehingga akan menimbulkan kesalahpahaman, maka permasalahan dalam penelitiaan ini perlu dibatasi dengan tujuan untuk lebih memperdalam masalah yang dikaji. Karena kualitas penelitiaan ilmiah tidak terletak pada keluasan masalah yang diteliti, namun lebih kepada kedalaman pengkajiaan didalam memecahkan permasalahan. Pembatasan masalah didalam penelitian ini adalah :
1. Penggunaan metode pembelajaran yang tidak inovatif dan bervariasi.
2. Motivasi belajar siswa yang rendah didalam mempelajari mata pelajaran IPS Geografi.

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan identifikasi masalah dan pembatasan masalah yang telah dikemukakan diatas, maka dirumuskan masalah sebagai berikut :
1. Bagaimanakah efektivitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Peta konsep terhadap hasil belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX ?
2. Bagaimanakah efektivitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Ceramah terhadap hasil belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX ?
3. Apakah terdapat perbedaan hasil belajar siswa berdasarkan tingkat motivasi belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX ?
4. Apakah terdapat perbedaan hasil belajar berdasarkan interaksi penggunaan metode pembelajaran dan motivasi belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX ?

E. Tujuan Penelitian
Sejalan dengan perumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Mengetahui efektivitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Peta konsep terhadap hasil belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX.
2. Mengetahui efektivitas penggunaan metode pembelajaran Student Teams Achievement Divisions (STAD) menggunakan teknik Ceramah terhadap hasil belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX.
3. Mengetahui perbedaan hasil belajar siswa berdasarkan tingkat motivasi belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX.
4. Mengetahui perbedaan hasil belajar berdasarkan interaksi penggunaan metode pembelajaran dan motivasi belajar siswa kelas VII SMP Negeri X tahun ajaran XXXX/XXXX.

F. Manfaat Penelitian
Adanya penelitian ini di harapkan dapat diambil beberapa manfaat, antara lain sebagai berikut :
1. Manfaat Teoretis.
Hasil penelitiaan ini dapat digunakan sebagai informasi bagi ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) dalam rangka pengembangan penelitiaan mengenai penggunaan metode yang sesuai dalam penggajaran dikelas pada mata pelajaran IPS Geografi dengan kompetensi dasar Mendeskripsikan keragaman bentuk muka bumi, proses pembentuk, dan dampaknya terhadap kehidupan.
2. Manfaat Praktis.
a. Bagi Guru.
Memberikan masukan kepada para pengajar sekolah menengah pertama pada umunya dan khususnya pengajar bidang studi IPS Geografi untuk dapat menemukan metode mengajar yang sesuai dengan kompetensi dasara materi dalam usaha peningkatan mutu pendidikan khususnya dalam proses belajar mengajar mata pelajaran IPS Geografi
b. Bagi Siswa.
Mampu memberikan dorongan bagi siswa agar lebih bersemangat, melatih siswa agar mampu bekerjasama di dalam menyelesaikan tugas yang dihadapi dalam kelompok, dan memiliki motivasi belajar yang tinggi untuk meningkatkan hasil belajar dikelas dalam mata pelajaran IPS Geografi.
c. Bagi Akdemisi.
Selain bermanfaat bagi guru-guru pengajar mata pelajaran IPS Geografi di tataran sekolah menengah pertama dan bagi siswa, hasil penelitian ini nantinya diharapkan bermanfaat sebagai reverensi bagi peneliti lain yang berminat untuk melakukan penelitian tentang penggunaan metode pembelajaran di sekolah.