Search This Blog

Showing posts with label KTSP. Show all posts
Showing posts with label KTSP. Show all posts

SKRIPSI ANALISIS SOAL TRY OUT MATEMATIKA SD DENGAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) MATEMATIKA SD-MI

(KODE : PENDPGSD-0021) : SKRIPSI ANALISIS SOAL TRY OUT MATEMATIKA SD DENGAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) MATEMATIKA SD-MI

contoh skripsi pgsd

BAB I 
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam rangka mengendalikan mutu hasil pendidikan sesuai Standar Nasional Pendidikan yang dikembangkan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan maka ditetapkan Standar Penilaian Pendidikan yang berupa Ujian Nasional yang selanjutnya disebut UN. Berdasarkan Lampiran Permendiknas Nomor 20 Tahun 2007 tentang Standar Penilaian Pendidikan, Ujian Nasional adalah kegiatan pengukuran pencapaian kompetensi peserta didik pada beberapa mata pelajaran tertentu dalam kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi dalam rangka pencapaian Standar Nasional Pendidikan.
Banyak hal yang dilakukan oleh sekolah untuk mendongkrak agar nilai UN lebih baik. Tidak hanya sekolah, pemerintah daerah pun baik tingkat provinsi maupun kabupaten/kota melakukan berbagai terobosan, sehingga daerah yang bersangkutan akan memperoleh peringkat terbaik. Memperhatikan standar kelulusan yang ditentukan Badan Standarisasi Nasional Pendidikan (BSNP) pada UN setiap tahunnya terus meningkat, hal ini dirasa cukup berat. Oleh karena itu, sekolah selaku pengemban tugas untuk mencerdaskan kehidupan bangsa melakukan berbagai upaya agar siswanya mampu mencapai kriteria kelulusan tersebut.
Dari tahun ke tahun, sejak pemerintah memutuskan dilaksanakannya Ujian Nasional banyak menuai kecaman meskipun tidak sedikit dukungan yang mengalir. Sekarang, dengan istilah lain dan beragam, pemerintah terus dan terus berupaya untuk meningkatkan mutu dengan mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan dari para praktisi pendidikan mengenai kualitas pendidikan, salah satunya dengan tetap dilaksanakannya Ujian Nasional. Dengan meningkatkan standar nilai kelulusan diharapkan mutu pendidikan akan meningkat. Dengan kata lain bila hasil UN membaik maka mutu pendidikan pun membaik.
Salah satu upaya yang efektif dalam rangka meningkatkan hasil UN maka diadakannya try out atau latihan UN agar bisa mengukur sejauh mana kemampuan peserta didik SDN X dalam mempersiapkan UN. Try out UN setiap tahunnya dilakukan dalam beberapa kali. Penyelenggaraan try out UN peserta didik akan terbiasa dan terlatih dengan soal-soal ujian dan kemungkinan akan meningkatkan dari pada mutu pendidikan. Try out hanyalah sebagai media untuk berlatih soal-soal UN. Semakin banyak berlatih, maka peserta didik akan semakin siap. Seperti seorang atlit yang akan menghadapi pertandingan, maka para siswa itu harus pula dipersiapkan agar mereka juga siap untuk menghadapi ujian nasional. Semakin banyak berlatih, maka mereka akan semakin siap. Sebab pada hakekatnya, kesuksesan itu dimulai dari banyaknya latihan atau persiapan yang matang. Tak ada kemenangan tanpa latihan terus menerus.
Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, maka diperlukannya kurikulum yang berisi rancangan pelajaran yang akan diberikan kepada peserta didik dalam satu periode jenjang pendidikan. Kurikulum ini dimaksudkan untuk dapat mengarahkan pendidikan menuju arah dan tujuan pendidikan.
Dalam Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional terdapat penjelasan mengenai Standar Isi yang mencakup materi dan tingkat kompetensi untuk mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu serta standar kompetensi lulusan yang digunakan sebagai pedoman penilaian dalam penentuan kelulusan peserta didik dari satuan pendidikan. Kompetensi lulusan mencakup aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan.
Penyusunan soal try out yang disusun oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat dibuat berdasarkan materi yang telah diajarkan, soal-soal tersebut dibuat berdasarkan soal-soal UN terdahulu, kemudian ditambah dengan soal yang dibuat sendiri oleh Dinas Pendidikan setempat. Biasanya soal-soal try out dibuat lebih sulit dibandingkan dengan soal-soal UN yang nantinya akan dihadapi, karena soal-soal tersebut hanya soal-soal prediksi yang akan keluar pada UN. Pengadaan try out dilaksanakan minimal tiga kali sebelum menghadapi ujian UN. Penilaian try out sama dengan penilaian UN, didasarkan pada Standar Kompetensi Lulusan (SKL), namun try out hanyalah uji coba atau latihan ujian yang diadakan untuk melatih peserta didik agar terbiasa dalam menghadapi ujian sebenarnya atau menghadapi UN.
Hasil UN digunakan untuk pemetaan mutu dan/atau satuan pendidikan. Dengan kata lain, UN merupakan instrumen pengukur standar kompetensi lulusan dari segi aspek kognitif. Aspek tersebut terbagi menjadi enam tingkatan yaitu mengenal (recognition), pemahaman (comprehension), penerapan (application), analisis (analysis), sintesis (synthesis), dan evaluasi (evaluation). Sedangkan hasil try out digunakan oleh sekolah untuk data arsip atau pengukuran tingkat keberhasilan peserta didik dalam menguasai kompetensi-kompetensi tertentu.
Penentuan standar pendidikan adalah penentuan nilai batas. Seseorang dikatakan lulus jika telah melewati nilai batas tersebut berupa nilai batas antara peserta didik yang sudah menguasai kompetensi tertentu dengan peserta didik yang belum menguasai kompetensi tertentu. Nilai batas berfungsi untuk memisahkan peserta didik yang lulus dan tidak lulus disebut batas kelulusan yang berdasarkan pada standar isi (SI) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) tiap-tiap mata pelajaran yang disajikan.
Try out berupa soal-soal dari beberapa mata pelajaran yang harus dikerjakan oleh peserta didik selama beberapa hari sesuai dengan jadwal setiap mata pelajaran. Suatu sistem pendidikan nasional harus mengacu pada kurikulum sehingga materi ujian dikembangkan dari kurikulum yang diberlakukan dengan benar, maka tidak ada alasan peserta didik gagal dalam ujian. Standarisasi penyusunan soal-soal try out didasarkan atas SI dan SKL yang secara khusus disebut dengan SKLUN yang terintegrasi dalam kurikulum yang digunakan pada saat itu.
Kurikulum yang digunakan pada saat itu ialah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Kurikulum ini merupakan kurikulum yang dikembangkan sesuai dengan satuan pendidikan, potensi sekolah/daerah, karakteristik sekolah/daerah, sosial budaya masyarakat setempat, dan karakteristik peserta didik (Mulyasa, 2010 : 8). Penyusunan soal-soal try out harus relevan dengan SKLUN yang dikeluarkan oleh Mendiknas karena kompetensi-kompetensi di dalam kurikulum yang akan diujikan dirangkum dan dirinci dalam SKLUN tersebut. Soal-soal try out juga harus memperhatikan tingkat kognitif yang akan diujikan karena try out menguji kemampuan bidang kognitif peserta didik. Selain itu juga harus menyesuaikan dengan karakteristik peserta didik dari daerah setempat, potensi sekolah, serta sosial budaya masyarakatnya sesuai dengan prinsip pengembangan kurikulum yang digunakan yaitu Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).
Penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) tidak selamanya memberikan dampak yang baik, karena banyak guru yang belum paham dengan kurikulum tersebut, sehingga penerapan di satuan pendidikan tidak tercapai secara maksimal. Pada kenyataannya, hasil try out yang telah dilaksanakan oleh satuan pendidikan biasanya sering mendapatkan hasil yang buruk, karena peserta didik mengalami kesulitan dalam mengerjakan soal-soal try out. Dengan hasil yang rendah ini menimbulkan pertanyaan, apakah dalam penyusunan soal-soal try out sudah sesuai dengan kurikulum yang ada pada saat ini?.
Hal ini terjadi di SDN X yang nilai try out matematika mendapatkan hasil yang kurang baik, padahal nilai mata pelajaran yang lain mendapatkan nilai yang cukup baik. SKL yang ditetapkan adalah 6,0, sedangkan hasil yang didapatkan pada SD tersebut mencapai 3,25. Hal ini disebabkan karena kurangnya pemahaman guru terhadap kurikulum saat ini. Ketidakpahaman guru ini mengakibatkan kecenderungan siswa kesulitan dalam mengerjakan soal try out khususnya soal try out matematika. Menurut guru kelas VI semua materi telah diajarkan dengan baik, namun dalam pelaksanaan try out ternyata menghasilkan nilai yang kurang memuaskan. Hal ini disebabkan karena materi yang diberikan tidak memperhatikan karakter, potensi, serta kondisi di satuan pendidikan tersebut.
Berdasarkan uraian diatas, maka peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian. Adapun judul penelitiannya adalah "ANALISIS SOAL TRY OUT MATEMATIKA SEKOLAH DASAR DENGAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) MATEMATIKA SD/MI".