Skripsi Penggunaan Konsep Ruang Melalui Permainan Bintang Beralih Untuk Meningkatkan Penguasaan Arah Bagi Anak Tunagrahita ~ gudang makalah, skripsi dan tesis
HARAP DIBACA DULU !

Kami tidak bisa membuatkan skripsi/tesis/makalah, kami hanya sekedar menyediakan contoh-contoh file skripsi/tesis jadi sebagai bahan referensi dari skripsi/tesis yang sedang anda susun.

Cara pemesanan file-file referensi :
  • Tuliskan jenisnya (skripsi/tesis), jurusan, fokus penelitian dan alamat email anda, lalu kirimkan SMS ke : 0878-5103-3593 (bukan voice line, SMS only). Contoh : skripsi, akuntansi, penerapan activity based costing, xxxxxx@gmail.com.
  • Setelah pesan anda kami terima, kami akan mengirimkan lewat SMS judul-judul yang sesuai dengan request untuk anda pilih, sekaligus menginstruksikan untuk membayar ganti biaya pengetikan ke rekening kami di Bank MANDIRI No. Rek: 141-00-0649103-9 a/n: Santi Rahayu (bisa lewat transfer antar ATM, Internet Banking, SMS Banking atau Setor langsung dari Bank).
  • Jika anda telah selesai mentransfer, lakukan konfirmasi dengan mengirim SMS ke nomor 0878-5103-3593(bukan voice line, SMS only).
  • Apabila langkah-langkah diatas telah anda lakukan, kami akan segera mengirim TUGAS AKHIR, SKRIPSI atau TESIS sesuai dengan request anda (lengkap dari cover s/d daftar pustaka, bisa dalam format WORD atau PDF) melalui attachment (lampiran) ke alamat email yang anda berikan (maksimal 1 jam dari saat pengecekan transfer), sehingga anda tinggal mengeditnya.
Mohon maaf, dengan segala hormat kami tidak melayani :
• Komplain setelah lewat 2 hari dari tanggal pengiriman
• Pertanyaan-pertanyaan semacam : "Kalau saya telah mentransfer dananya, apa jaminan filenya akan dikirim?" (Dalam transaksi di dunia maya, kepercayaan adalah mutlak diperlukan). Jaminan kami adalah reputasi blog ini. Disamping itu, mungkin yang juga perlu ditanyakan adalah : "Kalau filenya telah dikirim, apa jaminan dana akan ditransfer?"
Sebagai catatan : kami tidak akan membocorkan identitas pemesan (nomor telepon, alamat email, dll.) karena itu staff kami tidak akan pernah menanyakan data pribadi anda seperti : nama, alamat, kampus tempat anda menuntut ilmu, dll. Kerahasiaan klien adalah yang terpenting bagi kami.

Terima kasih atas perhatiannya.

Skripsi Penggunaan Konsep Ruang Melalui Permainan Bintang Beralih Untuk Meningkatkan Penguasaan Arah Bagi Anak Tunagrahita

(Kode PEND-PLB-0002) : Skripsi Penggunaan Konsep Ruang Melalui Permainan Bintang Beralih Untuk Meningkatkan Penguasaan Arah Bagi Anak Tunagrahita Di SDLB Negeri X Di Kelas D IV C Tahun Pelajaran XXXX/XXXX

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Istilah Pendidikan Luar Biasa dalam Undang-Undang Republik Indonesia tentang Sistem Pendidikan Nasional Nomor 20 pasal 32 (Sisdiknas 2003) merupakan pendidikan bagi peserta didik yang memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti proses pembelajaran, baik karena fisik, emosional, mental, social, dan atau memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa.
Pasal 35 pernyataan umum tentang Hak-hak asasi manusia, menyatakan: “Setiap orang berhak atas taraf hidup yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan diri dan keluarganya, termasuk hak atas pangan, perumahan dan perawatan kesehatan suatu pelayanan sosial yang diperlukan dan berhak atas jaminan pada saat menganggur, menderita sakit cacat, menjadi janda, mencapai usia lanjut atau keadaan lain yang mengakibatkannya kekurangan penghasilan yang berada di luar kekuasaannya”. Hak setiap orang berbeda sesuai dengan kebutuhannya dan setiap kebutuhan manusia diupayakan untuk pemenuhannya. Sebagai contoh: eksesbilitas pelayanan umum (termasuk layanan pendidikan) bagi anak berkelainan adalah hak dan sekaligus kebutuhan yang harus dipenuhi agar hidup mereka lebih berdaya, berbakat dan berderajat.
Anak Tunagrahita mempunyai kemampuan intelektual yang terbatas, yang mengakibatkan mereka mengalami berbagai kesulitan dalam menjalankan kativitas kehidupan sehari-hari. Mereka mengalami hambatan dalam penyesuaian sosial, kepribadian, emosi dan khususnya dalam hal belajar. Salah satu kesulitan anak Tunagrahita dalam penyesuaian sosial seperti memahami konsep ruang, berupa kanan kiri, depan belakang, atas bawah atau lebih dikenal dengan orientasi ruang. Pengetahuan tentang konsep ruang perlu dikuasai oleh anak khususnya dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai contoh untuk mengenakan sepatu, memakai rok bagi perempuan, memakai celana bagi laki-laki, serta memakai singlet atau memakai pakaian dalam lainnya. Semua hal itu harus dipahami anak Tunagrahita, mana yang dimaksud dengan kanan kiri saat memakai sepatu, bagian depan dan belakang ketika mengenakan celana, rok serta memasang singlet. Mereka harus tahu bagian mana yang harus dimasukkan terlebih dahulu, semua itu harus dimiliki anak Tunagrahita melalui proses pembelajaran.
Proses pembelajaran juga akan berjalan dengan baik bila anak mengerti dan paham akan konsep ruang. Anak dengan mudah memahami materi yang diajarkan, sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai. Sebagai contoh penting pembelajaran tentang konsep ruang tersebut pada Bidang Studi Bahasa Indonesia pokok bahasan “Bunyi” dan sub pokok bahasan menentukan arah bunyi, pada pengajaran menulis, sub pokok bahasan Keterampilan Menulis. Untuk itu, pembelejaran tentang konsep ruang perlu diajarkan sejak dini. Sehingga, ketika guru memberi pelajaran yang berhubungan dengan konsep ruang, tidak ada yang mengalami kesulitan, baik kesulitan yang dihadapi anak untuk mengerti materi yang diajarkan atau pun kesulitan yang ditemui guru ketika memberikan penjelasan. Pemberian materi pelajaran diusahakan secara maksimal sesuai dengan kemampuan anak Tunagrahita. Perlu dilakukan pertimbangan dengan memperhatikan karakteristik yang bertujuan untuk tujuan pembelajaran.
Kelemahan perkembangan penggunaan konsep ruang anak Tunagrahita ringan dapat dinyatakan dalam bentuk kekurangan penguasaan arah yaitu arah kanan kiri, depan belakang, atas bawah.
Anak Tunagrahita ringan atau anak mampu didik adalah anak yang mempunyai tingkat IQ berkisar 50-70 sehingga mengalami hambatan dalam kecerdasan dan adaptasi sosialnya, namun mereka mempunyai kemampuan untuk berkembang dalam bidang pelajaran akademik, penyesuaian sosial dan kemampuan bekerja. (Moh. Amin, 1995:22)
Tingkat pencapaian umur kecerdasan atau umur mentalnya hanya sampai setaraf anak usia Sekolah Dasar Kelas VI (anak umur 12 tahun) dan masih dapat dilatih dalam bidang sosial atau intelektual dalam batas-batas tertentu.
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan di lapangan tentang anak Tunagrahita kelas D IV C, 4 orang perempuan yaitu Nk, Tm, Ak dan Nl, mereka mengalami masalah dengan konsep ruang, setelah dilakukan assesmen Nk mengalami masalah kanan kiri, depan belakang, serta kurang motivasi dalam belajar. Tm mengalami keraguan konsep atas bawah, depan belakang. Ak mengalami masalah dengan konsep kanan kiri, depan belakang. Nl mengalami masalah dengan konsep atas bawah, depan belakang. Berbagai macam metode telah dilakukan selama ini tetapi hasilnya belum optimal, sehingga proses belajar mengajar tidak berjalan dengan baik dan tujuan pembelajaran tidak tercapai. Guru memberikan metode demonstrasi, mendemonstrasikan sendiri tentang konsep ruang mempergunakan anggota tubuh seperti kepala, tangan, kaki, kemudian metode ceramah memberi penjelasan tentang aeah kanan kiri, atas bawah, depan belakang, anak mengalami kesulitan diam tidak merespon. Saat proses pembelajaran, guru memberikan sesuatu pertanyaan, pertanyaan tersebut diyakini dapat dijawab oleh anak tersebut, seperti: “Siapa yang mau menjawab angkat tangan kanan?”. Mereka akan mengacungkan tangan kanan dan tangan kiri secara bergantian dengan wajah yang tidak gembira, kebanyakan mereka ragu-ragu karena tangan kanan yang dimaksud oleh guru tidak diketahui atau tidak dipahami anak dengan benra. Kemudian Nk yang condong melepas sepatunya dan meletakkan di atas meja, kemudian guru menerangkan bahwa sepatu tidak boleh diletakkan di atas meja, dan guru meminta untuk memindahkan ke bawah meja, anak kelihatan bingung apa yang dimaksud atas dan bawah meja.
Demikian juga saat upacara bendera, saat guru memberikan aba-aba satu langkah ke depan, satu langkah kebelakang, satu langkah ke kiri atau kanan, angkat tangan ke atas turunkan ke bawah lagi, perhatikan ke depan, putar ke belakang, mereka tidak akan merespon sampai ditunjukkan langsung oleh guru.
Mereka juga cenderung suka melakukan sesuka hatinya saja, sehingga mereka saling mendorong dan guru pada akhirnya mendapat kesulitan untuk mengajak belajar kembali.
Permasalahan di atas perlu dicari permasalahannya, bagaimana caranya anak dapat memahami konsep ruang dengan pembelajaran yang menyenangkan, meningkatkan motivasi untuk belajar, mampu mengembangkan kreativitas, mendorong imajinasi, memperkuat daya ingat, menyesuaiakan diri dengan teman, melakukan dengan gembira, perlu dipikirkan pembelajran yang mengatasi permasalahan kehidupan sehari-hari tanpa menyimpang dari tujuan pembelajaran yaitu belajar.
Melalui permainan bintang beralih ini, anak dapat mengekspresikan diri sebebas mungkin dengan gerakan-gerakan yang tidak sulit dilakukan. Permainan menggunakan bentuk benda seperti bintang yang terdiri dari dua warna, hal ini memungkinkan anak bergembira mengambil benda warna, bergerak ke kanan ke kiri, depan belakang, menjangkau ke atas dan meletakkan ke bawah, anak kelihatan bingung apa yang dimaksud atas dan bawah meja.
Demikian juga saat upacara bendera, saat guru memberikan aba-aba satu langkah ke depan, satu langkah ke belakang, satu langkah ke kiri atau kanan, angkat tangan ke atas turunkan ke bawah lagi, perhatikan ke depan putar ke belakang, mereka tidak akan merespon sampai ditunjukkan langsung oleh guru. Mereka juga cenderung suka melakukan sesuka hatinya saja, sehingga mereka saling mendorong dan guru pada akhirnya mendapat kesulitan untuk mengajak belajar kembali.
Permasalahan di atas perlu dicari permasalahannya, bagaimana caranya anak dapat memahami konsep ruang dengan pembelajaran yang menyenangkan, meningkatkan motivasi untuk belajar, mampu mengembangkan kreativitas, mendorong imajinasi, memperkuat daya ingat, menyesuaiakan diri dengan teman, melakukan dengan gembira, perlu dipikirkan pembelajran yang mengatasi permasalahan kehidupan sehari-hari tanpa menyimpang dari tujuan pembelajaran yaitu belajar.
Melalui permainan bintang beralih ini anak dapat mengekspresikan diri sebebas mungkin dengan gerakan-gerakan yang tidak sulit dilakukan. Permainan menggunakan bentuk benda seperti bintang yang terdiri dari dua warna, hal ini memungkinkan anak bergembira mengambil benda warna, bergerak ke kanan ke kiri, depan belakang, menjangkau ke atas dan meletakkan ke bawah. Permainan tersebut dapat dilakukan di dalam atau di luar ruangan, tidak memakai tempat ruang khusus, dilakukan dengan berbagai bentuk gerakan seperti berdiri, berjalan, jongkok, dan meloncat. Melalui permainan ini diharapkan akan dapat menggunakan konsep ruang melalui permainan Bintang Beralih untuk meningkatkan penguasaan arah bagi anak Tunagrahita. Dan melihat latar belakang tersebut, maka penelitian ini diberi judul “Penggunaan Konsep Ruang Melalui Permainan Bintang Beralih Untuk Meningkatkan Penguasaan Arah Bagi Anak Tunagrahita di SDLB Negeri X di Kelas D IV C Tahun Pelajaran XXXX-XXXX”.

B. Rumusan Masalah
Sesuai dengan permasalahan yang dikemukakan, maka rumusan masalah dalam penelitian ini yakni “Apakah penggunaan konsep ruang melalui permainan bintang beralih dapat meningkatkan penguasaan arah bagi anak Tunagrahita ringan di SDLB Negeri X di Kelas D IV C ?”

C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan masalah yang telah dirumuskan di atas, maka tujuan penelitian yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah: Untuk mengetahui penggunaan konsep ruang melalui permainan bintang beralih untuk meningkatkan penguasaan arah bagi anak Tunagrahita ringan di SDLB Negeri X di Kelas D IV C Tahun Pelajaran XXXX-XXXX.

D. Manfaat Penelitian
Mengetahui dari hasil konsep ruang maka diperoleh beberapa manfaat penelitian:
1. Manfaat Teoritis
Peneliti mendapatkan bahan pemikiran yang berkaitan dengan proses penguasaan arah kanan kiri, depan belakang, dan atas bawah.
2. Manfaat Praktis
a. Siswa senang dan termotivasi pada pembelajaran konsep ruang untuk meningkatkan penguasaan arah.
b. Upaya menemukan pembelajaran penguasaan arah yang disesuaiakan dengan kebutuhan anak Tunagrahita ringan.