Mei 2010 ~ gudang makalah, skripsi dan tesis
HARAP DIBACA DULU !

Kami tidak bisa membuatkan skripsi/tesis/makalah, kami hanya sekedar menyediakan contoh-contoh file skripsi/tesis jadi sebagai bahan referensi dari skripsi/tesis yang sedang anda susun.

Cara pemesanan file-file referensi :
  • Tuliskan jenisnya (skripsi/tesis), jurusan, fokus penelitian dan alamat email anda, lalu kirimkan SMS ke : 0878-5103-3593 (bukan voice line, SMS only). Contoh : skripsi, akuntansi, penerapan activity based costing, xxxxxx@gmail.com.
  • Setelah pesan anda kami terima, kami akan mengirimkan lewat SMS judul-judul yang sesuai dengan request untuk anda pilih, sekaligus menginstruksikan untuk membayar ganti biaya pengetikan ke rekening kami di Bank MANDIRI No. Rek: 141-00-0649103-9 a/n: Santi Rahayu (bisa lewat transfer antar ATM, Internet Banking, SMS Banking atau Setor langsung dari Bank).
  • Jika anda telah selesai mentransfer, lakukan konfirmasi dengan mengirim SMS ke nomor 0878-5103-3593(bukan voice line, SMS only).
  • Apabila langkah-langkah diatas telah anda lakukan, kami akan segera mengirim TUGAS AKHIR, SKRIPSI atau TESIS sesuai dengan request anda (lengkap dari cover s/d daftar pustaka, bisa dalam format WORD atau PDF) melalui attachment (lampiran) ke alamat email yang anda berikan (maksimal 1 jam dari saat pengecekan transfer), sehingga anda tinggal mengeditnya.
Mohon maaf, dengan segala hormat kami tidak melayani :
• Komplain setelah lewat 2 hari dari tanggal pengiriman
• Pertanyaan-pertanyaan semacam : "Kalau saya telah mentransfer dananya, apa jaminan filenya akan dikirim?" (Dalam transaksi di dunia maya, kepercayaan adalah mutlak diperlukan). Jaminan kami adalah reputasi blog ini. Disamping itu, mungkin yang juga perlu ditanyakan adalah : "Kalau filenya telah dikirim, apa jaminan dana akan ditransfer?"
Sebagai catatan : kami tidak akan membocorkan identitas pemesan (nomor telepon, alamat email, dll.) karena itu staff kami tidak akan pernah menanyakan data pribadi anda seperti : nama, alamat, kampus tempat anda menuntut ilmu, dll. Kerahasiaan klien adalah yang terpenting bagi kami.

Terima kasih atas perhatiannya.

TESIS THE IMPLEMENTATION OF GENRE-BASED APPROACH IN THE TEACHING OF ENGLISH AT SMAN X AND ITS EFFECTS IN PROMOTING STUDENTS CRITICAL THINKING

(KODE : PASCSARJ-0042) : TESIS THE IMPLEMENTATION OF GENRE-BASED APPROACH IN THE TEACHING OF ENGLISH AT SMAN X AND ITS EFFECTS IN PROMOTING STUDENTS CRITICAL THINKING

CHAPTER I
INTRODUCTION

A. Background of Study
Twenty-first centuries comes and spreads great fear upon society to the changes it brings. The fast changing information, huge development of high technology devices and rapid growing economic condition cause worries among parents and teachers. Skills that were appropriate 20 years ago no longer prepare children for the world beyond school. Technological change has both created and destroyed jobs. Changes in society are accelerating so rapidly that it is difficult to assess what factual knowledge will be needed for the future. To be prepared for the challenge of the future, children will need skills that will give them control over their lives and their learning, for of their learning will be no end (Fisher, XXXX: vii).
The fact that society has also changed its worldviews, values and norms, urges the educational institutions to search and establish the most suitable way to educate the young generation. In order to prepare the students facing their future, students must have the skills to respond to their rapidly changing and increasingly complex environments. The educational implication of this is that teachers should focus on teaching skills essential to the gaining, using organizing and using information.
Through evaluation upon the world's past theories on education, the educators came up to the notion that it is time to teach students thinking skills. As Fisher states that the teaching of thinking skills is potentially one of the most valuable areas of educational research and development today. He also states (Fisher, XXXX: vii) that past theories tended to focus on simpler forms of learning. Children are often expected to learn scientific, mathematical and aesthetics skills and concepts without being helped to develop the tools of critical, independent, and rational thought, even though they were successful in generating many improvements in the teaching of basic skills. Today there is a greater emphasis on the process of learning, on investigation and problem solving, on reading for meaning, on the use of reasoning in writing, on study skills and on developing autonomous ways of learning. Reasons for this lie in the changing view of children, school, and society.
Regarding human life as a problem solving process and the long winding path that our next generation must successfully pass through, it can be concluded that they need to learn to think creatively, so they will be able to solve any kinds of problems in this unpredictable fast changing world, and for being able to think and become successful problem solver, they must involve and train critical and creative aspects of their minds, both the use of reason and the generation of ideas. Creative thinking supplies the context of discovery and the generation of hypothesis. Critical thinking provides the context of justifications, testing the acceptability of reason and proof.
In productive problem solving, one generates ideas (by creativity) and evaluates ideas (by criticality). Although creativity occurs first in the process, it's best to begin with a foundation of critical thinking because wise evaluation, in critical thinking, can prevent "creativity plus enthusiasm" from converting questionable ideas into unwise action. Critical thinking is "reasonably and reflectively deciding what to believe or do."... Critical thinking means making reasoned judgments. Basically, it is using criteria to judge the quality of something. In essence, critical thinking is a disciplined manner of thought that a person uses to assess the validity of something: a statement, news story, argument, research, etc (Ennis paraphrased by Beyer on www.asa3.org/ASA/education/thinkcritical.htm).
Critical thinking is an important and vital topic in modern education, as Piaget states,
The principal goal of education is to create men who are capable of doing new things, not simply repeating what other generations have done - men who are creative, inventive and discoverers. The second goal of education is to form minds which can be critical, can be verify and not accept everything they are offered (cited in Fisher, XXXX: 29)
Dewey pointed out that learning to think is the central purpose of education. More recently, at the XXXX education summit, the National Education Goals Panel identified the need for a substantial increase in "the proportion of college graduates who demonstrate an advanced ability to think critically, communicate effectively, and solve problems" (National Education Goals Panel, XXXX: 62).
The goal of improving critical thinking is also fundamental to environmental educators' efforts to create an environmentally literate citizen. In the face of complex environmental issues, environmental education does not advocate a particular solution or action, but instead facilitates a student's ability to draw on and synthesize knowledge and skills from a variety of subject areas to conduct inquiries, solve problems, and make decisions that lead to informed and responsible actions (UNESCO, 1978). Furthermore, being a critical thinker also consists in developing certain attitudes, such as desire to reason, willingness to challenge and a passion for truth (Fisher, XXXX: 66).
Unfortunately, in her landmark book The Skills of Argument (XXXX), psychologist Deanna Kuhn reported intensively studying hundreds of people from all walks of life. She found that over half the population cannot reliably exhibit even the most basic skills of general reasoning and argument.
In Indonesian academic discourse, critical thinking has also become a new educational issue, and this has been reflected in the National Development Program for the year XXXX-XXXX on education development. Section A of the program, about General Problems, paragraph six, mentions that one of the problems in the national education is that "the culture of critical thinking is not yet socialized...." (Depdiknas, XXXXf, WWW.DEPDIKNAS.GO.ID).
It seems educational system in Indonesia has not yet promoted this critical thinking skill as seen on http://www.pendis.depag.go.id webmaster@pendis.depag.go.id,
Sistem pendidikan di Indonesia tidak memberi ruang bagi anak didik untuk berpikir kritis. Hal ini berimplikasi pada rendahnya kreativitas pelajar di Indonesia. Demikian diungkapkan dosen Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) ITB, Yasraf Amir Piliang, pada talkshow 100 Tahun Kebangkitan Nasional "Selamatkan Indonesia dari Kemiskinan" di Kampus ITB Jln. Ganeca, Bandung, Kamis (22/5).
Menurut Yasraf, iklim belajar-mengajar yang tidak mengarahkan anak didik pada pembelajaran yang kritis akan mematikan hasrat siswa untuk kreatif. "Perlu ada strategi untuk memperbaiki pendidikan dasar dan menengah yang belum membuat anak-anak Indonesia menjadi seorang yang kritis," ungkapnya.
Hal serupa dikatakan staf ahli Dirjen Pendidikan Tinggi (Dikti) Asep Saefudin. Menurutnya, sistem pendidikan Indonesia cenderung mengarah pada feodalisme. Akibatnya, sistem pendidikan tersebut membuat anak didik kehilangan sarana untuk mengembangkan kreativitasnya. Sejatinya kreativitas dihasilkan dari pemikiran kritis anak didik
The description above tells us that students in Indonesia do not yet show their critical thinking skill which is very important to promote and improve their ways of learning and thinking in order to face the unpredictable challenge of the future. It's very regrettable fact since Indonesian's pluralistic society needs citizens who can fair-mindedly evaluate the relevance of different perspectives on complex problems. Additionally, making sound personal and civic decisions requires the ability to interpret accurately information filtered by media that emphasize promotion and imagery over reason.
Meanwhile, another urgent topic in the field of education in Indonesia is the importance and the need for English and the teaching of English in Indonesia, that have been explicitly stated in several official documents released by the government, especially those related to education. The first document is the Competence-Based English Curriculum released by the Department of National Education of Indonesia (Depdiknas, XXXX). In the rationale of this curriculum, it is stated,
Sebagai Bahasa yang digunakan oleh sebagian penduduk dunia, Bahasa Inggris telah siap untuk memegang peranan sebagai bahasa dunia. Selain menjadi bahasa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, bahsa ini dapat menjadi alat untuk tujuan ekonomi dan perdagangan, hubungan antar Negara, tujuan sosial budaya, pendidikan dan pengembangan karir bagi masyarakat. Penguasaan bahasa inggris merupakan syarat utama bagi kesuksesan perseorangan, masyarakat dan bangsa Indonesia dalam menjawab tantangan jaman di tingkat dunia. Penguasaan bahasa Ingrid dapat diperoleh dengan berbagai car a, namun kelihatannya pendidikan bahasa Inggris di sekolah merupakan media yang utama bagi siswa di Indonesia (Depdiknas, XXXX).
The curriculum further mentions the role of English in Indonesia as described below:
Di Indonesia, bahasa Inggris merupakan alat untuk memahami dan mengembangkan ilmu pengetehuan, teknologi, seni dan kebudayaan. Lebih lanjut, bahasa Inggris memiliki peranan yang sangat penting dalam membangun hubungan antara Indonesia dan negara-negara lain di berbagai bidang seperti perekonomian, perdagangan dan politik. Oleh karena itu, bahasa Inggris merupakan jalan untuk mempercepat kemajuan bangsa dan negara Indonesia (Depdiknas, XXXX; see a similar statement from the Director General of Secondary Education in Depdiknas XXXX, http://www.pdk.go.id/publikasi/Masadepan/I XVIII XXXX/bahasa inggris -1-thXVIII-XXXX)
Moreover, the rationale of the Competence-Based Curriculum also explicitly states:
Hasil penelitian membuktikan bahwa pendidikan bahasa Inggris di Indonesia masih jauh dari tujuan penguasaan keahlian bahasa yang diharapkan. Lulusan sekolah menengah masih belum mampu menggunakan bahasa Inggris untuk berkomunikasi. Lulusan sekolah tinggi masih belum mampu membaca buku teks berbahasa Inggris. Ada bebereapa faktor yang menyebabkan kegagalan ini dan banyak hal pula yang harus dilaksanakan untuk memperbaikinya. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan silabus yang tepat sesuai perkembangan jaman (Depdiknas, XXXX).
In order to overcome this problem, Department of National Education released the recent concept curriculum in XXXX to apply on Indonesian secondary education level (Senior High School) as followed:
Salah satu model terkini yang ada di dalam system pendidikan bahasa adalah yang dikemukakan oleh Celce-Murcia, Dornyei dan Thurrell (XXXX) yang kompatibel dengan pandangan teoritis bahwa bahasa adalah komunikasi, bukan sekedar seperangkat aturan. Implikasinya adalah bahwa model kompetensi berbahasa yang dirumuskan adalah model yang menyiapkan siswa untuk berkomunikasi dengan bahasa untuk berpartisipasi dalam masyarakat pengguna bahasa. Model ini dirumuskan sebagai Communicative Competence atau Kompetensi Komunikatif (KK)
It is further mentioned that
Dalam Kompetensi Komunikatif, kompetensi utama yang dituju oleh pendidikan bahasa adalah Discourse Competence atau Kompetensi Wacana (KW). Artinya, jika seseorang berkomunikasi baik secara lisan maupun tertulis orang tersebut terlibat dalam suatu wacana. Yang dimaksud dengan wacana ialah sebuah peristiwa komunikasi yang dipengaruhi oleh system yang dikomunikasikan, hubungan interpersonal pihak yang terlibat dalam komunikasi dan jalur komunikasi yang digunakan dalam satu konteks budaya. Makna apapun yang ia per oleh dan ia ciptakan dalam komunikasi selalu terkait dengan konteks budaya dan konteks situasi yang melingkupinya. Berpartisipasi dalam percakapan, membaca dan menulis secara otomatis mengaktifkan kompetensi wacana yang berarti menggunakan seperangkat strategi atau prosedur untuk merealisasi nilai-nilai yang terdapat dalam system-unsur bahasa, tata bahasa, isyarat-isyarat pragmatiknya dalam menafsirkan dan mengungkapkan makna (McCarthy dan Carter XXXX: 88).
This model of language teaching and learning has also offered another model as cited below,
Selain model kompetensi, sebuah model bahasa yang memandang bahasa sebagai komunikasi atau sebagai system (Halliday 1978) juga digunakan dalam kurikulum ini. Menurut pandangan ini, ketika seseorang berpikir tentang bahasa, minimal ada tiga aspek penting yang harus diperhitungkan, yakni konteks, teks, dan system bahasa.
The decision to use the model of language teaching above emerged through consideration and notification that during the final quarter of the twentieth century, cognitive revolution spelt its influence on second language education. Active construction of knowledge on the side of the learners was considered the core of learning, and language learning was viewed as active rule generation and transformation through exposure to large amount of input, rather than habit formation. Individualized, learner-centered learning was given an unprecedented emphasis under this perspective, and a cognitive, problem-solving approach was advocated as a viable language teaching approach. Despite the popularity of cognitive/constructive perspective to second language education, researchers like Hymes and Halliday pointed out the limitations of this perspective in downplaying the social aspect of language learning and initiated the sociocognitive perspective to second language education. Under this perspective, language learning was regarded as socially constructed, and its purpose was to enable self-expressing and get learners prepared for dealing with the authentic social interactions and discourse communities that learners would later encounter. Furthermore, learning is no longer restricted to linguistic aspects, but rather social, discourse and cultural aspects are also considered crucial components of learning (Gui Suk Park: XXXX on web.utk.edu genreteaching.doc).
The release of the XXXX English curriculum, which is underpinned by systemic functional linguistics (SFL) and involves the genre-based approach (GBA), indicates the Indonesian government's awareness of the necessity for the teaching of English which is functional and which can lead to students' ability in using the language in context. In another sense, Indonesian's Department of National Education realized that genre-based writing instructions as the heir of Hymes' communicative approaches to language teaching that emerged in the 1970s would be the best choice of a curriculum as it had worked very successfully in other big countries.
In Australia, as Cope, Kalantzis, et al. (cited in Myra Barrs on www.teachthinking.com) explain in their historical account, the genre movement began as a group of academic genre linguists who were critical of 'progressivist pedagogy' in teaching writing. This came up from the growing realization that writing was a key area of literacy learning and an essential route to educational achievement. Writing is a skill that is acquired more slowly and with more difficulty than reading, in addition, putting thoughts into writing involves embarking on what Vygotsky calls 'the longest journey that thought has to travel'. Translating inner speech, which is condensed and abbreviated in character, into writing, the most elaborate and detailed form of language requires the writer to spell out meanings as well as words.
Even though in its development, the genre linguists had their view reduced of what is involved in writing and in teaching writing, as they put all the emphasis on textual structures and linguistic features and left out the most essential element of writing: the writer's subject, the content, what is to be communicated. It was reformed by some revisionist genre linguists in Australia by promoting a more curriculum-based way of working: in Callaghan, et al. 'process-based' approach to teaching genre.
The aim is not just to teach the class to produce a generic text type. Rather it aims to use language to help teach the abstraction of the content knowledge and the skills of generalizing and synthesizing and hypothesizing (Callaghan XXXX: 201).
This recognition that writing has an important cognitive dimension, and is a basic means of thinking and learning is a positive move. Learning to write, in Halliday's words, is 'learning how to mean' - on paper. Meaning-making is at the heart of the process, and since these are the learner's meanings we are talking about, the learner needs to be engaged with the learning and with the writing.
Emig (1983 cited in Myra Barrs on www.teachthinking.com) describes writing as the 'complex evolutionary development of thought, steadily and graphically visible and available throughout as a record of the journey from jottings and notes to full discursive formulation.' This focuses on the development of a text, viewed not as routine drafting but as the development of thinking, suggests why a 'process writing' approach could be a helpful part of learning in any curriculum area.
This statement about writing as the development of thinking clearly provides teachers a media for teaching thinking to students through English language learning at school. So it can be concluded that by teaching writing to students, in the same time there is a chance to foster and develop thinking skill.
Additionally, genre pedagogies promise very real benefits for learners as they pull together language, content, and contexts, while offering teachers a means of presenting students with explicit and systematic explanations of the ways writing works to communicate (Christie & Martin, XXXX cited in Hyland, XXXX: 15). One advantage from using GBA, according to Hyland is that Genre-Based teaching facilitates critical understanding, GBA has the potential for aiding students to reflect on and critique the way that knowledge and information are organized and constructed in written English text. Understanding how texts are socially constructed and ideologically shaped help students to distinguish differences and provide them with the means of understanding their varied experiential frameworks.
In order to accomplish their purpose, genres generally move through a number of stages (Martin 1985 cited in Deriawanka on RELC Journal 32, XXXX: 38). And when GBA is implemented in Indonesian English language class using this Martin's 'wheel' model of genre literacy pedagogy, in one of its stage; the modellilng stage: presenting a text as an example of a genre and then analyzing its generic features (which may include function, structure, language, grammar, use of tenses and so on), students are required to understand contents of the text.
The process of understanding the text involves critical thinking skill. For example when telling a story such as Goldilocks and the three bears (Narrative genre), a teacher might ask the following questions: What did you think of the story? Was Goldilocks good or bad? Why? These kinds of questions are categorized as evaluation process which Bloom (in Bloom's taxonomy of cognitive goals) associates to be synonymous with the term critical thinking (Fisher, XXXX: 69). Modeling stage is followed by 'joint construction of a new text in the same genre' (or shared writing) and then by 'independent construction of text', in this final stage students are required to be able producing a text, the writing process which experienced writers use are the processes will help young children develop their writing/thinking skills
The writing process begins with thinking about the nature of the message writing should take. At this initial stage such as audience, purpose and form should be considered. Writing activities should have a purpose. Such purposes for writing might include: to amuse, to argue, to discuss, to describe, to recount, to remind, to report, to persuade or to touch the emotions (Fisher, XXXX: 202). This statement is line with the theory of genre pedagogy, genre theorists place participant relationships at the heart of language use and assume that every successful text will display the writers' awareness of its context and the readers who form part of that context (Hyland, XXXX in Gui Suk Park: XXXX on web.utk.edu genreteaching.doc).
And when it comes to the Exposition genre or Argumentative genre, the students will be challenged to find facts and construct arguments for why a thesis has been proposed. Skill in argumentation and, spoken and written has been considered as one of critical thinking disposition (Ennis, 1987 cited in Emilia, XXXX: 59) and argumentative writing has thus been considered to be critical to challenge student's critical thinking.
The above explanation about the need for teaching students thinking skill, critical thinking particularly and Indonesian Department of National Education's decision to involve Genre-Based Approach as the right curriculum to apply in English language learning in secondary level of education in Indonesia, can be seen as two related subjects. In other words, GBA as a writing product oriented can be a media to promote thinking skill, since writing involve thinking capacity in its process, especially when the students learn about argumentative genre such as Analytical and Hortatory Exposition and Discussion Genre text. They are required to construct arguments, argument is the offering of reasons for a belief, and it also aims at discovering the truth by exposing belief to the light of reason. To weigh arguments before reaching a balance judgment, to carefully examine experience, asses' knowledge and ideas, students must be able think critically (Fisher, XXXX: 66). In addition, GBA helps the students to understand and criticize how information written and produced in English text.
This study with the title "The Implementation of Genre-Based Approach in the Teaching of English at SMA Negeri 1 X and Its Effects in Promoting Students' Critical Thinking" tries to see and reveal the clear description on how the Genre-Based approach when implemented in Indonesia's senior high school, especially in SMA Negri 1 X. And how does the implementation of GBA affect the promotion of student's critical thinking. The reason in choosing this school is, as the writer lives in X as a teacher, highly believes that the teachers and the students of SMA Negri 1 X are capable to understand and to apply GBA in their English class. Their capability is proven as SMA N 1 X is considered to be the best school in local district of X viewed from the fact that it has the highest rank of score for almost all of academic subject matters especially in English in X regency examination in XXXX/XXXX among high schools. Another proof is SMA Negri 1 X has succeeded to win the X high school debate competition for several years. This success was a result of their professional and progressive development.
Furthermore, the study describes to what extent Genre-Based Approach is understood and implemented in the teaching of English and to what extent does it affect students' critical thinking. Thus, this reaserach was conducted on each component included in GBA such as: (1) The teaching and learning objectives; (2) Model of syllabus; (3) The strategies and procedure in teaching of Exposition and Discussion genre in the process of teaching and learning activities; (4) The teachers' role, and (5) The students' role in the process of teaching and learning activities using GBA. To get further description, the research also observed teachers' perception on Genre-Based Approach in the teaching and learning of English and in promoting students' critical thinking. And at last, the research observed indicators of students' critical thinking ability.

B. Problem Statements
Based on the background of study the problem statements in this study are:
1. How is the implementation of Genre-Based Approach in the teaching of English in SMA Negri 1 X?
2. To what extent does the implementation GBA promote students' critical thinking?

C. The Objectives of the Study
Answering the problem statements above, this research has certain objectives. Those are:
1. To get the clear description of the implementation and identifies effectiveness teaching learning activities of Genre-Based Approach in the teaching of English.
2. To know the effects of the implementation of Genre-Based Approach in promoting high school students' critical thinking skill.
3. To figure out the influence of this critical thinking skill on developing student's attitudes to think critically or reasonably to the extent that students are able carefully to examine experience, assess knowledge and ideas, and to weigh arguments before reaching a balanced judgment

D. The Benefits of the Study
Hopefully, from this study, there is a complete description about the implementation of Genre-Based Approach in SMA Negri 1 X, for the writer; certainly this study will enrich her life with such good experience in searching and developing knowledge to be a better person. For the school, it can give a clear view of the strengths and weaknesses of this approach in the teaching and learning English, it will also enable the school, the headmaster, the teachers and students to decide next strategies or the right steps in developing the teachers and students English competence, specially strategies on how to develop and increase students' critical thinking.
In a broader field, I hope this study will give a contribution on changing the way teaching students about English, not just provide the students to master the language skill but it is also important for teachers to teach students to think and specially to think critically.

TESIS PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN QUANTUM LEARNING DENGAN SOFTWARE COMPUTER ALGEBRAIC SYSTEM (CAS) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA

(KODE : PASCSARJ-0041) : TESIS PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN QUANTUM LEARNING DENGAN SOFTWARE COMPUTER ALGEBRAIC SYSTEM (CAS) TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat sekarang ini, menyebabkan semakin berkembangnya dunia pendidikan. Pendidikan memegang peranan yang sangat penting dalam menciptakan manusia berkualitas. Sesuai dengan fungsi Pendidikan Nasional adalah mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggungjawab. (UU RI No. 20 Tahun XXXX)
Menurut Laporan The Third International Mathematics and Science Study (IEA, XXXX) yang menyatakan bahwa di antara 38 negara peserta, prestasi siswa Indonesia pada urutan ke-33 untuk IPA dan ke-34 untuk Matematika. Kemampuan lainnya ditunjukkan melalui data UNESCO (XXXX) tentang peringkat Indeks Pengembangan Manusia (Human Development Index), yaitu komposisi dari peringkat pencapaian pendidikan, kesehatan, dan penghasilan per kepala yang menunjukkan bahwa indeks pengembangan manusia Indonesia semakin menurun. Di antara 174 negara di dunia, Indonesia menempati urutan ke-102 pada tahun XXXX, ke-99 pada tahun XXXX, ke-107 pada tahun XXXX, dan ke-109 pada tahun XXXX. Data yang dilaporkan The World Economic Forum, Swedia (XXXX), menunjukkan bahwa Indonesia memiliki daya saing yang rendah, yaitu menduduki urutan ke-37 dari 57 negara yang disurvei di dunia. Sementara itu, hasil pengukuran daya serap kurikulum secara nasional oleh Direktorat Pendidikan tahun XXXX/XXXX menunjukkan bahwa rata-rata daya serap kurikulum secara nasional masih rendah, yaitu 5,1 untuk lima mata pelajaran, termasuk mata pelajaran matematika.
Jika dianalisis penyebab bisa dari siswa, guru, sarana dan prasarana maupun model pembelajaran yang digunakan. Motivasi siswa yang rendah, kinerja guru yang kurang baik dapat juga sebagai penyebab kurang berhasilnya pembelajaran. Proses pembelajaran yang kurang ditunjukkan dengan kurang aktifnya siswa dalam berinteraksi dalam proses pembelajaran.
Berdasarkan hal tersebut di atas, maka pembelajaran matematika tidak boleh diartikan hanya terdapat keharusan menyampaikan konsep, prinsip, hukum dan teori tetapi juga harus menekankan bagaimana cara untuk memperoleh konsep, prinsip, hukum, dan teori tersebut. Agar dapat memperoleh konsep, prinsip, hukum dan teori dengan baik maka siswa perlu dilatih untuk mampu mengamati, mengelompokkan, menafsirkan, meramalkan, meneliti dan mengkomunikasikan.
Guru dalam proses belajar untuk meningkatkan prestasi belajar siswa seharusnya tidak hanya memiliki kemampuan mengembangkan ilmu pengetahuan saja, tetapi lebih pada memiliki kemampuan untuk melaksanakan pembelajaran yang menarik dan bermakna bagi siswa. Menurut Sugiyanto (XXXX) tugas seorang guru adalah menjadikan pelajaran yang sebelumnya tidak menarik menjadikan menarik, yang dirasakan sulit menjadi mudah, yang tadinya tak berarti menjadi bermakna. Peran guru dalam pembelajaran diharapkan dapat dilaksanakan secara optimal sebagai sumber belajar, fasilitator, pengelola demonstrator, pembimbing, motivator dan evaluator.
Model atau strategi pembelajaran yang dikembangkan para ahli dalam usaha mengoptimalkan hasil belajar siswa. Diantaranya adalah Model Pembelajaran Quantum Learning. DePorter dkk (XXXX) Quantum Learning adalah Orkestrasi bermacam-macam interaksi yang ada di dalam dan sekitar momen belajar. Interaksi-interaksi ini mencakup unsur-unsur belajar efektif yang mempengaruhi kesusksesan siswa. Interaksi-interaksi ini dapat mengubah kemampuan dan bakat alamiah siswa menjadi cahaya yang akan bermanfaat bagi siswa sendiri dan orang lain. Menurut Sugiyanto (XXXX) Tujuan jangka panjang kegiatan pembelajaran adalah membantu siswa mencapai kemampuan secara optimal untuk dapat belajar lebih mudah dan efektif di masa datang. Model pembelajaran adalah kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk untuk mencapai tujuan belajar tertentu, dan berfungsi sebagai pedoman pembelajaran dalam segala kegiatan proses aktivitas pembelajaran dan media pembelajaran yang digunakan.
Salah satu media pembelajaran untuk mengatasi menurunnya prestasi belajar matematika, dengan media pembelajaran modern yang sangat populer digunakan dalam dunia pendidikan adalah komputer. Komputer digunakan sebagai salah satu pilihan penggunaan media pendidikan yang sifatnya dapat mengakses berbagai macam data. Palgunadi (XXXX) menyebutkan bahwa Software Computer Algebraic System (CAS) adalah perangkat lunak yang mampu menghitung (secara numeric atau simbolik) berdasarkan kaidah matematika dan dapat menghubungkan mata pelajaran dengan situasi dunia nyata. Komputer mempunyai kemampuan yang tinggi sekali untuk pengajaran, lebih-lebih dalam hal pengukuran dan pemberian tes yang merupakan bagian dari pengajaran. Berbagai kemudahan dengan fasilitas yang ada di dalamnya dapat memotivasi siswa untuk belajar. Fasilitas yang ada dalam komputer diantaranya adalah media software Computer Algebraic Sistem. Sofware pembelajaran komputer ini sudah banyak didapatkan dan dapat dibuat melalui pelatihan-pelatihan. Dengan pembelajaran menggunakan software pembelajaran komputer ini siswa akan terlibat secara aktif dan belajar mandiri untuk mengamati di pokok bahasan Trigonometri.
Pokok bahasan trigonometri dianggap oleh sebagian siswa pelajaran yang sulit, banyak rumus-rumus yang harus dihafal sehingga nilai prestasi dalam pokok bahasan trigonometri banyak yang menurun.

B. Identifikasi Masalah
Suatu kegiatan belajar mengajar hendaknya menggunakan model yang sesuai dengan pengajaran dan materi yang diajarkan. Pembelajaran dengan berbagai model mengajar telah diterapkan selama ini ternyata memungkinkan munculnya berbagai masalah. Di antara masalah-masalah yang mungkin muncul dapat diidentifikasikan sebagai berikut :
1. Rendahnya prestasi belajar matematika siswa, ada kemungkinan disebabkan oleh model pembelajaran yang dilakukan guru. Terkait dengan hal tersebut muncul permasalahan yang menarik untuk diteliti, yaitu apakah pemilihan model pembelajaran yang sesuai dan tepat oleh guru dapat meningkatkan kualitas hasil belajar matematika siswa.
2. Pembelajaran yang selama ini berjalan masih bersifat pembelajaran strukturalistik : guru memimpin, subyek-subyek terpisah, mengingat- menghafal, motivasi eksternal (nilai), tergantung aturan-aturan otokritik, terpisah sekolah terpisah dari kehidupan nyata, memperlakukan setiap siswa secara merata. Terkait dengan hal ini, dapat diteliti bagaimana merancang model pembelajaran menyenangkan dengan media pembelajaran, sehingga meningkatkan prestasi belajar matematika.
3. Suatu model pembelajaran yang digunakan oleh guru belum tentu efektif untuk semua siswa. Bisa jadi model pembelajaran tersebut efektif untuk siswa yang mempunyai motivasi belajar siswa tinggi tetapi tidak efektif untuk siswa yang mempunyai motivasi belajar siswa sedang dan rendah atau pun sebaliknya. Terkait dengan hal tersebut, perlu diteliti apakah pengaruh model pembelajaran Quantum Learning dengan software Computer Algebraic System (CAS) terhadap prestasi belajar ditinjau dari motivasi belajar siswa SMA Kabupaten X.

C. Pemilihan Masalah
Suatu penelitian tidak mungkin dilakukan dengan banyak pertanyaan penelitian dalam waktu yang sama. Oleh karena itu dalam penelitian ini, peneliti hanya ingin melakukan penelitian yang terkait dengan permasalahan ketiga, yaitu yang terkait dengan model pembelajaran yang menyenangkan dengan media pembelajaran sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar matematika.

D. Pembatasan Masalah
Dari masalah diatas, ada dua hal yang perlu dipersoalkan. Hal pertama adalah model pembelajaran dan yang kedua motivasi belajar siswa. Untuk penelitian ini akan diteliti pengaruh model pembelajaran matematika dan motivasi siswa terhadap prestasi pokok bahasan trigonometri. Agar penelitian dapat dijalankan dengan baik, maka dilakukan pembatasan-pembatasan sebagai berikut :
1. Penelitian dilakukan di SMA Negeri 2 X, SMA Negeri 1 Y, SMA Negeri 1 Z dan SMA Negeri 1 R pada tahun ajaran XXXX/XXXX semester genap.
2. Karakteristik sekolah yang dilihat adalah berdasarkan hasil prestasi Ujian Nasional Tahun pelajaran XXXX/XXXX yaitu tinggi, sedang dan rendah.
3. Model pembelajaran yang digunakan adalah model pembelajaran Quantum Learning dengan software Computer Algebraic System (CAS) dan model pembelajaran matematika strukturalistik. Model pembelajaran Quantum Learning dengan software Computer Algebraic System (CAS) adalah pendekatan pembelajaran yang membuat situasi pembelajaran menyenangkan menghubungkan mata pelajaran dengan situasi dunia nyata. Sedangkan model pembelajaran Strukturalistik adalah yaitu seorang guru aktif mengajarkan matematika kemudian memberi contoh dan latihan, siswa berfungsi pendengar, mencatat dan mengerjakan latihan yang diberikan guru.
4. Penggunaan media software komputer dalam pembelajaran matematika dibatasi pada materi yang sesuai dengan menggunakan Computer Algebraic System yang telah ada dan program tersebut siap pakai salah satunya dengan program Maple.
5. Hasil belajar matematika siswa dibatasi kemampuan siswa dalam mengerjakan seperangkat soal latihan pada materi Trigonometri untuk siswa kelas X semester genap tahun pelajaran XXXX/XXXX.

E. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah, maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut :
1. Apakah prestasi belajar siswa yang menggunakan model pembelajaran Quantum Learning dengan software Computer Algebraic System lebih baik dari pada prestasi belajar siswa yang menggunakan model pembelajaran strukturalistik ?
2. Apakah prestasi belajar siswa yang mempunyai motivasi tinggi lebih baik dari pada prestasi belajar siswa yang motivasi sedang atau rendah dan apakah prestasi belajar siswa yang mempunyai motivasi sedang lebih baik dari pada prestasi belajar siswa yang mempunyai motivasi rendah ?
3. Pada masing-masing klasifikasi motivasi siswa, apakah model pembelajaran Quantum Learning dengan software Computer Algebraic System lebih baik dari pada model pembelajaran strukturalistik pada prestasi belajar siswa ?

F. Tujuan Penelitian
Tujuan yang diharapkan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui :
1. Apakah penggunaan model pembelajaran Quantum Learning dengan software Computer Algebraic System (CAS) dalam pembelajaran matematika pada pokok bahasan trigonometri menghasilkan prestasi yang lebih baik dibandingkan menggunakan model pembelajaran strukturalistik terhadap hasil belajar matematika.
2. Manakah yang memberikan prestasi yang lebih baik, antara siswa yang mempunyai motivasi tinggi, sedang dan rendah dalam mempelajari pokok bahasan trigonometri.
3. Apakah ada interaksi antara penggunaan model pembelajaran dan motivasi belajar siswa terhadap prestasi belajar matematika pada pokok bahasan trigonometri.

G. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian yang diharapkan dari penelitian ini adalah :
1. Memberikan informasi kepada guru atau calon guru matematika tentang penggunaan model pembelajaran matematika dengan model pembelajaran
Quantum Learning dengan software Computer Algebraic System (CAS) dalam meningkatkan prestasi belajar matematika siswa.
2. Memberikan informasi tentang pengaruh motivasi belajar terhadap prestasi belajar matematika siswa.
3. Sebagai bahan pertimbangan dan masukan bagi peneliti sejenis.

TESIS KEEFEKTIFAN PEMBELAJARAN DENGAN MENGGUNAKAN SOFTWARE KOMPUTER TERHADAP HASIL BELAJAR PADA BIDANG STUDI MATEMATIKA

(KODE : PASCSARJ-0040) : TESIS KEEFEKTIFAN PEMBELAJARAN DENGAN MENGGUNAKAN SOFTWARE KOMPUTER TERHADAP HASIL BELAJAR PADA BIDANG STUDI MATEMATIKA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Dalam ruang lingkup pembangunan nasional di bidang pendidikan, salah satu jenis pendidikan pada tingkat menengah atas adalah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan serta membentuk watak dan peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan bangsa, bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik agar manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab (UUSPN nomor : 20 tahun XXXX, Pasal 3) Pendidikan kejuruan merupakan pendidikan menengah yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang tertentu (UUSPN nomor : 20 tahun XXXX, Pasal 15 penjelasan).
Tujuan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) adalah Sekolah Menengah Kejuruan bagian subsistem dari pendidikan menengah bertujuan menyiapkan siswa/ tamatan : (1) Memasuki lapangan kerja serta dapat mengembangkan sikap profesional; (2) Mampu memilih karir, mampu berkompetensi, dan mampu mengembangkan diri; (3) Menjadi tenaga kerja tingkat menengah untuk mengisi kebutuhan dunia kerja pada saat ini maupun masa yang akan datang; (4) Menjadi warga Negara yang produktif, adaptif, dan kreatif. (Kurikulum SMK, Edisi XXXX :1).
Oleh karena itu, tantangan kita pada masa yang akan datang ialah meningkatkan daya saing dan keunggulan kompetitif di semua sektor, baik sektor riil maupun moneter, dengan mengandalkan pada kemampuan SDM, teknologi, dan manajemen tanpa mengurangi keunggulan komparatif yang telah dimiliki bangsa kita. David W. Johnson. and Roger T (XXXX:26 ), mengatakan bahwa pola interaksi dengan berkompetisi adalah yang paling dominan, dimana siswa akan mencoba melakukan yang lebih baik dari siswa lain. Kompetisi ini diharapkan sudah mulai ketika siswa masuk sekolah dan tumbuh lebih kuat karena kemajuan sekolah.
Terjadinya perdagangan bebas harus dimanfaatkan berbagai aspek kehidupan, termasuk aspek pendidikan, dimana pendidikan diharuskan mampu menghadapi perubahan yang cepat dan sangat besar dalam tantangan pasar bebas, dengan melahirkan manusia-manusia yang berdaya saing tinggi dan tangguh. Sebab diyakini, daya saing yang tinggi inilah agaknya yang akan menentukan tingkat kemajuan, efisiensi dan kualitas bangsa untuk dapat memenangi persaingan era pasar bebas yang ketat tersebut.
Oleh karena itulah, kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang semula berbasis sekolah (school based) dan mata pelajaran (subject matter), mulai tahun XXXX disesuaikan menjadi kurikulum berbasis kompetensi ditekankan agar siswa yang mengikuti pendidikan di sekolah memperoleh kompetensi yang diinginkan sesuai dengan tuntutan dunia kerja, serta kecenderungan perkembangan IPTEK di masa yang akan datang dengan tetap mengacu kepada ketentuan-kententuan yang berlaku.
Sejalan dengan pemikiran di atas, dengan (Peraturan Mendiknas No.24 Tahun XXXX : 181) Tentang Standar Isi dan Standar Kompetensi Untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah antara lain:
(1) Matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi modern, (2) Matematika merupakan sarana komunikasi sains tentang pola-pola yang berguna untuk melatih berfikir logis, kritis, kreatif dan inovatif, (3) Pendekatan pemecahan masalah merupakan fokus dalam pembelajaran matematika yang mencakup masalah tertutup dengan solusi tunggal, (4) Dalam setiap kesempatan, pembelajaran matematika hendaknya dimulai dengan pengenalan masalah yang sesuai dengan situasi (contextual problem), (5) Untuk meningkatkan keefektifan pembelajaran, sekolah diharapkan menggunakan teknologi informasi dan komunikasi seperti komputer, (6) Penguasaan mata pelajaran matematika bagi peserta didik untuk melatih berfikir logis, analitis, sistematis, kritis, kreatif dan inovatif yang difungsikan untuk mendukung pembentukan kompetensi program keahlian.
Realisasi di lapangan secara umum dirasakan oleh Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), antara lain : (1) Dalam rangka standar kompetensi matematika SMK minimal yang harus dimiliki dan dikuasai oleh siswa SMK adalah materi-materi matematika dengan memperhatikan struktur keilmuan, tingkat kedalaman materi, serta sifat esensial materi dan keterpakaiannya dalam kehidupan sehari-hari. (2) Materi yang perlu dipelajari dan dikuasai siswa adalah operasi bilangan real, aproksimasi kesalahan, persamaan dan pertiksamaan, matriks, program linier, logika matematika, relasi dan fungsi, barisan dan deret geometri, dimensi dua dan tiga, peluang, statistika materi tersebut merupakan materi minimum yang harus dipelajari dan dikuasai oleh seluruh siswa SMK pada semua program keahlian.
Setiap objek pengajaran matematika memiliki tingkat kesulitan yang menunjuk kemampuan kognitif yang berbeda. Perlu diketahui, standar kelulusan Sekolah Menengah kejuruan (SMK) secara nasional sangat rendah dibandingkan dengan negara berkembang lain. Hasil penelitian Trends International Mathematics and Science Study (TIMSS, XXXX) menunjukkan bahwa penguasaan matematika siswa Indonesia berada di peringkat 13 terbawah yaitu ranking 37 dari 49 negara. (http://nees.ed.gov/timss /results07 math07.asp). Garfield, J. (XXXX), mengatakan bahwa salah satu cara bagi para guru agar siswa belajar secara aktif dalam kelas adalah dengan memberikan kesempatan bagi siswa untuk belajar bersama-sama dalam kelompok-kelompok kecil. 1 (1)
Diakui atau tidak, matematika adalah sesuatu hal yang tidak mudah untuk dimengerti oleh setiap siswa, sehingga mereka lebih sering membuat kesalahan yang menyebabkan lebih sering pula mereka mendapat nasehat, peringatan, atau mungkin hukuman atau sanksi dari pada mendapat pujian. Yang menjadi masalah adalah masih banyak proses pembelajaran yang menggunakan paradikma mengajar, yaitu guru sebagai sumber belajar yang mengajari siswa sehingga siswa cenderung pasif yang akibatnya sering mengalami kesulitan dalam memahami konsep, menerapkan rumus-rumus dan kesulitan dalam menyelesaikan soal-soal atau bahkan penerapan dalam kehidupan sehari-hari.
Maka pengajaran matematika memerlukan strategi mengajar tersendiri yang sesuai dengan objek yang dipelajari. Dengan demikian siswa akan memiliki ketrampilan operasional dalam menyelesaikan matematika. Seperti pada materi logika. Sebenarnya materi ini tidaklah sulit untuk dipahami apabila peserta didik menguasai konsep, namun kebanyakan siswa masih banyak melakukan kesalahan. Model Pembelajaran yang seharusnya senantiasa merupakan proses kegiatan interaksi guru dan siswa (Sardiman, XXXX:14).
Setiap pengajar diharapkan tidak hanya menggunakan satu macam model pembelajaran. Hendaknya lebih bervariasi agar siswa lebih mudah dalam memahami suatu materi tanpa harus dipaksa untuk mendengarkan, mencatat atau menghafal kemudian mengerjakan sesuai contoh. Salah satu model pembelajaran yang banyak digunakan pendidik yaitu model pembelajaran langsung di dalam pendekatan konvensional, guru memegang peranan utama dalam menentukan isi dan urutan langkah penyampaian isi atau materi pelajaran tersebut pada siswa. Kegiatan proses belajar mengajar terpusat kepada guru sebagai pemberi informasi. Dalam mengajar, guru cenderung mengandalkan metode ceramah dan guru sangat mendominasi karena guru menjadi pusat informasi. Yang selama ini dipakai tentu tidak akan pernah menyelesaikan permasalahan yang ada, salah satu kelemahannya didesain untuk mencapai pengetahuan deklaratif maupun pengetahuan prosedural.
Robert Q. Berry, Linda Bol, Suennane E. McKinney (XXXX), mengatakan bahwa ada enam prinsip yang harus dimiliki oleh seorang pendidik dalam rangka meningkatkan SDM yang berkualitas. yakni : penguasaan, kurikulum, pengajaran, pelajaran, penilaian dan tehnologi. 4 (1)
Untuk mencapai pengetahuan yang lebih tinggi diperlukan upaya misalnya dengan menggunakan alat bantu media pembelajaran dengan software komputer. Karena pengetahuan yang tinggi lebih abstrak sehingga perlu upaya guru untuk menjadikan sesuatu yang abstrak tersebut menjadi lebih kongkrit. Sedangkan media pembelajaran dengan software komputer akan memungkinkan sesuatu yang abstak lebih kongkrit. Dalam kenyataan pada diri siswa sering terjadi kejenuhan dalam belajar matematika. Salah satu solusinya adalah dengan memanfaatkan media. Namun media pendidikan hanya untuk verbalisme belaka sehingga sifat media yang hanya digunakan sebagai alat bantu dan siswa hanya sebagai penonton dari media yang digunakan gurunya. Dalam hal ini media hanya dianggap sebagai alat bantu visual, yaitu gambar, model, objek dan alat-alat lain yang dapat memberikan pengalaman kongkrit, motivasi belajar serta mempertinggi day a serap dan retensi belajar siswa. Alat bantu yang demikian masih terdapat kelemahan yaitu : 1) Terlalu memusatkan perhatian pada alat bantu, 2) Kurang memperhatikan aspek desain, pengembangan pembelajaran (instruction) produksi dan evaluasi (Arief S.Sadiman, dkk XXXX:7). Oleh karena itu media pembelajaran yang digunakan sebaiknya bersifat sebagai alat bantu pembelajaran dan dapat meningkatkan partisipasi siswa dalam proses pembelajaran.
Media pembelajaran yang baik diharapkan dapat mencangkup aspek visual, auditif dan motorik. Hal ini bertujuan agar memudahkan siswa dalam belajar dan menanamkan konsep. Semakin banyak indera anak yang terlibat dalam proses belajar maka semakin mudah anak belajar dan semakin bermakna. Materi pelajaran matematika yang bersifat deduktif dengan pendekatan yang logis akan sangat bermanfaat jika menggunakan multimedia sebagai sarana pembelajaran.
Salah satu media pembelajaran modern yang sangat populer digunakan dalam dunia pendidikan adalah komputer. Komputer digunakan sebagai salah satu pilihan penggunaan media pendidikan karena sifatnya yang dapat mengakses berbagai macam data. John J Longkutoy (1985:23), menyebutkan bahwa Komputer diciptakan untuk membatu manusia dalam hal pemecahan persoalan, terutama yang rumit dan banyak jumlahnya serta jenisnya. Mempunyai kemampuan yang tinggi sekali untuk pengajaran, lebih-lebih dalam pengukuran dan pemberian tes yang merupakan bagian dari pengajaran. Berbagai kemudahan dengan berbagai fasilitas yang ada di dalamnya dapat merangsang (motivasi) siswa untuk belajar. Fasilitas yang ada dalam komputer diantaranya adalah software pembelajaran. Software pembelajaran komputer ini sudah banyak didapatkan dan dapat pula dibuat melalui pelatihan-pelatihan. Dengan pembelajaran menggunakan software pembelajaran komputer ini siswa akan terlihat secara aktif dan mandiri untuk mengamati, menemukan konsep pokok bahasan matematika.
Berdasarkan latar belakang masalah tersebut maka mendorong penulis untuk mengadakan penelitian lebih lanjut tentang "Efektifitas pembelajaran dengan menggunakan software komputer terhadap hasil belajar bidang studi matematika ditinjau dari motivasi belajar siswa SMK Kabupaten X".

B. Identifikasi Masalah
Suatu kegiatan belajar mengajar hendaknya menggunakan pendekatan dan metode yang sesuai dengan pengajaran dan materi yang diajarkan. Pembelajaran dengan berbagai metode mengajar yang telah diterapkan selama ini ternyata memungkinkan munculnya berbagai masalah. Di antara masalah-masalah yang mungkin muncul dapat diindentifikasi sebagai berikut :
1. Pembelajaran matematika di kelas pada umumnya guru mendominasi proses belajar mengajar dengan menerapkan strategi klasikal, ceramah dan siswa menerima materi pelajaran secara pasif. Ada kemungkinan hal tersebut disebabkan model Pembelajaran yang kurang tepat. Terkait dengan hal ini, muncul permasalahan yang menarik untuk diteliti, yaitu apakah pemilihan model pembelajaran yang sesuai dan tepat oleh guru dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa?
2. Banyak faktor yang mempengaruhi rendahnya hasil belajar siswa, baik dari dalam diri siswa maupun faktor dari luar siswa, sehingga faktor mana yang sangat berpengaruh perlu dicari (dideteksi) untuk mengatasinya. Ada kemungkinan faktor yang sangat berpengaruh disebabkan rendahnya motivasi belajar siswa. Berkenaan dengan hal ini, perlu diteliti apakah motivasi berpengaruh terhadap hasil belajar matematika siswa ?
3. Pembelajaran matematika di SMK pada umumnya disajikan tanpa menggunakan media/peraga. Jika dengan menggunakan media/peraga pada umumnya hanya sederhana sehingga siswa kurang memahami materi yang dipelajari. Berkenaan dengan hal ini, perlu diteliti apakah penggunaan media dapat meningkatkan hasil belajar matematika siswa lebih baik ?

C. Pembatasan Masalah
Sehubungan dengan masalah-masalah di atas, agar permasalahan tidak berkembang lebih jauh, maka masalah yang dibahas dalam penelitian ini dibatasi sebagai berikut :
1. Penggunaan media komputer dalam model pembelajaran langsung dibatasi pada penggunaan software komputer microsoft office power point pada pokok bahasan logika.
2. Motivasi belajar dalam pembelajaran matematika dibatasi pada motivasi siswa (tinggi, sedang, rendah) dalam mempelajari dan mengikuti pembelajaran matematika di sekolah.
3. Hasil belajar matematika siswa dibatasi kemampuan siswa dalam mengerjakan seperangkat soal latihan matematika pada materi kelas X SMK semester 2 pada pokok bahasan logika tahun pelajaran XXXX/XXXX.

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan masalah dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut:
1. Di antara pembelajaran dengan menggunakan software komputer dan pembelajaran konvensional, pembelajaran yang manakah yang dapat memberikan hasil belajar matematika yang lebih baik pada materi logika ?
2. Pada masing-masing kategori motivasi (tinggi, sedang, rendah) manakah yang memberikan hasil belajar matematika lebih baik ?
3. Di antara kedua pembelajaran (pembelajaran menggunakan software komputer dan pembelajaran konvensional), manakah yang memberikan hasil belajar matematika yang lebih baik pada siswa yang bermotivasi belajar tinggi, sedang atau rendah ?

E. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan yang ingin dicapai pada penelitian ini adalah untuk mengetahui :
1. Manakah diantara penggunaan pembelajaran dengan software komputer dan pembelajaran konvensional yang dapat memberikan hasil belajar matematika lebih baik.
2. Pengaruh tingkat motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar matematika siswa.
3. Apakah efektivitas pembelajaran software komputer tergantung dengan kategori motivasi belajar siswa terhadap hasil belajar matematika pada materi logika.

F. Manfaat Penelitian
Dengan penelitian yang telah dilakukan diharapkan dapat memberikan manfaat baik secara teoritis maupun praktis dalam pendidikan, sebagai berikut :
1. Secara teknis untuk memberikan gambaran tentang pemilihan pendekatan dan metode pengajaran dalam melaksanakan tugas sebagai pengajar ilmu matematika.
2. Secara praktis untuk memberikan alternatif pemilihan pendekatan dan metode yang optimal dalam meningkatkan hasil belajar matematika.
3. Bahan masukan kepada pendidik tentang berbagai kelebihan kekurangan antara pembelajaran matematika dengan media software komputer dan pembelajaran secara konvensional.
4. Bahan masukan kepada orang tua siswa agar selalu mendorong siswa untuk meningkatkan motivasi dalam mata pelajaran matematika.
5. Memberikan masukan kepada peneliti selanjutnya, khususnya peneliti dalam bidang matematika.

TESIS PENGARUH PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN OHP DAN KOMPUTER MENGGUNAKAN PROGRAM POWER POINT TERHADAP PRESTASI BELAJAR FISIKA

(KODE : PASCSARJ-0039) : TESIS PENGARUH PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN OHP DAN KOMPUTER MENGGUNAKAN PROGRAM POWER POINT TERHADAP PRESTASI BELAJAR FISIKA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Seiring dengan pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dituntut pula peningkatan kualitas pendidikan untuk mengimbanginya, sehingga akan menghasilkan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan siap bersaing dengan bangsa-bangsa lain untuk menguasai teknologi itu. Akan tetapi kenyataan yang dapat kita jumpai saat ini pendidikan di Indonesia masih ketinggalan untuk mengimbanginya. Hal ini disebabkan oleh berbagai hal, antara lain rendahnya kualitas pendidikan saat ini. Sebenarnya pihak pemerintah telah mengupayakan untuk meningkatkan kualitas pendidikan yang meliputi peningkatan kualitas edukatif, sistem, kurikulum maupun sarana. Dalam peningkatan kualitas edukatif telah dilakukan berbagai upaya, seperti: workshop, penataran, pelatihan, temu karya, bahkan pemerintah telah memberikan kesempatan kepada guru untuk mengikuti pendidikan yang lebih tinggi yang dibeayai oleh pemerintah dalam bentuk beasiswa. Demikian juga dalam hal kurikulum juga telah dilakukan penyempurnaan-penyempurnaan, misalnya KBK (kurikulum Berbasis Kompetensi) yang disempurnakan menjadi KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan) bahkan meningkatkan sekolah-sekolah unggul dengan RSBI (Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional), Kelas Percepatan (mewadahi anak-anak berbakat istimewa), Kelas Khusus Olimpiade termasuk berbagai sarana yang diperlukan. Namun mengingat adanya keterbatasan kemampuan Pemerintah khususnya dalam hal sarana pendidikan, maka perlu adanya langkah guru yang kreatif dan inovatif untuk menyiasatinya dengan melaksanakan proses pembelajaran yang variatif sesuai dengan lingkungan dan kebutuhan masing-masing, sehingga terjadi proses belajar mengajar secara optimal pada diri peserta belajar. Guru yang berkualitas adalah guru yang memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional, yakni memiliki kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi profesional. Dalan UU RI N0.14 Tahun XXXX tentang Guru dan Dosen dituliskan bahwa: "Dalam melaksanakan tugas keprofesionalan, guru berhak (e) memperoleh dan memanfaatkan sarana dan prasarana pembelajaran untuk menunjang kelancaran tugas keprofesionalan". Misalnya, dalam melaksanakan kompetensi pembelajaran guru dituntut memiliki kemampuan secara metodologis dalam hal perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, termasuk di dalamnya penguasaan dan penggunaan media pembelajaran. Penggunaan alat bantu atau media pembelajaran diharapkan dapat mengoptimalkan proses pembelajaran di dalam kelas maupun di luar kelas. Sehingga bisa memotivasi siswa untuk belajar dengan senang yang akhirnya dapat meningkatkan prestasi siswa.
Tujuan dalam proses pembelajaran merupakan komponen pertama yang harus ditetapkan dalam proses pembelajaran, sekaligus berfungsi sebagai indikator keberhasilan dalam proses pembelajaran. Metode pembelajaran yang digunakan dalam proses pembelajaran dipilih atas dasar bahan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Untuk menetapkan apakah tujuan telah tercapai atau tidak, maka penilaian yang harus memainkan fungsi dan perannya. Akan tetapi pelaksanaan proses pembelajaran di lapangan sering berhadapan dengan banyak kendala ketika guru akan menggunakan metode eksperimen/kegiatan praktikum, khususnya untuk mata pelajaran fisika. Karena ketika guru akan melaksanakan pembelajaran dengan praktikum, sering menyita waktu yang cukup lama/banyak menggunakan waktu dalam proses belajar mengajar, dan diperlukan tambahan pekerjaan untuk mempersiapkan, proses pelaksanaan dan merapikan kembali peralatan yang telah digunakan. Metode eksperimen ini akan menjadi lebih berat bebannya bagi guru yang mengajar lebih dari 20 jam perminggu dengan tiga tingkatan/program, beban itu akan semakin berat bila sekolah tempat dia mengajar belum memiliki tenaga laboran atau ada laboran tetapi merangkap sebagai tenaga tata usaha.
Apalagi kalau alat yang digunakan untuk kegiatan praktek tidak ada atau materi bahan ajar tidak bisa dipraktekkan karena terlalu besar, terlalu kecil, proses sulit diamati atau sangat berbahaya kalau dipraktekkan, misalnya reaktor. Sehingga proses pembelajaran kembali menggunakan metode tradisional, yang akibatnya dapat mengurangi motivasi belajar siswa. Motivasi belajar siswa dapat diperoleh dengan proses belajar mengajar yang optimal dengan metode yang variatif. Fisika merupakan salah satu pelajaran yang pada umumnya kurang diminati siswa, karena fisika banyak konsep yang bersifat abstrak sehingga siswa sukar membayangkannya dan rumus-rumus yang sebagian besar siswa menganggapnya rumit tentu sangat membosankan. Bila konsep-konsep yang bersifat abstrak itu dapat dibuat animasi yang dapat memperlihatkan seolah-olah nyata dapat memotivasi dan siswa dapat merasa senang untuk belajar fisika. Oleh karena itu, perlu upaya untuk mengatasi permasalahan tersebut sehingga penguasaan konsep fisika lebih optimal dan siswa juga selalu merasa senang belajar fisika, tetapi pelaksanaan pembelajaran menggunakan waktu yang efisien. Salah satu metode yang dapat menarik adalah pembelajaran dengan menggunakan media pembelajaran OHP dan Komputer. OHP adalah alat untuk memproyeksikan visual baik berupa huruf, lambang, gambar, grafik atau gabungannya pada lembaran bahan tembus pandang atau plastik yang dipersiapkan untuk diproyeksikan ke sebuah layar. Media berbasis Komputer, yaitu media yang berfungsi untuk menyalurkan pesan dari sumber ke penerima yang dituangkan ke dalam audio, visual, audiovisual. Komputer dapat menampilkan konsep-konsep fisika yang abstrak menjadi nyata dengan visualisasi statis maupun visualisasi dinamis. Guru dapat membuat animasi dengan komputer tanpa menguasai bahasa pemrograman, guru cukup menggunakan program aplikasi yang sering disebut sistem authoring tool. Misalnya: program Power point, Tool Box, Neo Book, Authorware dan Director.
Dengan memerhatikan keadaan di atas maka penulis perlu melakukan penelitian apakah pemanfaatan media pembelajaran OHP dan komputer menggunakan program power point pada mata pelajaran fisika dapat meningkatkan prestasi belajar fisika ditinjau dari motivasi belajar fisika di SMA Negeri Kecamatan X Kabupaten X.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang maslah yang telah diungkapkan di atas, maka masalah-masalah yang timbul dapat diidentifikasikan sebagai berikut:
1. Apakah pembelajaran dengan memanfaatan media komputer dapat memberikan hasil prestasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan menggunakan OHP ?.
2. Apakah pembelajaran dengan memanfaatkan media komputer dapat mengoptimalkan proses pembelajaran fisika ?.
3. Apakah pembelajaran dengan memanfaatkan media komputer dapat meningkatkan motivasi belajar siswa ?.
4. Apakah pembelajaran dengan memanfaatkan media OHP dapat meningkatn motivasi belajar siswa ?.
5. Apakah pembelajaran dengan memanfaatkan media komputer dapat memberikan motivasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan menggunakan OHP ?.

C. Pembatasan masalah
Penelitian ini akan dibatasi hanya pada aspek media OHP dan komputer yang berkenaan dengan motivasi dan prestasi belajar siswa pada mata pelajaran fisika di SMA Negeri Kecamatan X Kabupaten X pada tahun pelajaran XXXX/XXXX.
OHP adalah salah satu media pembelajaran yang berupa alat untuk memproyeksikan visual baik berupa huruf, lambang, gambar, grafik atau gabungannya pada lembaran bahan tembus pandang atau plastik yang dipersiapkan untuk diproyeksikan ke sebuah layar.
Media pembelajaran komputer program power point adalah, salah satu media pembelajaran yang menggunakan perangkat komputer, sedangkan untuk menjalankan visualisasi medianya menggunakan program power point.
Motivasi dapat didefinisikan sebagai tenaga pendorong atau penarik yang menyebabkan adanya tingkah laku ke arah suatu tujuan tertentu. Motivasi belajar adalah dorongan internal dan eksternal pada siswa-siswa yang sedang belajar untuk mengadakan perubahan tingkah laku.
Prestasi adalah bukti keberhasilan usaha yang dicapai. Prestasi belajar dapat diartikan sebagai penguasaan pengetahuan atau ketrampilan yang dikembangkan oleh mata pelajaran yang ditunjukkan dengan nilai atau angka yang diberikan oleh guru. Prestasi belajar merupakan hasil atau kecakapan yang dicapai oleh seseorang dalam waktu tertentu setelah melakukan belajar.

D. Perumusan Masalah
Perumusan masalah pada penelitian ini adalah:
1. Apakah terdapat perbedaan pengaruh antara pemanfaatan media OHP dan komputer (menggunakan program power point) terhadap prestasi belajar fisika?
2. Apakah terdapat perbedaaan pengaruh antara siswa yang memiliki motivasi tinggi dan siswa yang memiliki motivasi rendah terhadap prestasi fisika?
3. Apakah terdapat interaksi pengaruh antara pemanfaatan media pembelajaran dan motivasi terhadap prestasi belajar fisika ?.

E. Tujuan Penelitian
Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui:
1. Apakah terdapat perbedaaan pengaruh antara siswa yang memiliki motivasi tinggi dan siswa yang memiliki motivasi rendah terhadap prestasi fisika?.
2. Apakah terdapat perbedaan pengaruh antara pemanfaatan media pembelajaran OHP dengan pemanfaatan media pembelajaran komputer menggunakan program power point terhadap prestasi belajar fisika ?.
3. Apakah terdapat pengaruh interaksi media pembelajaran dan motivasi terhadap prestasi belajar fisika ?.

F. Manfaat Penelitian
Dengan dilakukannya penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi pihak-pihak terkait terutama bagi pelaksanan pendidikan di lapangan maupun penentu kebijakan:
1. Bagi Siswa.
Siswa akan merasa senang dalam mengikuti pelajaran fisika, sehingga diharapkan motivasi siswa meningkat. Sehingga prestasi siswa yang selama ini belum optimal bisa naik atau optimal.
2. Bagi Guru.
Bagi para Guru terutama Guru Fisika SMA Negeri di kecamatan X untuk meningkatkan proses pembelajaran di kelas yang diampu. Bagi Guru-guru yang tergabung dalam MGMP Fisika SMA di Kabupaten X, sehingga dapat mengembangkan proses pembelajaran di sekolah masing-masing.
3. Bagi Sekolah.
Dengan dilaksanakannya proses pembelajaran dengan media yang menarik, maka sekolah hendaknya selalu terpacu untuk memfasilitasi sarana-sarana yang dibutuhklan guru dalam rangka untuk peningkatkan kualitas proses pembelajaran.
4. Bagi Dinas Pendidikan.
Sebagai masukan bagi Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten X, Kepala SMA di Kabupaten X sehingga dapat dikembangkan pada sekolah yang ada di Kabupaten X.
5. Bagi Calon Peneliti/Peneliti
Penelitian ini dapat dikembangkan atau ditindaklanjuti bagi calon peneliti/peneliti lainnya untuk media pembelajaran komputer. Misalnya mengembangkan berbagai jenis software komputer yang diperlukan dalam proses pembelajaran.

TESIS PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA PEMBELAJARAN MODEL DAN GAMBAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPA DITINJAU DARI MINAT BELAJAR SISWA

(KODE : PASCSARJ-0038) : TESIS PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA PEMBELAJARAN MODEL DAN GAMBAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR IPA DITINJAU DARI MINAT BELAJAR SISWA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara. Pendidikan merupakan suatu sistem yang terdiri komponen-komponen yang saling interaksi, saling korelasi dan interdependensi untuk mencapai tujuan pendidikan. Dalam lingkup yang lebih sempit adalah pendidikan formal di Sekolah dasar. Lebih sempit lagi yaitu proses pembelajaran di dalam kelas. Artinya bahwa proses pembelajaran di dalam kelas juga merupakan suatu sistem. Proses pembelajaran di dalam kelas sebagai suatu sistem mempunyai banyak komponen antara lain : Guru, siswa, tujuan, materi pelajaran, strategi pembelajaran, media pembelajaran, evaluasi, dan lain-lain.
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berjalan cukup pesat dewasa ini menuntut proses pembelajaran mau tidak mau harus menyesuaikan dengan perkembangan jaman khususnya proses pembelajaran di Sekolah Dasar. Sebagai jenjang pendidikan yang terbawah yang harus menyiapkan siswa untuk menuju jenjang pendidikan menengah, pendidikan dasar dituntut untuk menyiapkan siswa-siswanya menjadi siswa yang unggul dalam pengetahuan, sikap, dan ketrampilan. Untuk itu dalam proses pembelajarannya di sekolah harus dapat memberikan bekal kepada semua siswa agar kelak dapat menjadi warga negara yang sesuai dengan yang diharapkan.
Dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun XXXX tentang Sistem Pendidikan Nasional disebutkan bahwa :
Pendidikan Dasar merupakan jenjang pendidikan yang melandasi jenjang pendidikan menengah. Pendidikan dasar berbentuk sekolah dasar (SD) dan madrasah ibtidaiyah (MI) atau bentuk lain yang sederajat, serta sekolah menengah pertama (SMP dan madrasah tsanawiyah (MTs) atau bentuk lain yang sederajat. (Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kab. X, XXXX : 10).
Pendidikan dasar meliputi jenjang pendidikan Sekolah Dasar (SD) atau yang sederajat dan jenjang Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan yang sederajat. Rentang usia anak Sekolah Dasar antara 6 sampai dengan 12 tahun, sedangkan sekolah menengah pertama antara 13 sampai dengan 15 tahun. Anak seusia Sekolah Dasar mempunyai karakteristik belajar sambil bermain. Oleh karena itu dalam proses pembelajarannya guru harus dapat menciptakan suasana menyenangkan dengan belajar sambil bermain.
Siswa Sekolah Dasar sebagian besar memiliki mainan di rumah. Mainan yang dimiliki sebagian besar berwujud model atau benda tiruan seperti : mobil-mobilan, beraneka macam boneka, tembak-tembakan, model buah-buahan, dan lain sebagainya. Oleh karena itu proses pembelajaran dengan menggunakan model atau benda tiruan dapat menjadi pilihan guru bersama siswa. Dengan pembelajaran menggunakan media model ini siswa akan dapat terpenuhi kebutuhannya yaitu belajar sambil bermain. Dengan media model siswa akan belajar dengan senang karena sesuai dengan karakeristik yang dimilikinya.
Dalam proses pembelajaran khususnya mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) dibutuhkan media yang cocok dan sesuai dengan karakteristik mata pelajaran tersebut. Oleh karena itu guru harus pandai-pandai dalam memilih media pembelajaran yang sesuai, sehingga dapat menumbuhkan minat siswa dalam mengikuti proses pembelajaran.
Di era globalisasi sekarang ini banyak sekali teknologi yang dapat digunakan sebagai Media Pembelajaran dalam proses pembelajaran di Sekolah Dasar. Perpustakaan yang lengkap dengan buku-buku yang terbaru sebagai Pusat Sumber Belajar masih sangat dibutuhkan oleh seluruh warga sekolah dalam proses pembelajaran. Demikian juga pemanfaatan media pembelajaran yang lainnya, yang saat ini sedang digalakkan yaitu berbagai macam media yang sangat cocok dengan kondisi dan situasi saat ini.
Tersedianya media pembelajaran masih dirasakan sangat kurang baik dalam jumlah maupun kualitasnya, sehingga tidak seimbang dengan jumlah kelas dan jumlah siswa di Sekolah Dasar. Ditambah lagi penguasaan guru atas berbagai macam media khususnya media elektronik masih sangat kurang, sehingga belum mampu memanfaatkan media yang tersedia.
Dalam setiap proses pembelajaran masih sangat sedikit guru yang merancang/mendesain Media Pembelajaran pada Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), sehingga penggunaan media pembelajaran masih terkesan seadanya. Dengan keadaan seperti itu sudah barang tentu membawa dampak terhadap tingkat keberhasilan siswa dalam proses pembelajarannya. Oleh karena itu Sosialisasi tentang penggunaan media pembelajaran dalam proses pembelajaran di Sekolah Dasar masih sangat dibutuhkan.
Kondisi saat ini, masih banyak guru yang menggunakan media pembelajaran sederhana yang kurang menarik minat siswa dalam mengikuti pembelajaran, sehingga mengakibatkan prestasi belajar rendah. Banyak guru yang hanya mengandalkan Buku Paket sebagai media pembelajarannya. Dengan adanya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sekarang ini, penggunaan media pembelajaran yang baik dan sesuai sangat diharapkan untuk meningkatkan prestasi belajar siswa.
Penggunaan media pembelajaran Gambar sudah sejak lama dilakukan di Sekolah Dasar. Dengan berbagai kebaikan dan keterbatasannya media gambar sekarang ini sudah perlahan-lahan mulai kurang diminati lagi sebagai media pembelajaran di Sekolah Dasar, sehingga perlu dicarikan media lain yang dapat menarik minat siswa dalam proses pembelajaran.
Penggunaan media pembelajaran Model/benda tiruan saat ini sedang diminati oleh para guru dan siswa. Media pembelajaran Model merupakan media tiga dimensi yang sangat menarik bagi siswa Sekolah Dasar, karena mempunyai banyak kelebihan. Media pembelajaran ini dapat menyajikan berbagai macam bentuk model sesuai dengan benda aslinya/benda sebenarnya.
Minat belajar siswa perlu mendapat perhatian dari guru Sekolah Dasar. Siswa Sekolah Dasar memiliki sifat mudah bosan terhadap suatu obyek, sehingga diperlukan sesuatu yang bervariasi. Belajar sambil bermain dapat menumbuhkan minat siswa pada apa yang dipelajarinya.
Sekolah Dasar Negeri yang tergabung dalam Gugus 02 Kecamatan X sebagai wahana pendidikan formal mempunyai tujuan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa dan menyiapkan siswa-siswanya menjadi anak yang cerdas dan berkepribadian serta mempunyai ketrampilan yang cukup. Oleh karena itu dalam setiap pembelajarannya dituntut untuk meningkatkan sarana, prasarana dan kualitas para gurunya, sehingga dapat meningkatkan minat siswa dalam belajar. Penggunaan media pembelajaran Model dan Gambar menjadi pilihan yang dapat dimanfaatkan oleh guru bersama siswa sebagai media pembelajaran dalam proses pembelajaran.

B. Identifikasi Masalah
Dengan berbagai permasalahan dan hambatan yang berkaiatan dengan penggunaan media pembelajaran di Sekolah Dasar, dalam penelitian ini dapat dikemukakan identifikasi masalah sebagai berikut :
1. Apakah penggunaan media pembelajaran dapat meningkatkan prestasi belajar siswa?
2. Apakah tingkat kemampuan para guru dalam memilih dan mengoperasionalkan media pembelajaran khususnya media model dapat mempengaruhi prestasi belajar siswa?
3. Apakah penggunaan media pembelajaran model dan gambar berpengaruh terhadap prestasi belajar siswa?
4. Apakah prestasi belajar siswa dalam mata pelajaran IPA dapat ditingkatkan dengan menggunakan media pembelajaran model dan gambar?
5. Apakah minat siswa dalam mengikuti proses pembelajaran IPA dapat meningkat bila menggunakan media pembelajaran model ?

C. Pembatasan Masalah
Dengan luasnya masalah yang timbul dalam sistem pembelajaran di Sekolah Dasar, maka dalam penelitian ini perlu diadakan pembatasan masalah agar tidak terjadi perbedaan dalam penafsiran. Adapun pembatasan masalahnya adalah sebagai berikut :
1. Penggunaan media pembelajaran Model adalah penggunaan media dalam proses pembelajaran mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam yang dikomparasikan dengan penggunaan media pembelajaran Gambar di SDN Gugus 02 Kecamatan X.
2. Prestasi belajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam dalam penelitian ini adalah hasil yang diperoleh/dicapai siswa setelah mengikuti proses pembelajaran mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam yang diukur dengan Tes.
3. Minat belajar adalah suatu kecenderungan dan kegairahan siswa terhadap kegiatan belajar yang dapat memberikan stimulus dalam kegiatan yang dilaksanakan untuk mencapai tujuan belajar. Bila suatu kegiatan sangat disukai oleh siswa akan menyebabkan minat yang tinggi, dan apabila tidak disukai dapat menimbulkan keengganan atau minat yang rendah. Minat merupakan faktor motivasional yang dapat mempengaruhi kemauan seseorang untuk melakukan suatu tugas tertentu misalnya belajar. Dalam hal ini minat belajar dapat dilihat dari adanya : suka tidak suka, semangat, perhatian, kemauan, dan dorongan dari dalam.

D. Rumusan Masalah
Atas dasar Latar belakang masalah, Identifikasi masalah dan Pembatasan masalah di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut :
1. Apakah ada perbedaan pengaruh yang signifikan antara penggunaan media pembelajaran Model dengan Gambar terhadap prestasi belajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam pada siswa SDN Gugus 02 Kecamatan X ?
2. Apakah ada perbedaan pengaruh yang signifikan antara siswa yang memiliki minat belajar tinggi dengan siswa yang memiliki minat belajar rendah terhadap prestasi belajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam pada siswa SDN Gugus 02 Kecamatan X?
3. Apakah ada interaksi pengaruh yang signifikan antara penggunaan media pembelajaran Model dan Minat belajar terhadap prestasi belajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam pada siswa SDN Gugus 02 Kecamatan X?

E. Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai dalam Penelitian ini adalah untuk :
1. Mengetahui perbedaan pengaruh yang signifikan penggunaan media pembelajaran Model dan Gambar terhadap prestasi belajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam pada siswa SDN Gugus 02 Kecamatan X.
2. Mengetahui perbedaan pengaruh yang signifikan Minat belajar terhadap prestasi belajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam pada siswa SDN Gugus 02 Kecamatan X.
3. Mengetahui interaksi pengaruh yang signifikan penggunaan media pembelajaran Model dan Minat belajar terhadap prestasi belajar mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam pada siswa SDN Gugus 02 Kecamatan X.

F. Manfaat Penelitian
Setelah penelitian dilaksanakan, hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat baik secara praktis maupun teoritis.
1. Manfaat Praktis :
a. Bagi Guru, sebagai panduan dalam upaya mengoptimalkan penggunaan media pembelajaran dalam rangka peningkatan prestasi belajar siswa.
b. Bagi Sekolah/Lembaga, sebagai petunjuk dalam penyediaan fasilitas media pembelajaran yang memadai yang sangat dibutuhkan untuk memperlancar proses pembelajaran di Sekolah Dasar.
c. Bagi siswa, untuk lebih meningkatkan minat dan prestasi belajarnya agar dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.
2. Manfaat Teoritis
a. Pengujian manfaat berbagai macam media terhadap prestasi belajar khususnya di Sekolah Dasar.
b. Untuk menambah dan mengembangkan wawasan ilmu pengetahuan khususnya dalam hal media pembelajaran.
c. Sebagai dasar untuk mengadakan penelitian-penelitian lebih lanjut bagi peneliti lain.

TESIS PENGARUH PENDEKATAN KONSEP DAN KECERDASAN EMOSIONAL TERHADAP PRESTASI BELAJAR BAHASA INGGRIS DI SMP X

(KODE : PASCSARJ-0037) : TESIS PENGARUH PENDEKATAN KONSEP DAN KECERDASAN EMOSIONAL TERHADAP PRESTASI BELAJAR BAHASA INGGRIS DI SMP X

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Bahasa Inggris masih dipandang sebagai pelajaran yang sulit oleh sebagaian besar siswa, sehingga pencapaian prestasi belajar Bahasa Inggris siswa masih rendah. Rendahnya prestasi belajar ini menunjukan proses pembelajaran Bahasa Inggris belum optimal. Hasil prestasi belajar Bahasa Inggris siswa setiap tahunnya belumlah menggembirakan. Hal ini dapat dilihat dari rerata nilai UANAS Bahasa Inggris dari tahun ke tahun masih rendah. Tabel 1. Nilai rata-rata UANAS SMP Negeri 2 X

** TABEL SENGAJA TIDAK DITAMPILKAN **

Hasil tersebut menunjukan kecenderungan prestasi belajar Bahasa Inggris masih rendah. Tuntutan masyarakat dan era globalisasi menuntut siswa untuk menguasai Bahasa Inggris dengan baik, hampir semua disiplin ilmu menggunakan bahasa Inggris dan Bahasa Inggris akan digunakan dalam komunikasi sehari-hari karena bahasa inggris merupakan bahasa internasional yang berkembang sangat pesat seiring dibukanya era globalisasi ini. Padahal dalam era globalisasi, diperlukan kemampuan daya komparatip dan daya saing tinggi, yang merupakan kemampuan untuk memanfaatkan, menguasai dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi. Kemampuan-kemampuan tersebut menuntut kemampuan penguasaan terhadap Bahasa Inggris. Oleh karena itu, program pendidikan sebagai sarana untuk mengembangkan potensi individu dan mewariskan pengetahuan, nilai, sikap, serta perilaku kepada generasi muda seyogyanya dirancang secara lebih sistematis.
Menurut Joko Nurkamto (XXXX:291) tujuan pembelajaran bahasa adalah mengembangkan kemampuan komunikatif. Hymen (dalam Joko Nurkamto, XXXX:291) mengemukakan bahwa kemampuan komunikatif mengacu pada pengetahuan yang sudah terinternalisasi (tacit knowledge) dan kemampuan menggunakan (ability to use) bahasa. Kedua hal tersebut terkait dengan empat parameter, yaitu kegramatikalan (grammaticality), keterlaksanaan (feasibility), kesesuaian dengan konteks (appropriacy), dan kemungkinan yang terjadi dalam sistem komunikasi (accepted usage).
Menurut pandangan penulis ada dua hal utama penyebab mengapa prestasi belajar bahasa Inggris siswa tidak sesuai keinginan.Pertama, makna pendekatan pembelajaran yang tidak dipahami oleh sebagian besar guru-guru bahasa Inggris. Sehingga tanpa disadari, guru turut memberi kontribusi terhadap faktor yang menyebabkan kesan siswa terhadap mata pelajaran Bahasa Inggris, bahwa pelajaran Bahasa Inggris adalah pelajaran paling sukar untuk dipelajari, dan menimbulkan sikap antipati terhadap mata pelajaran Bahasa Inggris. Akibat kurangnya pemahaman terhadap makna pendekatan pembelajaran ini maka :
1. Sering Bahasa Inggris disajikan hanya sebagai kumpulan tenses belaka harus dihapal oleh siswa, tanpa mengetahui penggunaan tiap-tiap tenses tersebut. Sehingga saat terjadi penilaian hasil belajar, tenses tersebut bercampur aduk sehingga siswa tidak tahu mana yang akan digunakan.
2. Kurangnya variasi dalam penggunan metode pembelajaran serta jarangnya penggunaan alat bantu yang dapat memperjalas gambaran siswa tentang materi pembelajaran yang sedang dipelajari. Akibatnya pelajaran Bahasa Inggris terasa sulit.
3. Dalam penyampaian materi pelajaran, guru kurang memperhatikan proporsi materi pelajaran serta sistematika penyampaianya. Guru tidak memperhatikan mana materi yang harus dipelajari dahulu oleh siswa, sebagai bekal untuk mempelajari materi berikutnya. Sehingga tidak ada penekanan pada konsep dasar materi pelajaran. Kesan yang ada pada siswa, bahwa Bahasa Inggris benar-benar susah untuk dipelajari.
4. Ada kecenderungan guru untuk mempersulit pelajaran, bukannya mempermudah pemahaman siswa, dengan tujuan agar siswa tidak memandang enteng pelajaran Bahasa Inggris termasuk gurunya. Padahal seharusnya guru mempermudah siswa untuk belajar Bahasa Inggris. Kedua, guru-guru saat mengajar di kelas cenderung hanya mengajar. Sedangkan aspek mendidik siswa, mendisiplinkan siswa, memperbaiki dan mengarahkan perilaku siswa, memahami karakter siswa, memberi ketauladanan kepada siswa menjadi terabaikan. Guru -guru hanya terfokus pada materi pelajaran yang akan diberikan dan sedang diberikan. Artinya guru-guru hanya memfokuskan siswa pada kecerdasan intelektual atau Intelegence Quotient (IQ). Padahal ada kecerdasan lain yang dimiliki siswa, yaitu kecerdasan emosional atau Emotional Quotient (EQ). Akibatnya :
1. Guru hanya terpaku pada tuntutan materi apa yang akan diselesaikan hari ini.
Keseriusan wajah sang guru membuat ketegangan pada otak siswa dalam menerima materi pelajaran, sehingga membuat pelajaran Bahasa Inggris bertambah sulit.
2. Tidak ada jalinan hubungan emosional yang baik antara guru dan siswa.
Secara emosional, terjadi jurang antara guru dan siswa. Bahkan guru merasa, ia dan pelajaran Bahasa Inggris adalah yang terhebat. Padahal seharusnya bagaimana ia membuat siswa hebat dalam mempelajari Bahasa Inggris, bukan sebaliknya.
Melihat kenyataan ini, penulis tertarik untuk meneliti masalah prestasi belajar Bahasa Inggris siswa yang dipengaruhi oleh pendekatan pembelajaran dan kecerdasan emosional siswa, maka penelitian ini berjudul : Pengaruh Pendekatan Konsep Dan Kecerdasan Emosional Terhadap Prestasi Belajar Bahasa Inggris Di Sekolah Menengah Pertama Negeri Kecamatan X Tahun Pelajaran XXXX/XXXX.
Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Menengah Pertama Negeri di kecamatan X Kabupaten X yang nilai prestasi belajar bahasa Inggris masih kurang.

B. Identifikasi Masalah
Banyak faktor yang mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa, adalah pemahaman guru-guru terhadap pendekatan pembelajaran, sehingga ia mampu memperoleh metode yang tepat, yang dapat ia gunakan ketika proses pembelajaran berlangsung. Ada beberapa pendekatan pembelajaran yang dapat dikembangkan oleh guru, seperti pendekatan lingkungan, pendekatan konsep, pendekatan ketrampilan proses, pendekatan sumber konvensional, pendekatan inquiry. Pendekatan-pendekatan itu dapat dikembangkan menjadi metode-metode pembelajaran, yang akan dipakai di kelas saat berhadapan dengan siswa. Kedua, peningkatan dan pengembangan kecerdasan emosional siswa. Siswa jangan hanya dijejali dengan materi pelajaran saja, namun diperhatikan emosinya. Otoriter dalam mengajar tidak menyebabkan siswa mudah menerima materi pelajaran yang diberikan. Eksistensi dan aktualisasi mereka dihargai, sehingga mereka akan termotivasi untuk belajar dengan baik. Banyak pekerjaan yang sukar untuk diselesaikan, namun dengan motivasi yang tinggi pekerjaan itu dapat diselesaikan dengan baik.
Berdasarkan hal-hal di atas, maka dapat diidentifikasi permasalahan yang berkaitan dengan prestasi belajar siswa dalam mata pelajaran bahasa Inggris di tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) antara lain :
1. Apakah kesan, bahwa pelajaran bahasa inggris itu sulit mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?
2. Apakah kemampuan penguasaan terhadap pelajaran bahasa Inggris menyebabkan rendahnya mutu prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?
3. Apakah pemahaman guru terhadap pendekatan pembelajaran akan mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?
4. Apakah penggunaan metode pembelajaran yang sesuai mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?
5. Apakah penggunaan alat bantu pembelajaran mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?
6. Apakah sikap guru terhadap mata pelajaran bahasa Inggris mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?
7. Apakah kecerdasan intelektual siswa mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?
8. Apakah kecerdasan emosional siswa mempengaruhi prestasi belajar bahasa Inggris siswa ?

C. Pembatasan Masalah
Masalah prestasi belajar bahasa Inggris siswa yang belum optimal, diduga antara lain dipengaruhi oleh penggunaan pendekatan pembelajaran yang kurang tepat dan terabaikannya kecerdasan emosional siswa, maka dari identifikasi faktor-faktor yang mempunyai hubungan dengan prestasi belajar bahasa Inggris siswa di atas, penelitian ini dibatasi kepada :
1. Prestasi belajar bahasa Inggris siswa
2. Pendekatan pembelajaran yang digunakan guru
3. Kecerdasan emosional siswa

D. Perumusan Masalah
Berdasarkan identifikasi dan pembatasan masalah di atas, maka masalah-masalah penelitian dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Apakah ada perbedaan prestasi belajar Bahasa Inggris yang dicapai siswa yang menerima pengajaran dengan pendekatan pembelajaran konsep dan pendekatan pembelajaran konvensional?
2. Apakah ada perbedaan prestasi belajar Bahasa Inggris siswa yang memiliki tingkat kecerdasan emosional tinggi dengan siswa yang memiliki tingkat kecerdasan emosional rendah?
3. Apakah terdapat perbedaan interaksi pengaruh penerapan pendekatan pembelajaran konsep dan kecerdasan emosional terhadap prestasi belajar bahasa Inggris?

E. Tujuan Penelitian
Tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui :
1. Perbedaan prestasi belajar Bahasa Inggris yang dicapai siswa yang menerima pengajaran dengan pendekatan pembelajaran konsep dan pendekatan pembelajaran konvensional.
2. Perbedaan prestasi belajar Bahasa Inggris siswa yang memiliki tingkat kecerdasan emosional tinggi dengan siswa yang memiliki tingkat kecerdasan emosional rendah.
3. Perbedaan interaksi pengaruh penerapan pendekatan pembelajaran konsep dan kecerdasan emosional terhadap prestasi belajar bahasa Inggris.

F. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan memberikan manfaat sebagai berikut :
1. Bagi guru untuk :
a. Memperbaiki kinerja guru.
b. Melaksanakan struktur pengajaran bahasa Inggris yang lengkap.
c. Meningkatkan komunikasi dengan siswa
2. Bagi kepala sekolah untuk mengambil kebijaksanaan yang dimiliki untuk mendukung setiap upaya kondusif dalam menumbuhkan sikap percaya diri dalam pembelajaran bahasa Inggris.
3. Bahan pertimbangan pengambil kebijakan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dengan menggunakan pendekatan pembelajaran konsep.

TESIS PENGARUH PEMANFAATAN MEDIA LINGKUNGAN DAN MEDIA GAMBAR TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA DITINJAU DARI KREATIVITAS SISWA

(KODE : PASCSARJ-0036) : TESIS PENGARUH PEMANFAATAN MEDIA LINGKUNGAN DAN MEDIA GAMBAR TERHADAP PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA DITINJAU DARI KREATIVITAS SISWA

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Era globalisasi dalam dunia ini menuntut sistem pendidikan di sekolah untuk menerapkan pembelajaran yang inovatif dan lebih bermakna, agar mutu pendidikan yang dihasilkan selaras dengan kemajuan jaman dan tuntutan teknologi dunia yang makin berkembang dan maju, untuk menciptakan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkwalitas. Peran pendidikan sangat dibutuhkan dalam rangka mempersiapkannya, di antaranya menyelenggarakan sistem pembelajaran yang mengacu pada mutu hasil pendidikan yang tepat guna, oleh karenanya perlu pembuatan kurikulum yang tepat, pelaksana pendidikan yang berkompeten, meyediakan fasilitas pendidikan yang bermutu, dan aturan yang mendukung untuk menyukseskan sistem pendidikan yang ada. Salah satu tolok ukur dari berhasilnya pendidikan terlihat dari lulusan siswanya yang mampu berkompetisi dengan para ahli di luar negeri, mampu menciptakan produktifitas kerja dan menciptakan hasil produksi secara mandiri, memiliki wawasan yang luas dan mampu menguasai teknologi. Kemampuan dari ilmuwan tersebut diperoleh dari hasil pendidikan yang berkwalitas, yang diperoleh dari sistem kurikulum yang tepat, pelaksanaan pendidikan yang berkompeten dan guru yang memiliki semangat untuk maju dengan menggunakan media, metode, pendekatan mengajar, sarana pembelajaran yang sesuaai dengan tujuan dan materi yang diajarkan, sehingga siswa lebih memahami dan mengerti apa yang dimaksudkan, untuk mencapai tujuan yang dikehendaki.
Sistem pendidikan di Indonesia ini dijelaskan dengan Undang-undang Nomor 20 tahun XXXX tentang Sistem Pendidikan Nasional pasal 1: yang dimaksud pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, aklak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara. Lebih lanjut dalam pasal 3 diamanatkan mengenai fungsi dan tujuan pendidikan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradapan bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, beraklak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi waga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab (Tim Citra Umbara, XXXX: 3-7).
Salah satu tolok ukur dari keberhasilan pendidikan di sekolah dapat dilihat dari hasil UN (Ujian Akhir Nasional) yang dilaksanakan tiap-tiap tahun di sekolah, baik tingkat dasar, menengah dan tingkat atas. Pelajaran matematika adalah salah satu dari mata pelajaran yang diujikan. Sebagaimana diketahui matematika diajarkan di Sekolah sebagai mata pelajaran yang dipilih dan berguna untuk menumbuh kembangkan kemampuan dan pribadi siswa sesuai kepribadian dan karakteristiknya, serta salah satu mata pelajaran yang dijadikan tolok ukur keberhasilan siswa pada Ujian Nasional tersebut.Untuk meningkatkan mutu pembelajaran matematika dan mencapai tujuan, berbagai upaya telah dilakukan pemerintah dan pendidik untuk meningkatkan mutu pendidikan matematika. Di antaranya pemilihan metode, media, pendekatan dan model pembelajaran yang tepat. Pendapat Soedjadi (XXXX: 35) mengatakan bahwa: "Kegiatan belajar mengajar matematika jenjang pendidikan di sekolah adalah kegiatan yang harus terus dikaji dan bila perlu diperbaharui sehingga dapat sesuai dengan kondisi peserta didik serta tuntutan lingkungan". Upaya di atas pada dasarnya untuk meningkatkan hasil belajar dalam proses belajar mengajar, khususnya pelajaran matematika yang efektif dan efisien.
Peningkatan proses pembelajaran matematika selain untuk memahami konsep matematika juga berfungsi sebagai alat bantu untuk memahami konsep mata pelajaran lain, seperti fisika, ekonomi dan kimia. Secara konstruknya pada penalaran mata pelajaran matematika, dapat dijadikan dasar pada proses pemahaman pelajaran yang lain. Secara umum sudah diketahui bahwa siswa yang mempunyai prestasi tinggi dalam pelajaran matematika, sudah pasti prestasi pelajaran yang lain tidak akan jauh berbeda dari prestasi pelajaran tersebut.
Hasil dari survai di lapangan menunjukkan, bahwa matematika adalah mata pelajaran yang dirasakan sulit dipahami siswa, dan sebagian siswa merasa takut dan tidak menyukainya, hal ini dapat dilihat dari setiap jenjang pendidikan. Itu adalah salah satu penyebab rendahnya prestasi belajar yang dicapai sebagian besar siswa. Ini bisa diketahui dari hasil nilai murni ulangan umum semester mata pelajaran tersebut. Adapun hasil nilai murni dari nilai ulangan semester pada tahun pelajaran XXXX/XXXX sampai tahun XXXX/XXXX yang penulis ketahui sebagai berikut:

** TABEL SENGAJA TIDAK DITAMPILKAN **

Tabel tersebut menunjukkan bahwa nilai rata-rata masih di bawah standar daya serap yang dipersyaratkan yaitu: 6,50. Salah satu faktor penyebab rendahnya prestasi belajar matematika adalah pemahaman tentang konsep matematika yang kurang tepat, sehingga siswa sulit untuk mempelajari materi tersebut.
Agar tercapai sistem pembelajaran yang efektif, efisien dan pemahaman tentang konsep terpenuhi maka guru harus memanfaatkan media pembelajaran yang sesuai dengan materi yang diajarkan, kondisi siswa atau karakterisrik siswa agar lebih mudah diterima, di antaranya adalah pemanfaatan media yang berada di sekitar siswa. Karena media pembelajaran adalah salah satu sarana bagi guru untuk memperjelas materi yang disampaikan pada siswanya. Agar siswa lebih termotivasi dan membangkitkan kreativitasnya dalam proses pembelajaran, seperti ungkapan dari Michael J. Rockler (XXXX: 2) berikut ini:
The solutions to the major difficulties facing this planet will require cooperation, foresight, and creativity. Today's students' must become effective problem-solvers, and education must facilitate this aspect of their growth. The strategies in this book include the facilitation of creative behavior, simultation / gaming, and future studies.
(Solusi berbagai kesulitan yang utama bagi dunia ini membutuhkan kerjasama dan pemikiran yang berorientasi ke depan dan kreatif. Siswa sekarang harus lebih efektif dalam menanggapi dan memecahkan masalah, dan pendidikan harus memberikan kemudahan dalam mengarahkan pertumbuhan mereka). Oleh karena itu sebagai pendidik, harus mampu memberikan kemudahan dalam memberikan pelajaran di sekolah, yang dapat menimbulkan kreativitasnya, dengan menggunakan media yang sesuai misalnya, atau metode, pendekatan dan siasat tertentu yang menimbulkan gairah belajar bagi siswanya.
Selain dengan cara di atas untuk mengatasi permasalahan siswanya di dalam proses pembelajaran, guru perlu memanfaatkan media yang tepat dalam proses pembelajaran. Agar siswa dapat memahami sesuai dengan tujuan dari rencana pembelajaran yang diprogramkan. Proses pembelajaran dapat berjalan secara efektif dan efisien apabila seluruh komponen yang berpengaruh saling mendukung untuk mencapai tujuan. Kompenen-komponen yang dimaksud meliputi: kurikulum, siswa, guru, pendekatan, sarana prasarana dan lingkungan (Depdikbud, XXXX: 3). Komponen yang sangat berpengaruh dalam pembelajaran adalah guru, kwalitas pembelajaran sangat dipengaruhi oleh cara guru memberikan informasi agar siswanya tertarik dan terlibat dalam proses pembelajaran. Terkait dengan permasalahan tersebut, peranan guru dalam proses pembelajaran dinyatakan oleh E. Mulyasa ( XXXX: 161 ) sebagai berikut:
"Guru dalam proses untuk mendongkrak kualitas pembelajaran dan memotivasi siswa harus memiliki jurus jitu antara lain : mengembangkan kecerdasan (emotional quotient), mengembangkan kreativitas (creativity quotient) dalam pembelajaran, mendisiplinkan peserta didik dengan kasih sayang, membangkitkan nafsu belajar, memecahkan masalah, mendayakan sumber belajar dan melibatkan masyarakat dalam pembelajaran ".
Mengingat media pembelajaran matematika pada setiap sekolah, tidak selalu dimiliki dan tersedia. Penulis mencoba untuk menguji pemanfaatan media lingkungan, karena mudah diperoleh dan hampir tidak memerlukan biaya untuk mendapatkanya, yang ditunjang oleh kreatifitas siswa. Alasanya karena belajar adalah proses pencarian makna, dan belajar harus dimulai dari hal-hal yang berada di sekitar siswa, sehingga siswa berniat untuk mencoba memberi makna pada hal-hal atau kejadian di lingkungan sekitarnya. Sebuah proses pembelajaran akan mudah diserap jika ada media yang menyertainya.
Komponen yang sangat berpengaruh dalam proses pembelajaran di sekolah dan saling mendukung dalam rangka mencapai tujuan, antara lain seperti: Komponen siswa, kurikulum, guru, pendekatan mengajar, sarana, prasarana dan lingkungan. (Depdikbud, XXXX: 3). Dari keseluruhan komponen pembelajaran tersebut, guru sebagai pengelola kelas merupakan komponen yang sangat berpengaruh dalam mengelola komponen-komponen pembelajaran lainya untuk tujuan meningkatkan proses dan hasil belajar. Artinya kualitas pembelajaran sangat dipengaruhi oleh cara guru memberikan informasi agar siswa benar-benar terlibat dalam proses pembelajaran.
Gagne, Robert M. and Lesli J. Briggs (XXXX: 22) juga menyatakan: "Kondisi pembelajaran yang diperlukan untuk mencapai hasil belajar secara maksimal secara garis besar dikelompokkan menjadi kondisi internal dan eksternal". Kondisi internal berkaitan dengan peran guru di dalam proses pembelajaran ini, Roestiyah, NK (XXXX: 130), menyatakan bahwa: "Di dalam proses belajar mengajar guru harus mempunyai strategi agar siswa dapat belajar secara efektif dan efisien dalam mencapai tujuan pembelajaran yang diharapkan". Salah satu cara untuk untuk meningkatkan keefektifan dan efisiensi pembelajaran ialah memberdayakan komponen pembelajaran dalam mendukung pencapaian tujuan pembelajaran dengan memanfaatkan media pembelajaran, yang mampu memperjelas penyampaian materi pelajaran. Dengan pemanfaatan media siswa diharapkan lebih kreatif dalam menyikapi soal-soal matematika yang memerlukan pemecahan dengan proses dan prosedur yang terperinci dan penalaran yang kreatif.
Media pembelajaran adalah salah satu sarana bagi guru untuk memperjelas materi yang di sampaikan pada siswanya. Alat pembelajaran yang berperan penting untuk memotivasi siswa dan membangkitkan kreativitas siswa dalam proses pembelajaran di sekolah, yang dapat mengubah shot memory menjadi long memory. Seharusnya guru menyadari dan berusaha untuk memanfaatkan media dalam proses kegiatan belajar mengajar di kelas karena: " media adalah salah satu sumber belajar yang dapat menyalurkan pesan, sehingga bisa mengatasi perbedaan gaya belajar, minat, intelegensi, keterbatasan daya indra, letak geografis dan lain-lain." (Arief S. Sadiman, XXXX: 14).
Proses pembelajaran matematika, guru perlu untuk memberikan perhatian khusus dan berusaha untuk mengemas dan menyampaikan secara menarik dengan memanfaatkan media pembelajaran, kususnya media lingkungan. Karena media ini sudah tersedia di lingkungan belajar siswa, sehingga mudah digunakan guru pada proses pembelajaran, dengan mudah dan biaya yang murah.
Guru dapat memilih apa yang bisa dimanfaatkan pada proses pembelajaran yang sedang berlangsung. Misalnya untuk pembelajaran Matematika klas VII pada bab IV Aritmatika sosial tentang harga beli, harga jual untung dan rugi, bruto, tara, neto, diskon, guru dapat memanfaatkan koperasi sekolah, warung sekolah, toko, bahkan pasar yang berada di lingkungan sekolah. Hanya saja seorang guru harus pandai dalam memilih dan menyesuaikan antara materi dengan media lingkungan yang akan dimanfaatkan. Materi pelajaran selain matematika juga dapat memanfaatkan media ini, misalnya pelajaran Biologi, Fisika, Kimia, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Sejarah, Geografi dan sebagainya.
Pemanfaatan media lingkungan dapat ditinjau dari pentingnya siswa untuk mengkaitkan antara materi pembelajaran dan lingkungan yang berada di sekitar siswa. Biasanya belajar efektif dimulai dari lingkungan belajar yang berpusat pada interaksi siswa dengan lingkungan, sebab lingkungan dapat menumbuhkan pembelajaran yang lebih bermakna, interaksi siswa dengan media lingkungan menumbuhkan pengalaman yang unik dan baru, dan ini tidak dapat diperoleh siswa dari penggunaan media yang lain. Interaksi yang khusus ini dapat menimbulkan kreatifitas siswa dalam memecahkan soal-soal pelajaran matematika, sehingga diharapkan prestasi mereka lebih meningkat.
Kreativitas siswa dalam melakukan interaksi pembelajaran sangat diperlukan. Apalagi media yang dipergunakan dalam pembelajaran adalah media lingkungan yang menuntut siswa untuk aktif berbuat dan kreatif dalam menanggapi semua proses pembelajaran yang berlangsung, seperti pendapat Yudhi Munadi (XXXX: 157) berikut: "Saat ini kreativitas dan kemandirian sangat diperlukan karena, kreativitas memberikan peluang bagi individu untuk mengaktuallisasikan diri. memungkinkan orang dapat menemukan berbagai alternatif dalam pemecahan masalah, memberikan kepuasan hidup, meningkatkan kualitas hidupnya".
Hal-hal tersebut di atas yang menyebabkan perlunya dilakukan penelitian pada SMP Negeri di wilayah X barat, khususnya di SMP Negeri 3 X sebagai uji eksperimen sampel penelitian dan SMP Negeri 1 Y sebagai kelompok kontrol dan SMP Negeri 1 Z sebagai uji coba tes, tentang "Pengaruh pemanfaatan media Lingkungan dan media Gambar terhadap prestasi belajar siswa ditinjau dari kreatifitas siswa ".

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan uraian pada latar belakang masalah yang dikemukakan di atas, maka dapat didentifikasikan permasalahan yang mempengaruhi prestasi belajar siswa, sebagai berikut:
1. Belum semua guru menyadari pentingnya memanfaatkan media dalam proses pembelajaran terutama mata pelajaran matematika.
2. Rendahnya prestasi belajar matematika ditandai dengan rendahnya nilai ulangan umun Semester dan Nilai Ujian Akhir Nasional (UAN).
3. Guru kurang dapat menumbuhkan kreatifitas siswa dengan media dan pendekatan dalam proses pembelajaran.
4. Kurangnya minat siswa terhadap mata pelajaran matematika.
5. Masih banyak siswa yang merasa tidak senang dengan mata pelajaran matematika.
6. Adanya proses pembelajara yang monoton dan kurangnya inovasi dari guru, untuk mengadakan pembelajaran yang menarik dan aktif.
7. Guru belum tergerak untuk memanfaatan media terutama media lingkungan dalam proses pembelajaran di sekolah, untuk meningkatkan proses pembelajarannya.
8. Proses pembelajaran yang berlangsung selama ini belum membuat siswa untuk lebih kreatif dalam belajar.
9. Masih banyak Guru matematika yang belum mamanfaatkan media dan mengembangkan kreativitas siswa untuk meningkatkan prestasi belajarnya.

C. Pembatasan Masalah
Agar permasalahan yang diteliti tidak terlalu luas karena kompleksnya permasalahan, maka perlu adanya pembatasan masalah sebagai berikut :
1. Masalah pemanfaatan media pembelajaran khususnya media lingkungan dan media gambar terhadap prestasi belajar matematika siswa.
2. Masalah kreativitas siswa dalam proses pembelajaran terhadap prestasi belajar siswa.
3. Mengenai prestasi belajar matematika berupa data, skor atau angka yang diperoleh siswa kelas VII melalui pengukuran setelah mengikuti pembelajaran Matematika.

D. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah dan pembatasan masalah yang dikemukakan di atas, maka dirumuskan masalah sebagai berikut:
1. Apakah terdapat perbedaan pengaruh antara pemanfaatan media lingkungan dan media gambar terhadap prestasi belajar Matematika?
2. Apakah terdapat perbedaan pengaruh antara siswa yang memiliki kreatifitas tinggi dan siswa yang memiliki kreatifitas rendah terhadap prestasi belajar matematika?
3. Apakah terdapat interaksi pengaruh antara pemanfaatan media dan kreativitas terhadap prestasi belajar matematika siswa.

E. Tujuan Penelitian
Sesuai dengan judul penelitian dan latar belakang masalah di atas, penelitian ini memiliki beberapa tujuan antara lain untuk mengetahui:
1. Perbedaan pengaruh pemanfaatan media lingkungan dan media gambar terhadap prestasi belajar matematika.
2. Perbedaan pengaruh antara siswa yang memiliki kreatifitas tinggi dengan siswa yang memiliki kreatifitas rendah terhadap prestasi belajar matematika.
3. Interaksi pengaruh antara pemanfaatan media dan kreatifitas siswa terhadap prestasi belajar matematika.

F. Manfaat Penelitian
Ada beberapa manfaat teoritis maupun praktis yang dapat diambil dari hasil penelitian yang dijadikan karya tulis ini yaitu:
1. Manfaat Teoritis
a. Memberikan sumbangan pemikiran secara ilmiyah, menambah dan memperluas cakrawala pengetahuan khususnya di bidang pembelajaran.
b. Mendukung teori yang telah ada dan sebagai salah satu sumber acuan bagi peneliti lain yang akan mengadakan penelitian lebih lanjut.
2. Manfaat Praktis.
a. Sebagai bahan kajian dan acuan dalam meningkatkan kualitas pembelajaran.
b. Mengembangkan pemanfaatan media pembelajaran sesuai dengan kondisi lingkungan belajar siswa dan karakteristik siswa.
c. Sebagai masukan bagi guru, untuk memanfaatkan media pembelajaran khususnya media lingkungan sebagai penunjang proses pembelajaran, khususnya pelajaran matematika dan mata pelajaran yang lain pada umumnya.
d. Bagi Kepala sekolah, untuk mengambil kebij akan tentang pemanfaatan lingkungan sekolah sebagai media pembelajaran. Sangat mendukung guru untuk memanfaatkanya sebagai sarana pembelajaran.
e. Bagi siswa agar lebih mudah mempelajari materi pelajaran khususnya matematika, dan menumbuhkan kreativitasnya sehingga prestasinya meningkat.